Juni 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Setelah 108 tahun penahanan praperadilan, Hong Kong menghadapi 47 putusan pengadilan keamanan | Berita Pengadilan

Setelah 108 tahun penahanan praperadilan, Hong Kong menghadapi 47 putusan pengadilan keamanan |  Berita Pengadilan

Keputusan akhirnya akan diambil dalam persidangan keamanan nasional terpanjang dan terbesar di Hong Kong yang melibatkan 47 anggota parlemen pro-demokrasi dan aktivis politik, dengan para terdakwa bersama-sama telah menjalani penahanan praperadilan selama 39.000 hari atau sekitar 108 tahun bahkan sebelum tahap hukuman persidangan dimulai.

Kelompok ini pertama kali ditangkap oleh Polisi Keamanan Nasional provinsi tersebut dalam tindakan keras menjelang fajar pada tanggal 6 Januari 2021, karena diduga berkonspirasi melakukan “sabotase” dengan menyelenggarakan pemilihan pendahuluan tidak resmi untuk memilih kandidat pro-demokrasi pada bulan Juli 2020. Para terdakwa termasuk tersangka penyelenggara serta calon kandidat berharap untuk memenangkan pemilihan pendahuluan dan mencalonkan diri dalam pemilihan Dewan Legislatif semi-demokratis, yang akhirnya dibatalkan, dengan jaksa mengklaim hal itu sebagai upaya untuk “menggulingkan” pemerintah.

Dua pertiga dari terdakwa telah berada dalam tahanan pra-sidang sejak sidang jaminan maraton pada Maret 2021.

Pada hari Kamis, panel yang terdiri dari tiga hakim keamanan nasional yang dipilih dengan cermat akan mulai menghukum 16 terdakwa yang mengaku “tidak bersalah.”

Keputusan ini diambil setelah uji coba panjang yang berlangsung dari Februari hingga Desember 2023, dan ditunda bukan hanya karena merebaknya virus Corona, tetapi juga karena besarnya logistik untuk menyelenggarakan proyek sebesar itu.

Meskipun menunggu lama untuk mendapatkan keputusan tersebut, hasilnya tampaknya telah diputuskan, kata Eric Lai, peneliti di Georgetown Asian Law Center di AS.

Lai mengatakan bahwa pada awal tahun 2020, kantor penghubung Beijing di Hong Kong telah menyatakan ketidakpuasannya terhadap pemungutan suara awal dan menuduh para peserta melakukan “subversi,” yang menentukan respons pemerintah yang akan datang. Ia menambahkan bahwa dalam satu kampanye, Polisi Keamanan Nasional berhasil membungkam seluruh generasi aktivis pro-demokrasi dan anggota parlemen.

“Sebagian besar dari terdakwa ini bukan hanya peserta perorangan, tetapi mantan anggota legislatif, mantan tokoh partai politik, dan tokoh penting dalam kekuatan oposisi,” kata Lai kepada Al Jazeera. Mereka merupakan ikon gerakan pro-demokrasi Hong Kong di masa lalu. Selama persidangan ini, kemungkinan besar mereka akan dinyatakan bersalah berdasarkan Kodeks Peking.

Lebih dari 600.000 orang memilih pada bulan Juli 2020 ketika kubu pro-demokrasi mengadakan pemilihan pendahuluan untuk memilih kandidat terkuat mereka dalam pemilihan Dewan Legislatif, yang kemudian ditunda. [Jessie Pang/Reuters]

Perselisihan berkisar pada apakah 47 orang tersebut berniat menggunakan posisi mereka di Dewan Legislatif – jika mereka memenangkan pemilu – untuk memveto anggaran tahunan Hong Kong, dalam sebuah tindakan yang akan memaksa pemimpin tertinggi kota tersebut untuk mundur dan membubarkan Dewan Legislatif.

