Oktober 18, 2021

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Surplus perdagangan Indonesia bulan September akan menurun di tengah kuatnya ekspor dan impor

JAKARTA, 13 Okt – Ekspor Indonesia naik pada bulan September, didukung oleh harga komoditas yang lebih tinggi, tetapi surplus impor negara kaya sumber daya melambat pada hari Rabu, jajak pendapat Reuters menunjukkan.

Ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu mencatat surplus perdagangan terbesarnya sebesar $ 4,7 miliar pada Agustus, dengan ekspor meningkat karena ekspor produk unggulannya, seperti batu bara, minyak sawit, dan gas alam, meningkat. Baca selengkapnya

Pada bulan September, ekspor tumbuh 51,6% tahun-ke-tahun, lebih lambat dari pertumbuhan 64,1% Agustus, menurut rata-rata 17 ekonom dalam jajak pendapat. Impor naik 50% dibandingkan 55,3% di bulan Agustus.

Surplus perdagangan September diharapkan menjadi $ 3,8 miliar.

Analis di Nomura memperkirakan surplus perdagangan $ 4,3 miliar untuk September, lebih tinggi dari konsensus rata-rata, karena ekspor Indonesia tetap kuat, didorong oleh harga komoditas yang lebih tinggi, terutama batu bara.

“Namun, pertumbuhan impor mencerminkan harga minyak mentah yang lebih tinggi dan pelonggaran pembatasan sosial-operasional, yang bertepatan dengan pertumbuhan BMI produksi pada September,” tulis mereka dalam sebuah catatan penelitian.

Aktivitas manufaktur Indonesia meningkat untuk pertama kalinya dalam tiga bulan di bulan September, menurut survei PMI. Sejak akhir Agustus, negara itu mulai secara bertahap melonggarkan langkah-langkah pengendalian COVID-19 karena infeksi harian menurun.

Polling Shalu Srivastava, MD Mansar Hussain dan Devyani Sathyan di Bangalore; tulis Gayatri Suroyo di Jakarta; Mengedit Krishna Chandra Eluri

Standar kami: Kebijakan Yayasan Thomson Reuters.

READ  Pembaruan Ekonomi Indonesia: Yang terburuk sudah berakhir tetapi masa depan penuh tantangan