Oktober 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

SpaceX telah mengirim stasiun internet ke Ukraina, tetapi itu bisa menjadi ‘target raksasa’ bagi pengguna, kata para ahli

Volkswagen menghentikan produksi mobil di Rusia dan menghentikan pengiriman

Seorang penduduk kota Kherson di Ukraina mengatakan kepada Christian Amanpour kepada CNN bahwa tentara Rusia berada di Kherson, tetapi bersikeras bahwa kota itu adalah “kota Ukraina dan kami ingin tetap menjadi kota Ukraina.”

“Kota kami … diliputi oleh jajaran penjajah Rusia, tetapi benderanya masih Ukraina dan kami berharap itu tetap Ukraina,” kata Svetlana Zorina, 27 tahun, warga Kherson. “Kami mempercayai walikota kami. Kami mempercayai pemerintah kami. Kami mempercayai tentara kami. Kami percaya pada kemenangan kami. Kami adalah kota Ukraina dan kami ingin tetap menjadi kota Ukraina.”

Walikota Kherson Ihor Kulekhaev mengatakan pada hari Rabu dalam sebuah pernyataan yang diposting di halaman Facebook-nya bahwa tentara Ukraina tidak lagi hadir di kota dan bahwa penduduknya sekarang harus melaksanakan instruksi dari “orang-orang bersenjata yang datang ke pemerintahan kota,” mencatat bahwa kota itu sekarang berada di bawah kendali Rusia.

Intelijen militer Inggris, yang diterbitkan pada dini hari Kamis pagi, mengindikasikan bahwa “beberapa pasukan Rusia memasuki kota Kherson”, tetapi memperingatkan bahwa situasi militer di lapangan “tetap tidak jelas”.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis, Hanadi Lahota – kepala Administrasi Negara Regional Kherson – mengatakan bahwa pasukan Rusia telah “sepenuhnya menduduki” gedung administrasi negara regional.

Zorina, seorang penduduk Kherson, menjelaskan kepada Amanpour situasi di lapangan di kota. Kami berusaha untuk tidak keluar karena ini berbahaya. Hari ini, untuk pertama kalinya, saya menyadari bahwa saya sedang memeriksa di dekat toko yang berjarak seratus meter dari saya, apakah mereka memiliki makanan, tetapi tidak ada apa-apa karena kami dikelilingi oleh orang Rusia, dan tidak mungkin mengantarkan makanan atau obat-obatan ke sini. “

READ  Perusahaan eksklusif Nike untuk sepenuhnya keluar dari Rusia

“Jadi pada dasarnya kami mencoba menyelamatkan apa yang kami bisa dan memiliki persediaan makanan, tetapi itu akan cukup untuk beberapa minggu,” katanya.

Zorina mengatakan pemerintah kota tetap menjalankan tugas meskipun ada disinformasi Rusia. Walikota menghubungi kami, pemerintah kota menghubungi kami. Ada saluran Telegram. Dia mengatakan kepada CNN bahwa ada situs web untuk kantor walikota, dan mereka berbagi informasi dengan kami dan memposting informasi.

“Ada propaganda besar yang coba disebarkan Rusia antara Kherson dan Ukraina, seolah-olah kami ingin menjadi bagian dari Krimea. Itu tidak benar. Kami tidak menginginkan itu. Walikota hanya memberi tahu kami bagaimana kota itu akan bekerja. selama dua hari ke depan, dan transportasi ini akan bekerja untuk orang-orang yang bekerja, Anda tahu, Di stasiun listrik, stasiun air, dll.”

Ketika ditanya oleh Amanpour tentang kehadiran Rusia di kota, Zorina mengatakan bahwa tentara Rusia “tidak tahu mengapa mereka datang ke sini, apa tujuan mereka, dan mereka memperlakukan tentara Rusia dengan sangat buruk. Mereka menangis…Rakyat kami memberi makan mereka.”

Zorina menggambarkan situasi kemanusiaan yang berbahaya di kota sebagai akibat dari agresi Rusia dan mengatakan bahwa ada “banyak bangunan sipil yang telah dibom… Orang-orang duduk di apartemen atau ruang bawah tanah, wanita hamil telah melahirkan anak-anak mereka. . Anak-anak berada di ruang bawah tanah.”

“Saya tidak ingin pergi. Saya tidak ingin menjadi pengungsi. Saya ingin tinggal di negara saya. Saya lahir di Kherson. Saya telah tinggal di sini hampir sepanjang hidup saya, saya tidak ingin mengubahnya, saya harap itu akan segera berakhir, tentara Rusia akan pergi, para penumpang akan pergi.

“Saya ingin tinggal di Ukraina. Saya orang Ukraina,” tambahnya.

READ  Meta Facebook setuju untuk menyelesaikan gugatan privasi data