Pada saat itu, terdapat persaingan dalam memperebutkan kursi Dewan Legislatif dengan beberapa anggota dipilih melalui pemilihan langsung (peraturan diubah pada tahun 2021 yang mewajibkan penyaringan awal terhadap semua kandidat untuk memastikan bahwa hanya “patriot” yang dapat bersaing).

Setidaknya 600.000 orang ambil bagian dalam pemilihan pendahuluan tidak resmi, dengan antrian besar yang dianggap sebagai teguran terhadap pemerintah Hong Kong.

READ  Medan perang Ukraina kemungkinan akan melambat setelah kemenangan cepat

Setahun yang lalu pada tahun 2019, kota ini dilanda protes anti-pemerintah besar-besaran. Kubu Demokrat telah menyapu bersih dewan tersebut dalam pemilihan dewan provinsi tahun itu, dan berharap mendapat manfaat dari dukungan di Dewan Legislatif ini. Karena sebagian besar tuntutan para pengunjuk rasa tidak dipenuhi, veto anggaran tampaknya menjadi salah satu dari sedikit alat yang tersisa bagi oposisi, dan menurut terdakwa Gwyneth Ho, mantan reporter, hal tersebut merupakan hak konstitusional mereka berdasarkan Undang-Undang Dasar Hong Kong.

Karena keterlibatan mereka, para terdakwa menghadapi hukuman maksimal seumur hidup berdasarkan undang-undang keamanan yang diberlakukan oleh Beijing pada tahun 2020, meskipun dakwaan tersebut hanya berlaku untuk “penjahat ulung” atau siapa pun yang diidentifikasi oleh jaksa sebagai pemimpin.

“Pelanggar” tingkat rendah menghadapi hukuman antara tiga dan 10 tahun untuk partisipasi “aktif”, sementara “peserta lain” dapat menghadapi hukuman hingga tiga tahun penjara.

Mengaku bersalah biasanya menghasilkan pengurangan hukuman bagi terdakwa, namun tidak jelas apakah Pengadilan Keamanan Nasional akan mengikuti konvensi tersebut.

Anggota parlemen, perawat dan pengacara

Berusia antara akhir 20-an hingga akhir 60-an, ke-47 orang tersebut termasuk beberapa tokoh oposisi paling terkemuka di Hong Kong termasuk Benny Tai, 59, seorang sarjana hukum dan salah satu yang diduga sebagai penyelenggara; Aktivis Demokrat Joshua Wong, 27; Jurnalis dan mantan anggota parlemen Claudia Mo, 67; dan aktivis seumur hidup Leung Kwok Hong, 68, yang dikenal sebagai “Rambut Panjang”.


Terdakwa lain juga mengabdikan hidup mereka untuk pelayanan publik namun kurang dikenal. Mereka termasuk Gordon Ng, 47 tahun, warga negara ganda Australia, yang digambarkan oleh jaksa sebagai penyelenggara pemilu, yang berulang kali ditolak bantuan konsuler Australia. Dia termasuk di antara 16 orang yang mengaku tidak bersalah.

Tiga penyelenggara lainnya, Anggota Parlemen atau Nok Him, 33; Andrew Chiu, 38; Kedua Ben Chung (35 tahun) mengaku bersalah dan bersaksi sebagai saksi penuntut dalam sebuah tindakan yang dipandang sebagai bagian dari upaya untuk mendapatkan pengurangan hukuman. Mike Lamm, 35, seorang pengusaha dan anggota G47, juga bersaksi untuk penuntutan.

Terdakwa lainnya termasuk Winnie Yu, 37, seorang perawat dari Hong Kong, yang mengaku tidak bersalah dan telah ditahan sejak tahun 2021. Sebelumnya, dia membantu mengatur protes staf rumah sakit pada awal tahun 2020 untuk menuntut kota tersebut menutup perbatasannya dengan Tiongkok setelah kejadian tersebut. wabah virus corona. -19.

