Mei 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Seruan mendesak untuk bantuan diluncurkan karena citra satelit menunjukkan bahwa sepertiga wilayah Pakistan berada di bawah air | respon kemanusiaan

Pekerja bantuan telah menyerukan sumbangan mendesak untuk memerangi dampak banjir yang ‘benar-benar menghancurkan’ di Pakistan Gambar satelit baru Dia tampaknya mengkonfirmasi bahwa sepertiga dari negara itu sekarang berada di bawah air.

seperti Inggris Panitia Darurat Bencana Badan Antariksa Eropa (DEC) meluncurkan seruan untuk mengumpulkan dana bagi 33 juta orang yang terkena dampak, dan Badan Antariksa Eropa merilis gambar mencolok berdasarkan data yang diambil oleh satelit Copernicus.

Gambar-gambar ini muncul untuk mengkonfirmasi penilaian pemerintah Pakistan bahwa lebih dari sepertiga negara – wilayah yang kira-kira seukuran Inggris – telah dibanjiri hujan monsun, yang diperkirakan 10 kali lebih kuat dari biasanya.

“Sungai Indus meluap, secara efektif menciptakan danau panjang dengan lebar puluhan kilometer,” kata Issa dalam sebuah pernyataan.

Banjir menewaskan lebih dari 1.100 orang, termasuk 399 anak-anak, menghancurkan lebih dari satu juta rumah dan menghanyutkan tanaman, ternak dan infrastruktur utama seperti jalan dan jembatan.

Data yang diambil oleh satelit Copernicus Badan Antariksa Eropa pada 30 Agustus digunakan untuk memetakan tingkat banjir yang saat ini melanda Pakistan.
Data yang diambil oleh satelit Copernicus Badan Antariksa Eropa pada 30 Agustus digunakan untuk memetakan tingkat banjir yang saat ini melanda Pakistan. Foto: ESA

Pada hari Kamis, Saleh Saeed, kepala eksekutif DEC, organisasi payung dari 15 badan amal terkemuka Inggris, meminta bantuan publik Inggris. “Waktu sangat kritis, dan kondisi diperkirakan akan memburuk saat hujan terus berlanjut,” katanya. “Kami mendesak semua orang: tolong berikan semua yang Anda bisa.”

Maryam Imtiaz perawatan pakistan Dia mengatakan sudah jelas bahwa keadaan darurat elektronik “tidak terkendali”. “Situasi di lapangan sangat menghancurkan… Kami membutuhkan bantuan sebanyak mungkin,” tambahnya.

Pekerja bantuan bergulat dengan tantangan logistik yang sangat besar untuk menjangkau jutaan orang yang membutuhkan, terutama di provinsi tenggara Sindh di mana permukaan air masih tinggi. Bahkan di daerah yang airnya sedikit surut, distribusi bantuan diperumit oleh jalan yang rusak, saluran listrik yang terputus, dan rel kereta yang tersumbat.

READ  Majelis Umum PBB menyerukan gencatan senjata di Gaza

“[It] “Lembaga bantuan sedang berjuang — ini adalah tantangan untuk mendapatkan bantuan dari A ke B,” kata Waseem Ahmed, CEO Aid. Bantuan Islam di seluruh dunia. Barang-barang yang tersedia untuk lembaga bantuan dan orang-orang juga menurun [in quantity]. “

Berbicara dari negara bagian Khyber Pakhtunkhwa di barat laut, Ahmed mengatakan dia berada di negara itu karena banjir tahun 2010 yang menewaskan hampir 2.000 orang, tetapi ini lebih buruk.

“Situasi … benar-benar kacau di mana-mana. Orang-orang berada di pinggir jalan, menunggu bantuan kemanusiaan, seperti air, makanan, dan tempat tinggal, yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah Pakistan. Dalam 22 tahun pengalaman saya sebagai seorang [a] Seorang pekerja bantuan kemanusiaan, saya belum pernah melihat kehancuran yang disebabkan oleh banjir.”

