April 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Tampaknya Tiongkok mulai menyesali betapa kerasnya tindakan mereka terhadap perusahaan swasta

Tampaknya Tiongkok mulai menyesali betapa kerasnya tindakan mereka terhadap perusahaan swasta

Presiden Tiongkok Xi Jinping.
Gambar Getty

  • Minggu ini, Tiongkok mengadakan pertemuan penting yang memetakan arah ekonominya untuk tahun mendatang.
  • Seorang analis mengatakan angka resmi menunjukkan “penyesalan” bahwa kebijakan yang berlebihan telah merugikan pertumbuhan ekonomi.
  • Perekonomian Tiongkok menderita di tengah krisis real estat dan penindasan terhadap sektor swasta di Beijing.

Sejak tahun 2020, Tiongkok telah menindak perusahaan swasta, termasuk teknologi Kursus pribadi sektor. Pihak berwenang juga mengambil tindakan tegas terhadap risiko utang di pasar real estat, yang menyebabkan perlambatan industri dan krisis.

Investor ketakutan dengan kecepatan dan kekuatan eksekusi, sehingga menghapus miliaran dolar dari pasar.

Kini nampaknya bahkan pemerintah Tiongkok percaya bahwa mereka sudah bertindak terlalu jauh dan terlalu cepat dalam menerapkan kebijakan peraturan yang dimaksudkan untuk mengendalikan risiko dan perilaku monopoli.

Tiongkok mengadakan Konferensi Kerja Ekonomi Pusat tahunan, atau CEWC, pada hari Senin dan Selasa. Dihadiri oleh seluruh masyarakat Tanah Air pemimpin senior, Termasuk Presiden Xi Jinping dan Perdana Menteri Li Qiang.

Sebuah dokumen yang dikeluarkan setelah konferensi menetapkan agenda perekonomian Tiongkok – ekonomi terbesar kedua di dunia – untuk tahun depan. Menariknya, data tahun ini mengakui bahwa Tiongkok perlu memprioritaskan pembangunan ekonomi.

“Di tahun mendatang, kita harus terus mengupayakan kemajuan sambil menjaga stabilitas, meningkatkan stabilitas melalui pertumbuhan, dan membangun hal-hal baru sebelum mendobrak hal-hal lama,” kata pernyataan pertemuan tersebut. Bacaan formal.

Bahasa dalam dokumen ini menunjukkan “isyarat penyesalan atas penerapan kebijakan pertumbuhan negatif yang berlebihan,” Rory Green, kepala ekonom Tiongkok di GlobalData.TS Lombard, menulis dalam sebuah catatan pada hari Rabu.

READ  Pembaruan keuangan Intel menunjukkan kerugian pabrik semakin melebar pada tahun 2023

“Fokus pada perekonomian diikuti dengan memprioritaskan pembangunan sebelum mengatasi masalah, serta retorika yang menghubungkan keamanan nasional dengan menjaga tingkat pertumbuhan yang stabil,” tulis Green. Dia menambahkan bahwa hal ini menunjukkan pengakuan resmi atas kesulitan yang dihadapi negara ini.

Pernyataan CEWC muncul setelah Politbiro – pimpinan politik tertinggi Tiongkok – mengeluarkan penilaian yang sama pada hari Jumat, mengatakan bahwa negara tersebut harus membuat rencana dan kebijakan baru sebelum menargetkan isu-isu yang ada.

Hal ini penting karena ini merupakan pertama kalinya Politbiro mengumumkan perlunya mengembangkan rencana dan kebijakan baru sebelum membatalkan rencana dan kebijakan lama. Song Xiuetao, analis makroekonomi senior di TF Securities yang berbasis di Beijing, menulis dalam sebuah artikel Catatan minggu lalu.

Hal ini juga berarti bahwa Beijing kemungkinan akan mengambil pendekatan yang lebih hati-hati dalam menerapkan kebijakan baru yang dapat mengganggu stabilitas pasar dalam jangka pendek.

Meskipun Tiongkok mengakui bahwa mereka mungkin telah bertindak terlalu jauh dalam penerapan kebijakan, negara tersebut tidak mengubah tujuan ekonominya, berfokus pada pertumbuhan berkualitas lebih tinggi, peningkatan keamanan, dan inovasi, kata Green.

Pengamat pasar juga demikian Kecewa Pertemuan tersebut tidak mengumumkan insentif untuk meningkatkan konsumsi.

Green – yang memperkirakan pemulihan Tiongkok berbentuk huruf L – mengatakan ia memperkirakan pengeluaran pemerintah Tiongkok pada kuartal pertama tahun 2024 akan meningkatkan perekonomian, namun ia juga memperkirakan “jumlah tersebut tidak akan cukup untuk mencapai percepatan ekonomi yang berarti.”