Owen Chow, 26, seorang aktivis dan mantan mahasiswa keperawatan, dan mantan reporter Gwyneth Ho, 33, keduanya mengaku tidak bersalah dan termasuk di antara sedikit terdakwa dari 47 orang yang bersaksi di persidangan untuk pembelaan mereka.

READ  Putin mengatakan bahwa serangan balik Ukraina telah gagal sejauh ini

Selama persidangannya pada bulan Juli lalu, Ho dilaporkan mengatakan kepada jaksa penuntut bahwa 47 orang memperkirakan bahwa kandidat pro-demokrasi mungkin akan didiskualifikasi dari pencalonan setelah pemilihan pendahuluan – namun upaya ini tetap layak dilakukan karena masyarakat Hong Kong dapat “membangun sesuatu yang baru,” katanya. kata. Hal itu dilaporkan oleh surat kabar Inggris “Daily Mail”. Pers Bebas Hong Kong.

“Saya percaya bahwa sebagian besar rakyat Hong Kong tahu jauh di lubuk hati mereka bahwa perjuangan untuk demokrasi di bawah rezim Komunis Tiongkok selalu hanyalah sebuah fantasi,” kata Hu di pengadilan dalam bahasa Kanton.

Dia juga mengatakan diskualifikasi tersebut dapat menciptakan “krisis legitimasi” bagi Beijing di luar negeri karena hal tersebut tampaknya bertentangan dengan keinginan masyarakat Hong Kong.

Pengacara Hong Kong dan mantan anggota dewan distrik Lawrence Lau Wai-chung, 56, mengaku tidak bersalah dan membela diri. Sebelum penangkapannya, ia membantu membela pengunjuk rasa muda yang ditangkap selama protes pro-demokrasi di kota tersebut pada tahun 2019. Ia juga salah satu dari sedikit terdakwa yang diberikan jaminan.

Clarice Young, 37, mantan anggota dewan distrik dengan latar belakang seni visual, telah mengaku tidak bersalah dan termasuk di antara mereka yang menolak memberikan bukti. Dia juga dirawat di rumah sakit karena kelelahan selama sidang jaminan tiga hari pada Maret 2021, dan dibebaskan dengan jaminan, seperti Lau.

Pengacara dan aktivis pro-demokrasi Lawrence Lau tiba di pengadilan.  Dia mengenakan setelan tiga potong dengan dasi biru dan saputangan sutra yang serasi di saku atasnya.
Pengacara dan aktivis pro-demokrasi Lawrence Lau (tengah) adalah salah satu dari sedikit orang yang menerima jaminan. Dia mengaku tidak bersalah dan membela diri selama persidangan [Jerome Favre/EPA]

Meski putusan dibacakan, persidangan terhadap 47 orang tersebut tak kunjung usai. Persidangan kemudian akan beralih ke tahap hukuman dan mitigasi ketika hakim mempertimbangkan keadaan masing-masing terdakwa.

Lai mengatakan kepada Al Jazeera bahwa diperlukan waktu hingga enam bulan untuk mencapai kesimpulan penuh, dan setiap terdakwa yang dibebaskan dengan jaminan dapat mencabut hukuman tersebut.

Setelah dijatuhi hukuman, para terdakwa tidak lagi bisa mendapatkan cuti karena “berperilaku baik” berkat perubahan undang-undang Hong Kong baru-baru ini. Awal tahun ini, kota ini mengadopsi a Versi domestik dari rancangan undang-undang keamanan nasional, yang dikenal dalam bahasa sehari-hari sebagai Bagian 23, sekarang memberikan pengawasan yang lebih besar kepada departemen pemasyarakatan dalam kasus-kasus keamanan nasional. Berlaku surut terhadap perkara-perkara yang terjadi sebelum undang-undang tersebut diterbitkan. Menurut pemimpin John Lee.

