April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pemimpin Korea Utara sedang mempersiapkan perang dengan Amerika Serikat dan meningkatkan sektor nuklir

Pemimpin Korea Utara sedang mempersiapkan perang dengan Amerika Serikat dan meningkatkan sektor nuklir

Ia memainkan

  • Badan mata-mata Korea Selatan mengatakan pada hari Kamis bahwa Korea Utara kemungkinan akan melakukan provokasi militer sebelum pemilihan umum penting di Korea Selatan dan Amerika Serikat.
  • Korea Utara mendesak industri militer, sektor senjata nuklir, dan sektor pertahanan sipil Korea Utara untuk “mempercepat penyelesaian persiapan perang ini.”

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un memerintahkan sektor industri dan militer negaranya untuk bersiap menghadapi perang dengan Amerika Serikat, dengan alasan adanya aktivitas konfrontatif yang “belum pernah terjadi sebelumnya” oleh Amerika Serikat dan sekutunya.

Selama pertemuan perencanaan Partai Pekerja yang berkuasa pada tahun 2024 pada hari Rabu, Kim mengatakan bahwa analisis mendalam menunjukkan bahwa “situasi politik dan militer yang berbahaya” di Semenanjung Korea telah “mencapai batasnya.” Kantor berita pemerintah melaporkan Kamis. Kantor berita tersebut mengatakan bahwa sektor industri militer, sektor senjata nuklir dan sektor pertahanan sipil didesak untuk “lebih mempercepat penyelesaian persiapan perang ini.”

Pernyataan Kim melanjutkan pola retorika yang mengancam dalam beberapa bulan terakhir. Langkah ini dilakukan kurang dari dua minggu setelah Gedung Putih “menegaskan kembali komitmen tegasnya untuk memberikan pencegahan yang lebih luas” terhadap Pyongyang dan menolak opsi militer apa pun, termasuk opsi nuklir.

Ia menambahkan, “Setiap serangan nuklir yang dilakukan Korea Utara terhadap Amerika Serikat atau sekutunya tidak dapat diterima dan akan berujung pada berakhirnya rezim Kim.” Pernyataan Gedung Putih Dia memperingatkan bahwa setiap serangan nuklir yang menargetkan Korea Selatan “akan ditanggapi dengan respons yang cepat, luar biasa, dan tegas.”

READ  Tiga tentara Suriah tewas dalam serangan rudal Israel | berita perang Suriah

Bulan lalu, Korea Utara menempatkan satelit mata-mata militer ke orbit setelah dua upaya sebelumnya gagal. Amerika Serikat dan sekutunya menganggap satelit tersebut merupakan pelanggaran terhadap resolusi Dewan Keamanan PBB. Kim berjanji pada hari Rabu untuk memperluas hubungan kerja sama dengan “negara-negara independen dan anti-imperialis sebagai persiapan menghadapi lanskap politik internasional yang berubah dengan cepat.”

Badan intelijen Korea Selatan mengatakan pada hari Kamis bahwa Kim kemungkinan akan melakukan provokasi militer sebelum pemilihan umum penting di Korea Selatan dan Amerika Serikat pada tahun 2024. Badan Intelijen Nasional mengutip catatan Korea Utara dalam melakukan provokasi menjelang pemilihan umum di Korea Selatan. Kim juga baru-baru ini membawa kembali tokoh-tokoh penting yang terlibat dalam provokasi tingkat tinggi terhadap Seoul, Korea Selatan Kantor Berita Yonhap tersebut.

Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yul memerintahkan pasukannya pada hari Kamis untuk tidak menunggu perintah untuk merespons jika terjadi serangan, dengan mengatakan bahwa militer “harus menghancurkan keinginan musuh untuk segera melakukan provokasi,” lapor Yonhap.

Harry Kazianis, direktur urusan keamanan nasional di Center for the National Interest – sebuah wadah pemikir kebijakan publik konservatif yang berbasis di Washington – mengatakan kepada USA TODAY bahwa dia khawatir bahwa perang dengan Korea Utara dapat menjadi “kemungkinan nyata.”

Kazianis mengatakan bahwa Pyongyang telah mengembangkan senjata nuklir taktis selama bertahun-tahun, dan bahkan mengujinya dapat memicu krisis dengan Washington dan Seoul. Dia menambahkan bahwa Korea Utara dapat menguji rudal balistik antarbenua dengan mengirimkannya ribuan mil ke Samudera Pasifik untuk memastikan bahwa rudalnya benar-benar mencapai Amerika Serikat.

Kim telah memperkuat hubungannya dengan Rusia dalam beberapa bulan terakhir, bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di Vostochny Cosmodrome, sebuah pelabuhan antariksa Rusia, pada bulan September. Putin berupaya untuk mempersenjatai perangnya melawan Ukraina, dan pihak berwenang AS mengatakan bulan lalu bahwa Pyongyang telah mengirimkan lebih dari seribu kontainer peralatan militer dan amunisi ke Rusia.

READ  Perang mempersempit perpecahan Timur-Barat di Ukraina

Kazianis mengatakan Kim yakin dia mampu melakukan provokasinya dan “tidak akan pernah menanggung akibatnya” karena Tiongkok dan Rusia sepenuhnya mendukung Korea Utara karena ketegangan dengan Washington.

Dia menambahkan: “Keluarga Kim juga tahu bahwa pada tahun 2024 Amerika akan melihat ke dalam diri mereka sendiri menjelang pemilihan presiden, memberi mereka ruang untuk menimbulkan kekacauan dan tidak merasakan dampak buruknya.”