April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Sumber: Hukuman mati bagi 8 pelaut India di Qatar dikurangi menjadi penjara

Sumber: Hukuman mati bagi 8 pelaut India di Qatar dikurangi menjadi penjara

Delapan anggota Angkatan Laut India telah mendekam di penjara Qatar sejak Agustus tahun lalu (file).

New Delhi:

Delapan mantan personel Angkatan Laut yang dijatuhi hukuman mati oleh pengadilan Qatar pada bulan Oktober – atas tuduhan yang belum diketahui – akan menghadapi pengurangan hukuman, kata pemerintah India sore ini. Rincian mengenai pengurangan hukuman tersebut – kemungkinan besar adalah hukuman penjara yang berat – tidak jelas karena keputusannya belum dijatuhkan.

Pemerintah India mengatakan pihaknya sedang melakukan kontak dekat dengan tim hukum, serta anggota keluarga, untuk memutuskan langkah selanjutnya. Dia menambahkan: “Kami telah mendukung mereka sejak awal, dan kami akan terus memberikan semua bantuan konsuler dan hukum. Kami juga akan terus mendiskusikan masalah ini dengan pihak berwenang Qatar.”

Orang-orang yang ditangkap adalah Purnendu Tiwari, Sugunakar Pakala, Amit Nagpal dan Sanjeev Gupta, yang merupakan pemimpin, serta Navtej Singh Gill, Birendra Kumar Verma dan Saurabh Vashisht, yang merupakan pemimpin. Kedelapannya adalah Pelaut Rajesh Gopakumar. Tuduhan terhadap mereka tidak pernah diumumkan.

Banyak dari mereka adalah personel militer berprestasi yang memimpin kapal perang India, dan bekerja di sebuah perusahaan swasta yang memberikan pelatihan dan layanan terkait kepada Angkatan Bersenjata Qatar.

Keluarga dari delapan orang tersebut berbicara kepada NDTV dan dengan tegas membantah tuduhan mata-mata tersebut.

Baca | 'Saya pergi untuk membangun keamanan Qatar': Keluarga pelaut India dijatuhi hukuman mati

Keluarga mereka mengatakan bahwa mereka “tidak terlibat dalam kegiatan mata-mata Israel.” “Mereka membangun angkatan laut Qatar dan membangun keamanan negara itu. Mereka tidak pernah bisa memata-matai. Tidak ada bukti atas tuduhan tersebut…”

Baca | 8 Veteran Angkatan Laut Tewas di Qatar, India 'terkejut' karena keberatan dengan masalah tersebut

READ  KTT G7 di Jepang menunggu kedatangan Zelensky karena para pemimpin juga mengalihkan fokus mereka ke risiko China

Langkah selanjutnya dalam kasus ini masih belum jelas, namun berdasarkan ketentuan perjanjian tahun 2015, “Tahanan India yang dihukum di Qatar dapat dikembalikan ke India untuk menjalani sisa hukuman mereka.” Ketentuan serupa juga berlaku bagi warga negara Qatar yang dihukum di India.

Kedelapan orang tersebut telah dipenjara sejak Agustus tahun lalu, dan dijatuhi hukuman mati pada 26 Oktober, setelah sidang singkat pada bulan Maret. Mereka ditolak jaminannya beberapa kali selama pemenjaraan dan persidangan.

Banding segera diajukan, dan pengadilan Qatar menerima banding tersebut bulan lalu. Kedelapan orang tersebut bekerja untuk Perusahaan Teknologi dan Layanan Konsultasi Internasional Al Dahra ketika mereka ditangkap.

Baca | Qatar menerima banding India terhadap hukuman mati bagi delapan veteran angkatan laut

Peringanan hukuman mati terjadi beberapa minggu setelah Perdana Menteri Narendra Modi bertemu dengan penguasa Qatar Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani, di sela-sela KTT CoP28 di Dubai.

Baca | Utusan India bertemu dengan delapan veteran angkatan laut yang dijatuhi hukuman mati di Qatar

Detil percakapan tersebut tidak pernah dipublikasikan, namun ada spekulasi bahwa masalah tersebut telah diangkat.

NDTV sekarang tersedia di saluran WhatsApp. Klik pada link Untuk mendapatkan update terkini dari NDTV di chat Anda.