Juli 4, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Siput cahaya biru muncul di langit Selandia Baru, para ahli mengindikasikan peluncuran SpaceX

Spiral biru muncul di langit malam di atas Selandia Baru pada hari Minggu.

Para pengamat bintang di Selandia Baru dikejutkan oleh formasi cahaya aneh yang mengepul di langit malam pada Minggu malam. Gambar-gambar itu dibagikan secara luas di media sosial, dengan banyak warga Selandia Baru membandingkannya dengan semacam “lubang cacing”. Namun para ahli mengatakan “awan aneh” ini disebabkan oleh roket Falcon 9 yang membawa satelit DM15 Global Star.

Pemandangan luar biasa ini pertama kali ditangkap oleh penduduk Nelson, sebuah kota di Pulau Utara Selandia Baru, dan terlihat 750 km di selatan Pulau Stewart.

“Apakah ada yang tahu jika ada satelit yang mengorbit di sekitar Selandia Baru malam ini atau mungkin satelit Australia, yang melihat sesuatu seperti gambar yang saya posting sekitar 1920 jam malam ini, terlihat agak ke barat di ketinggian dari Rangiora Canterbury,” seorang pengguna Facebook. Justin Diterbitkan di Grup Astronomi Selandia Baru.

“Gambar yang Anda posting hanyalah contoh dari apa yang saya lihat. Saya tidak dapat mengambil gambarnya, hanya mengambil benno saya dan melihat apa yang tampak seperti satelit di tengah siput menuju utara dengan kecepatan yang signifikan,” kata pengguna juga.

Pengguna membanjiri grup dengan komentar. Seorang pengguna berkomentar, “Ya, banyak dari kita telah melihatnya dari Hawk’s Bay, dekat ekor Great Canis, dan kemudian bergerak ke timur laut.”

Yang lain berkata, “Ini benar-benar menakjubkan.”

Profesor Richard Easter, seorang fisikawan di University of Auckland, menjelaskan alasan di balik fenomena ini. Awan jenis ini terkadang terjadi ketika roket membawa satelit ke orbit, katanya Penjaga.

“Ketika propelan dikeluarkan dari belakang, Anda memiliki apa yang pada dasarnya adalah air dan karbon dioksida – yang secara singkat membentuk awan di ruang angkasa yang diterangi oleh matahari,” kata Profesor Easter. “Geometri orbit satelit serta cara kita duduk dalam kaitannya dengan matahari – kombinasi hal-hal ini tepat untuk menghasilkan awan yang benar-benar aneh yang terlihat dari Pulau Selatan.”

READ  Para ilmuwan telah menemukan galaksi terjauh yang pernah ada - mungkin merupakan rumah bagi bintang-bintang tertua di alam semesta

The New Plymouth Astronomical Society menyatakan di Facebook bahwa itu “kemungkinan besar ‘buangan bahan bakar’ atau ‘semburan asap’ dari peluncuran roket SpaceX,” dan efek serupa juga telah terlihat sebelumnya.

Menurut Profesor Easter, roket yang dimaksud adalah Falcon 9, yang digunakan SpaceX untuk mengirim satelit ke orbit rendah Bumi pada hari Minggu.

Presiden SpaceX Elon Musk mengucapkan selamat kepada tim Falcon atas peluncuran tersebut. “Selamat kepada tim SpaceX Falcon karena membuat 3 peluncuran sempurna dalam 2 hari!” Dia mengatakan di Twitter.