Oktober 18, 2021

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pemerintah Indonesia akan tenggelamkan kas negara untuk proyek kereta api yang didukung China-Radio Free Asia

Para ahli dan anggota parlemen oposisi memperingatkan pada hari Selasa bahwa keputusan presiden Indonesia untuk mengizinkan pemerintah berbagi biaya proyek kereta api yang didukung China dengan dukungan keuangan akan mengurangi kas negara dan membawa negaranya ke krisis utang.

Presiden Djokovic Widodo menandatangani keputusan presiden pekan lalu yang memberi wewenang kepada pemerintah di Indonesia untuk mendanai proyek kereta cepat Jakarta-Bandung, proyek sabuk, jalan raya (OBOR) pertama China di Indonesia, dengan anggaran sekitar $2 miliar.

Seorang juru bicara kepresidenan mengatakan perintah Djokovic akan memungkinkan proyek tersebut diselesaikan, tetapi seorang ekonom mengatakan ini adalah waktu yang buruk bagi Djokovic untuk menyetujui langkah tersebut.

“Keputusan ini selanjutnya akan mempengaruhi anggaran negara yang sudah tidak sehat karena wabah,” Mohamed Faisal, direktur eksekutif Pusat Reformasi Ekonomi Indonesia (CORE), mengatakan kepada Benarnews, layanan berita online yang berafiliasi dengan RFA.

Orde baru Djokovic melarang penggunaan dana pemerintah untuk proyek yang ditandatangani pada 2015 — upaya Indonesia untuk membangun jalur kereta api berkecepatan tinggi pertama. Perintah terakhir tidak menyebutkan berapa banyak pemerintah akan membayar untuk proyek tersebut, yang telah meningkat dari $6 miliar menjadi $7,9 miliar.

Faisal mengatakan penerimaan negara saat ini dalam kondisi buruk.

“Pemerintah perlu mendapatkan prioritas yang tepat,” katanya.

Secara terpisah, Selasa, Menteri Keuangan Shri Mulyani Indravati mengatakan defisit anggaran tahun ini mungkin lebih tinggi dari perkiraan sebelumnya. Dia mengatakan itu bisa mencapai 5,82 persen dari produk domestik bruto (PDB), naik dari perkiraan sebelumnya 5,7 persen, karena kegiatan Pemerintah-19 menyusul eskalasi epidemi antara Juni dan Agustus.

Perusahaan milik pemerintah daerah merupakan 60 persen dari perkeretaapian di konsorsium PT Gerota Sepat Indonesia-China (KCIC), tetapi perusahaan lokal beroperasi sebagai entitas bisnis tanpa dukungan pemerintah.

READ  Kisah Fotografer Joshua Iravandi Kovid-19 Mengejutkan '

Arya Sinulinga, juru bicara kementerian badan usaha milik negara, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu bahwa epidemi telah mengurangi arus kas banyak BUMN konstruksi yang terlibat dalam proyek kereta api berkecepatan tinggi. Jakarta Post.

Juru bicara kepresidenan Ali Mochar Ngapalin mengatakan Djokovic bertekad untuk menyelesaikan proyek tersebut.

“Apa salahnya menggunakan APBN untuk rencana strategis nasional agar bisa selesai tepat waktu?” Ngabalin kepada CNN Indonesia.

Namun, seorang politisi dari oposisi Partai Keadilan Sejahtera mengkritik Djokovic karena membatalkan perintah sebelumnya, dengan mengatakan pemerintahannya tidak akan membiarkan uang dari kas negara dihabiskan langsung untuk proyek kereta api berkecepatan tinggi.

“Ini adalah bukti betapa buruknya rencana itu,” kata legislator PKS Ekki Aval Mucharam dalam sebuah pernyataan.

Paket tiket yang bagus

Kereta Api Jakarta-Bandung yang diluncurkan Djokovic pada 2016 diharapkan dapat memangkas waktu tempuh antara ibu kota Indonesia dan Bandung dari tiga jam menjadi 40 menit.

Proyek ini merupakan bagian dari proyek infrastruktur OBOR dan OBOR Beijing yang diperkirakan senilai US$ 1 triliun, yang membangun jaringan kereta api, pelabuhan, dan jembatan di 70 negara.

