Mei 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Shell mengalahkan ekspektasi dengan laba sebesar $9,6 miliar pada kuartal pertama

Shell mengalahkan ekspektasi dengan laba sebesar $9,6 miliar pada kuartal pertama
  • Shell melaporkan pendapatan yang disesuaikan sebesar $9,6 miliar untuk tiga bulan pertama tahun ini, mengalahkan ekspektasi analis sebesar $8,6 miliar, menurut Refinitiv.
  • Perusahaan melaporkan pendapatan yang disesuaikan sebesar $9,1 miliar untuk periode yang sama tahun sebelumnya dan $9,8 miliar untuk tiga bulan terakhir tahun 2022.
  • Hasil Shell menyusul saingan Inggris BP, yang pada hari Selasa melaporkan penurunan laba kuartal pertama tetapi mengalahkan ekspektasi analis untuk perdagangan minyak dan gas yang kuat.

Shell melaporkan pendapatan yang disesuaikan sebesar $39,9 miliar untuk tahun penuh 2022.

Soba foto | Roket Ringan | Gambar Getty

Raksasa minyak Inggris Shell pada hari Kamis melaporkan pendapatan kuartal pertama yang lebih kuat dari perkiraan, melanjutkan rekor hasil bumper setelah harga komoditas melonjak pada tahun 2022 setelah invasi habis-habisan Rusia ke Ukraina.

Shell melaporkan pendapatan yang disesuaikan sebesar $9,6 miliar untuk tiga bulan pertama tahun ini, mengalahkan ekspektasi analis sebesar $8,6 miliar, menurut Refinitiv.

Perusahaan melaporkan pendapatan yang disesuaikan sebesar $9,1 miliar untuk periode yang sama tahun sebelumnya dan $9,8 miliar untuk tiga bulan terakhir tahun 2022.

Saham perusahaan minyak utama naik 3% selama perdagangan dini hari.

Dengan arus kas, Shell mempertahankan tingkat program pembelian kembali sahamnya tetap pada $4 miliar selama tiga bulan ke depan dan mempertahankan dividennya tidak berubah pada $0,2875 per saham.

Shell mengatakan hasil kuartalannya mencerminkan peningkatan kinerja operasional dan biaya yang lebih rendah untuk menjalankan bisnisnya sehari-hari. Ia menambahkan bahwa hasil yang kuat dari perdagangan bahan bakar dan optimalisasi mengimbangi dampak dari harga minyak dan gas yang lemah.

Perusahaan melaporkan utang bersih pada kuartal pertama sebesar $44,2 miliar, turun dari $48,5 miliar dari periode yang sama tahun sebelumnya.

READ  Raksasa teknologi tersebut gagal menurunkan target penjualan PS5

Mengomentari pendapatan kuartal pertama, CEO Wael Sawan mengatakan bahwa perusahaan “mencapai hasil yang solid dan kinerja operasi yang solid, didukung oleh volatilitas yang berkelanjutan, sambil terus menyediakan pasokan vital energi yang aman.”

Hasil Shell menyusul saingan Inggris BP, yang pada hari Selasa melaporkan penurunan laba kuartal pertama tetapi mengalahkan ekspektasi analis untuk perdagangan minyak dan gas yang kuat. Tetapi saham BP jatuh karena berita tersebut, karena perusahaan yang terdaftar di London itu mengatakan berencana untuk mengurangi pembelian kembali sahamnya.

Big Oil memecahkan rekor pendapatan tahunan sebelumnya pada tahun 2022 selama periode harga minyak dan gas yang bergejolak setelah invasi habis-habisan Rusia ke Ukraina.

Untuk bagiannya, Shell membukukan pendapatan yang disesuaikan sebesar $39,9 miliar untuk setahun penuh 2022. Itu dengan nyaman melampaui $28,4 miliar pada tahun 2008 yang menurut Shell adalah rekor tahunan perusahaan sebelumnya dan lebih dari dua kali lipat laba perusahaan tahun penuh 2021 sebesar $19,29 miliar. .

Eksekutif Big Oil biasanya berusaha untuk mempertahankan dividen besar mereka di tengah rentetan kritik, cenderung menyoroti pentingnya keamanan energi dalam transisi dari bahan bakar fosil dan menyarankan pajak yang lebih tinggi yang dapat menghambat investasi.

Pembakaran bahan bakar fosil seperti batu bara, minyak dan gas merupakan pendorong utama darurat iklim.

Shell, yang bertujuan untuk menjadi perusahaan netral karbon pada tahun 2050, mengatakan laba kuartal pertama yang disesuaikan untuk unit solusi energi terbarukannya adalah $389 juta, naik dari $293 juta selama tiga bulan terakhir tahun lalu.