Juli 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Sony, Insomniac menindaklanjuti slip email Roe v. Kucing wade dengan sumbangan

Sony, Insomniac menindaklanjuti slip email Roe v.  Kucing wade dengan sumbangan
Placeholder saat memuat tindakan artikel

Pekan lalu, kepala PlayStation Jim Ryan mengirim email kepada karyawan yang meminta mereka untuk “menghormati perbedaan pendapat” atas hak aborsi mengingat pendapat Mahkamah Agung yang bocor tentang Roe v. Wade, menekankan “kita berutang satu sama lain dan jutaan PlayStation pengguna untuk menghormati Perbedaan pendapat antara semua orang di masyarakat internal dan eksternal kami, dan kesimpulan surat dengan beberapa paragraf Tentang ulang tahun kucing Ryan. Staf tidak senang dengan tanggapan yang baik, menurut laporan Bloomberg di email.

Menyusul slip tersebut, Insomniac, anak perusahaan Sony di balik “Ratchet and Clank” dan “Marvel’s Spider-Man,” berencana untuk menyumbangkan $50.000 ke Proyek Bantuan Hak Reproduksi Wanita (WRRAP), menurut email internal yang dikirim 13 Mei. Dari CEO Insomniac Ted Price dilihat oleh The Washington Post. Sony akan mencocokkan donasi, bersama dengan donasi dari masing-masing karyawan Insomniac jika mereka melakukannya melalui program PlayStation Cares perusahaan. Selain itu, Sony sekarang berencana untuk merumuskan inisiatif untuk memberikan bantuan keuangan kepada karyawan yang mungkin harus melakukan perjalanan ke berbagai negara bagian untuk menerima perawatan reproduksi. Insomniac akan membantu dalam merumuskan kebijakan itu.

Tidak ada perusahaan yang berencana untuk men-tweet tentang donasi mereka, dan karyawan Insomniac telah dilarang secara eksplisit merujuk ke Insomniac atau Sony jika mereka memutuskan untuk me-retweet iklan apa pun yang mungkin dibuat WRRAP, menurut email tersebut.

Sony dan Insomniac tidak menanggapi permintaan komentar pada saat pers.

Saat penghapusan Roe v Wade tampak, industri video game yang blak-blakan memilih untuk diam

Sebagian email dirancang sebagai segmen tanya jawab yang menjawab pertanyaan karyawan. Di dalamnya, Price menjelaskan alasannya diam di media sosial. Dia mulai dengan mencatat bahwa studio mengirim dokumen “hampir 60 halaman” kepada presiden PlayStation Studios Hermann Holst yang diisi dengan surat dari karyawan yang mendesak kepemimpinan – Ryan, khususnya – untuk “berbuat lebih baik oleh karyawan yang terkena dampak langsung”. Namun, untuk saat ini, Insomniac tidak diizinkan untuk membuat pernyataan tentang atau menyumbangkan hak-hak reproduksi — dan Price tidak berpikir itu akan menjadi ide yang baik bagi studio untuk melampaui kepala Sony dan mencobanya.

READ  Bung menghabiskan $6000 untuk Diablo Immortal, dan tidak mendapatkan Epic Gems

“Akan ada konsekuensi material bagi kami sebagai anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki,” tulis Price dalam menanggapi pertanyaan tentang apa yang akan terjadi jika Insomniac mentweet tentang donasi tersebut. “Di antara hal-hal lain, kemajuan apa pun yang mungkin kita buat dalam membantu perubahan [Sony Interactive Entertainment’s] Pendekatan mati akan dihentikan di jalurnya. Kami juga kemungkinan besar akan sangat dilarang melakukan pekerjaan penting yang dihadapi publik di masa depan.”

Ini terjadi setelah karyawan Insomniac berulang kali meminta manajemen untuk mengeluarkan pernyataan tidak seperti itu Yang dirilis oleh beberapa perusahaan video game besar lainnya, termasuk pengembang “Destiny 2” Bungie dan pencipta “Psychonauts 2″ Double Fine. Dalam Q&A, Price menulis bahwa Sony telah menghentikan pendekatan ini: “[Sony Interactive Entertainment] Anda tidak akan setuju dengan pernyataan apa pun yang dibuat oleh studio mana pun tentang hak reproduksi. Kami berjuang sangat keras untuk ini dan tidak menang.”

Seorang karyawan bertanya kepada Price apakah menurutnya akuisisi Sony atas Insomnia sebesar $229 juta pada tahun 2020 “Sekarang itu memengaruhi kebebasan berbicara dan nilai-nilai kami.”

“Dalam hal kebebasan berekspresi, sementara kami memiliki banyak otonomi yang sering dianggap remeh, ada kalanya kami perlu mengakui bahwa kami adalah bagian dari organisasi yang lebih besar,” tulis Price dalam email. “Sebagian besar, kemampuan kami untuk men-tweet tidak dibatasi. Namun, ada kalanya kami berada dalam oposisi (seperti minggu ini) dan SIE akan memiliki keputusan akhir.”