Sejak konstruksi dimulai pada tahun 2017, proyek kereta api telah diganggu oleh kritik atas dampaknya terhadap daerah sekitarnya dan kekhawatiran tentang kenaikan harga.

Kritikus mengatakan itu telah memperburuk kualitas udara, memblokir kanal dan merusak rumah banyak orang yang tinggal 89 mil dari garis masa depan.

Bima Yudhisthira, direktur Pusat Studi Ekonomi dan Hukum (CELIOS), mengatakan biaya yang terkait dengan proyek kereta api, bersama dengan intervensi pemerintah, dapat membawa Indonesia ke krisis utang.

“Pemerintah akan dipaksa untuk mengenakan pajak yang lebih tinggi kepada masyarakat atau menambah utang di masa depan,” kata Bima kepada Benares.

READ  Pembaruan Ekonomi Indonesia: Yang terburuk sudah berakhir tetapi masa depan penuh tantangan

Itu berarti pemerintah harus meminjam untuk berbagi biaya proyek, yang sekarang dijadwalkan selesai pada 2022, tiga tahun setelah batas waktu awal 2019.

Menurut sebuah studi yang dirilis oleh AidData akhir bulan lalu, Indonesia berutang kepada China $ 17,28 miliar dalam “utang tersembunyi”, empat kali lipat dari utang negaranya yang $ 3,90 miliar.

Hampir 70 persen dari utang luar negeri China sekarang disetorkan ke perusahaan milik negara dan sektor swasta, dan pinjaman sering kali tidak muncul di neraca pemerintah, menurut AidData, laboratorium penelitian pembangunan internasional yang berbasis di AS.

Masalah “utang tersembunyi” bukan tentang pemerintah yang tidak mengetahui nilai moneter dari pinjaman ke China, mengetahui bahwa pemerintah harus melayani pinjaman (dengan nilai moneter yang diketahui) yang tidak diketahui oleh China. Layanan di masa depan, ”katanya.

Namun wakil rektor Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian mengatakan ini bukan utang tersembunyi.

“Mereka adalah investasi perusahaan China,” kata Iskander Simorangir kepada Benarnews.

Parlemen ‘harus mengungkapkan alasan sebenarnya’

Bima dari CELIOS mendesak Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) mengevaluasi rencana tersebut.

“DPR perlu mencari alasan sebenarnya untuk biaya itu [of the project] Apakah bengkak. Ini berbahaya bagi keuangan negara dalam jangka panjang,” kata Bima.

Menurut Agas Bombagio, pakar kebijakan publik dan mantan negosiator bisnis pemerintah, perkeretaapian tidak akan layak secara komersial kecuali untuk pinjaman hemat biaya. Pasalnya, kata dia, stasiun kereta api tidak berada di pusat kota yang ramai.

“Saya mengatakan kepada Djokovic bahwa hal ini bisa terjadi. Itu salah perhitungan sejak awal,” kata Agas kepada CNN Indonesia.

Menurut Kementerian Badan Usaha Milik Negara, perubahan desain dan kenaikan harga tanah menjadi penyebab utama tingginya biaya proyek.

READ  Pemerintah Indonesia sedang mencari perbendaharaan karena biaya proyek kereta api yang dipimpin China terus meningkat

“Hampir semua negara mengalami hal yang sama, ini pertama kalinya kami [high-speed train project]Juru bicara kementerian Arya mengatakan.

Agung Budi Waskito, CEO PT Vijaya Karya, bagian dari Federasi Perusahaan Lokal, mengatakan pada April bahwa China sedang dalam pembicaraan untuk meningkatkan sahamnya dalam proyek tersebut.

Sejak itu, tidak ada kabar tentang bagaimana pembicaraan itu berlangsung.

Mirza Soraya, juru bicara Federasi Indonesia-Cina untuk Pengembangan Kereta Api, menolak mengomentari kontroversi tersebut.

“Kami fokus untuk mempercepat pembangunan,” katanya.

Diumumkan oleh BenarNews, layanan berita online yang berafiliasi dengan RFA.