Maret 2, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Studi menemukan bahwa sirkulasi Atlantik mendekati titik kritis yang 'menghancurkan' lautan

Studi menemukan bahwa sirkulasi Atlantik mendekati titik kritis yang 'menghancurkan'  lautan

Pergerakan Samudera Atlantik sedang menuju titik kritis yang mewakili “berita buruk bagi sistem iklim dan umat manusia,” demikian temuan sebuah penelitian.

Para ilmuwan yang melakukan penelitian mengatakan mereka terkejut dengan perkiraan kecepatan keruntuhan ketika titik ini tercapai, meskipun mereka mengatakan belum mungkin untuk memprediksi seberapa cepat hal itu akan terjadi.

Dengan menggunakan model komputer dan data sebelumnya, para peneliti telah mengembangkan indikator peringatan dini runtuhnya Atlantic Overturning Circulation (Amoc), sebuah sistem arus laut yang luas dan merupakan komponen kunci dalam mengatur iklim global.

Mereka menemukan bahwa AMOC sudah berada di jalur menuju transformasi mendadak, yang belum pernah terjadi selama lebih dari 10.000 tahun, dan akan berdampak buruk pada sebagian besar dunia.

AMOC, yang mencakup bagian dari Arus Teluk dan arus kuat lainnya, adalah sabuk konveyor laut yang membawa panas, karbon, dan nutrisi dari daerah tropis menuju Lingkaran Arktik. Dimana ia mendingin dan tenggelam ke kedalaman lautan. Pengadukan ini membantu mendistribusikan energi ke seluruh bumi dan mengurangi dampak pemanasan global yang disebabkan oleh manusia.

menggambar amuk

Namun sistem tersebut terkikis oleh mencairnya gletser dan lapisan es Arktik lebih cepat dari perkiraan, sehingga mengalirkan air segar ke laut dan menghambat tenggelamnya perairan yang lebih asin dan hangat dari selatan.

Saham AMOC telah turun 15% sejak tahun 1950, dan berada pada titik terlemahnya dalam lebih dari seribu tahun, menurut penelitian sebelumnya yang menimbulkan spekulasi tentang keruntuhan yang akan datang.

Sejauh ini belum ada konsensus mengenai betapa berbahayanya penyakit ini. Sebuah penelitian tahun lalu, berdasarkan perubahan suhu permukaan laut, Ia mencontohkan, titik balik bisa terjadi antara tahun 2025 hingga 2095. Tetapi, Kantor Meteorologi Inggris mengatakan perubahan besar dan cepat di AMOC “sangat tidak mungkin terjadi”. Di abad ke-21.

READ  Asteroid yang membunuh dinosaurus menyebabkan "gempa besar" yang berlangsung selama berbulan-bulan

kertas baru, Diterbitkan di Kemajuan Sains, telah membuat terobosan baru dengan mencari tanda-tanda peringatan tingkat salinitas di bagian selatan Samudra Atlantik antara Cape Town dan Buenos Aires. Dengan melakukan simulasi perubahan selama 2.000 tahun pada model komputer mengenai iklim global, ia menemukan bahwa penurunan yang lambat dapat menyebabkan keruntuhan mendadak dalam waktu kurang dari 100 tahun, dengan konsekuensi yang sangat dahsyat.

Surat kabar tersebut mengatakan bahwa hasil tersebut memberikan “jawaban yang jelas” tentang apakah perubahan mendadak seperti itu mungkin terjadi: “Ini adalah berita buruk bagi sistem iklim dan umat manusia, karena hingga saat ini orang mungkin berpikir bahwa pemberian tip AMOC hanyalah sebuah konsep teoritis dan pemberian tip tersebut akan menghilang.” “Setelah Anda mempertimbangkan sistem iklim secara keseluruhan, dengan semua masukan tambahannya.”

Laporan ini juga mengidentifikasi beberapa konsekuensi dari runtuhnya AMOC. Permukaan air laut di Samudera Atlantik akan naik satu meter di beberapa wilayah, menenggelamkan banyak kota pesisir. Musim hujan dan kemarau akan berbalik arah di Amazon, sehingga berpotensi mendorong hutan hujan yang sudah rentan melewati titik kritisnya. Suhu di seluruh dunia akan berfluktuasi secara tidak menentu. Belahan bumi selatan akan menjadi lebih hangat. Eropa akan mendingin secara signifikan dan curah hujan akan berkurang. Meskipun hal ini mungkin terdengar menarik dibandingkan dengan tren pemanasan saat ini, perubahannya akan terjadi sepuluh kali lebih cepat dibandingkan sekarang, sehingga adaptasi hampir mustahil dilakukan.

“Yang mengejutkan kami adalah tingkat terjadinya fly-tipping,” kata penulis utama studi tersebut, René van Westen, dari Universitas Utrecht. “Ini akan sangat menghancurkan.”

Ia mengatakan belum ada cukup data untuk menentukan apakah hal ini akan terjadi tahun depan atau abad mendatang, namun kapan hal ini akan terjadi, Perubahan yang tidak dapat diubah pada garis waktu manusia.

READ  Peluncuran Rocket Lab dari CAPSTONE memulai kembalinya NASA ke Bulan

Sementara itu, arah perjalanan tentu bergerak ke arah yang mengkhawatirkan.

“Kita sedang bergerak menuju hal tersebut. Hal ini agak menakutkan,” kata Van Westen. “Kita perlu menanggapi perubahan iklim dengan serius.”