Undang-Undang Keamanan Nasional tahun 2020 mengkriminalisasi kejahatan yang dianggap separatisme, subversi, terorisme, dan kolusi dengan kekuatan asing. Pasal 23 memperluas dakwaan tersebut dan menambahkan dakwaan baru seperti pencurian rahasia negara, penghasutan, pemberontakan, dan makar. Hong Kong melakukan penangkapan pertamanya berdasarkan undang-undang tersebut awal pekan ini.

READ  Direktur Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan bahwa peningkatan virus corona di China bukan karena pencabutan pembatasan

Pusat Hukum Asia Georgetown, yang melacak kasus-kasus di pengadilan Hong Kong, mengatakan polisi keamanan nasional menangkap 286 orang antara Juli 2020 hingga 31 Desember 2023. Dari mereka, 156 orang telah didakwa berdasarkan undang-undang keamanan nasional. Atau Undang-Undang Anti Penghasutan yang baru-baru ini dihidupkan kembali sejak era kolonial Inggris.

Pengadilan massal ini telah merusak reputasi Hong Kong sebagai kota “paling bebas” di Asia, namun dampaknya akan lebih buruk dalam jangka panjang, kata Kevin Yam, mantan pengacara dan aktivis demokrasi Hong Kong yang kini tinggal di Australia, memperingatkan. Kota ini telah menyaksikan eksodus besar-besaran perusahaan dan lembaga keuangan asing sejak merebaknya pandemi ini – ketika pihak berwenang memberlakukan peraturan kesehatan yang memberatkan – dan memberlakukan undang-undang keamanan.

Meskipun beberapa orang sudah mulai kembali, persidangan tersebut seharusnya memberi mereka jeda mengenai jenis keputusan yang akan diambil, menurut Yam, yang juga dicari oleh polisi Hong Kong karena “kejahatan” keamanan nasional, dan menawarkan “hadiah” sebesar HK$1 juta ($128.888) . “Bagi siapapun yang memberikan informasi mengarah pada penangkapannya.

“Perusahaan internasional harus sangat prihatin dengan kenyataan bahwa oposisi telah tersingkir dari kancah politik di Hong Kong dalam kasus seperti ini, kualitas tata kelola dan akuntabilitas baru saja menurun,” katanya kepada Al Jazeera.

Kesalahan baru-baru ini mencakup upaya mengubah jadwal pengumpulan sampah kota, hingga upaya naas untuk memikat bintang sepak bola Lionel Messi agar bermain untuk Hong Kong dengan syarat yang tidak dapat dipertahankan. Awal tahun ini, pejabat kota juga menyambut seorang investor yang mengaku memiliki hubungan dengan keluarga penguasa Dubai tanpa memeriksa identitasnya dengan benar.

Polisi antihuru-hara menangkap seorang wanita di tengah protes pro-demokrasi di Hong Kong
Para pengunjuk rasa tahun 2019 menuduh polisi melakukan kebrutalan dan menuntut penyelidikan [Tyrone Siu/Reuters]

Meskipun kepolisian Hong Kong mencurahkan sumber dayanya untuk menuntut kejahatan politik, kejahatan biasa juga meningkat. Jumlah kejahatan yang dilaporkan di Hong Kong terus meningkat setiap tahun sejak tahun 2018 setelah mengalami penurunan selama lima tahun berturut-turut. Antara tahun 2022 dan 2023, tingkat kejahatan meningkat sebesar 29 persen, Menurut data polisidengan peningkatan tajam penipuan dan penipuan online.

Yam mengatakan, sebelum adanya undang-undang keamanan nasional, pihak oposisi seharusnya meminta pertanggungjawaban pemerintah atas peningkatan kejahatan ini.

“Jika Anda melihat kembali tahun 2019 yang menyebabkan meningkatnya kemarahan masyarakat, Anda akan memikirkan orang-orang seperti [Chief Executive] John Lee W [Secretary for Security] Chris Tang. “Mereka sudah dipromosikan.” “Jadi, pada dasarnya, dalam lingkungan di mana perbedaan pendapat dilenyapkan, ketidakmampuan justru dipromosikan oleh pemerintah pusat.”