Dia mengatakan dia bertemu dengan seorang wanita yang membuldoser rumahnya dan ternaknya. Dia menunjukkan tempat [that] Itu dulu rumahnya. Saya hanya bisa melihat air di sana. Ini adalah skala kehancuran yang terjadi di Pakistan.”

Pekerja kemanusiaan lain di Bumi, Ajiba Aslam, dari usia International mengatakan 2,3 juta dari 33 juta orang yang terkena dampak diyakini adalah orang tua, dan dianggap sangat rentan karena mereka sering tidak dapat mengakses kamp sementara bagi para pengungsi.

Seorang rekan di provinsi Sindh memberitahunya tentang seorang lelaki tua yang dia temui “di rel kereta api yang terlihat sangat putus asa”. Dia telah membantu putra dan cucunya untuk mengungsi dan sekarang kehilangan mereka. Dia tidak tahu di mana mereka berada. Dia benar-benar berjuang untuk berjalan, katanya, jadi dia tidak punya tempat berlindung, tidak ada makanan, tidak ada air, tidak ada apa-apa.

READ  Pasukan Ukraina berusaha untuk menerobos garis Rusia di selatan, resmi dipasang oleh Rusia

Di negara yang sudah dilanda kemiskinan dan kekurangan gizi tingkat tinggi, perusakan besar-besaran tanaman dan ternak menjadi perhatian khusus, dan dikhawatirkan bisa berarti “musim dingin yang sangat dingin” bagi jutaan orang.

Sebuah keluarga beristirahat setelah menyelamatkan barang-barang mereka dari rumah mereka yang dilanda banjir, di Charsadda, Pakistan.
Sebuah keluarga beristirahat setelah menyelamatkan barang-barang mereka dari rumah mereka yang dilanda banjir, di Charsadda, Pakistan. Foto: Muhammad Sajjad/The Associated Press

Jennifer Ankrum Khan, Direktur Negara Aksi Melawan KelaparanDia mengatakan kerusakan banjir datang di atas dampak ekonomi dari pandemi COVID-19 Kenaikan harga makanan Karena invasi Rusia ke Ukraina.

“Kami sudah melihat inflasi harga pangan yang besar, dan sekarang kami mengalami banjir yang mempengaruhi semua tanaman yang tumbuh selama musim, semua toko makanan yang disimpan oleh komunitas yang berbeda, oleh pemerintah.”

“Jadi ini tidak hanya akan berpengaruh untuk saat ini, tetapi dalam jangka panjang,” tambahnya.

pemerintah pakistan mengatakan kerusakan banjir yang totalnya bisa mencapai sekitar $10 miliar (£8,6 miliar), dan dia telah meminta bantuan dunia saat dia berjuang untuk mengatasi dampak krisis iklim yang tidak banyak dia ciptakan.

KamisMenteri Luar Negeri Inggris, Liz Truss, mengatakan Inggris “[stood] Dengan Pakistan” dia memberikan £15 juta untuk membantu upaya bantuan.

Kantor Pembangunan Asing dan Persemakmuran (FCDO) mengatakan sepertiga dari jumlah itu akan berasal dari janji untuk mendanai £5 juta pertama yang dikumpulkan dari banding DEC.

DEC mengatakan “sangat berterima kasih” kepada pemerintah Inggris atas janji tersebut, tetapi menambahkan bahwa itu “menantikan dengan harapan.” [to] Pemerintah Inggris meningkatkan jumlah ini jika memungkinkan.” Batas pendanaan yang sesuai jauh lebih rendah daripada banding baru-baru ini. untuk Ukraina dan Afganistan.

Banding akan disiarkan di BBC, ITV, Channel 4, Channel 5 dan Sky pada hari Kamis setelah siaran berita malam.

READ  China mencari kerja sama keamanan dan polisi yang lebih erat di pulau-pulau Pasifik