Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Amerika Serikat menunjukkan dukungannya untuk menjatuhkan sanksi terhadap Israel berdasarkan perintah Pengadilan Kriminal Internasional

Amerika Serikat menunjukkan dukungannya untuk menjatuhkan sanksi terhadap Israel berdasarkan perintah Pengadilan Kriminal Internasional

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Para pengunjuk rasa mengganggu kesaksian Anthony Blinken di hadapan Senat AS pada hari Selasa

  • pengarang, Sam Cabral
  • Peran, berita BBC
  • Laporan dari Washington

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menyarankan dia akan bekerja dengan anggota parlemen mengenai kemungkinan sanksi terhadap Pengadilan Kriminal Internasional ketika jaksa penuntut berupaya mengeluarkan surat perintah penangkapan bagi pejabat senior Israel.

Blinken mengatakan pada sidang kongres bahwa dia “berkomitmen” untuk mengambil tindakan terhadap “keputusan yang sangat salah”.

Komentarnya muncul di tengah dorongan Partai Republik untuk menjatuhkan sanksi terhadap pejabat ICC, yang akan dilakukan pemungutan suara secepatnya pada minggu ini.

Amerika Serikat bukan anggota mahkamah tersebut namun mendukung penuntutan sebelumnya, termasuk surat perintah penangkapan yang dikeluarkan oleh Pengadilan Kriminal Internasional untuk Presiden Rusia Vladimir Putin atas perang di Ukraina.

Pada sidang Komite Hubungan Luar Negeri Senat pada hari Selasa, petinggi Partai Republik, James Risch, bertanya apakah Blinken akan mendukung undang-undang untuk mengatasi ICC yang “mencampuri urusan negara-negara yang memiliki peradilan yang independen, sah, dan demokratis.”

Menteri Luar Negeri mengatakan: “Kami ingin bekerja sama dengan Anda secara bipartisan untuk menemukan tanggapan yang tepat.”

“Tidak ada keraguan bahwa kita harus mempertimbangkan langkah-langkah tepat yang harus diambil untuk menghadapi, sekali lagi, keputusan yang sangat salah,” kata Blinken.

Khan juga berupaya mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap tiga pejabat Hamas: Yahya Al-Sinwar, pemimpinnya di Gaza, Muhammad Deif, komandan sayap militer Brigade Al-Qassam, dan Ismail Haniyeh, kepala kantor politiknya.

Presiden AS Joe Biden mengatakan pada hari Senin bahwa mengajukan surat perintah penangkapan adalah hal yang “keterlaluan.” Dia menambahkan, “Tidak ada kesetaraan antara Israel dan Hamas.”

Pernyataan Blinken mencerminkan penolakan yang lebih luas di Washington terhadap keputusan pengadilan tersebut.

Setidaknya dua langkah untuk menjatuhkan sanksi terhadap ICC telah diajukan di Kongres ketika pengadilan tersebut mengintensifkan penyelidikannya terhadap penanganan Israel terhadap perang di Gaza.

Dukungan di Capitol Hill tampaknya berkumpul di sekitar rancangan undang-undang yang diluncurkan oleh Partai Republik Chip Roy dari Texas awal bulan ini.

Undang-Undang Pengadilan Anti-Peradilan menargetkan pejabat ICC yang terlibat dalam kasus ini dengan menolak mereka masuk ke Amerika Serikat, mencabut visa Amerika yang mereka miliki, dan melarang mereka melakukan transaksi real estat apa pun di dalam negeri – kecuali pengadilan menghentikan kasusnya terhadap “orang-orang yang dilindungi.” Untuk Amerika Serikat dan sekutunya.

Setidaknya 37 anggota parlemen di DPR yang dipimpin Partai Republik kini ikut mensponsori undang-undang tersebut, termasuk Elise Stefanik, anggota ketiga dari Partai Republik di majelis tersebut.

Stefanik baru saja datang ke Israel, di mana dia bertemu dengan Netanyahu, berbicara di Knesset dan bertemu dengan keluarga sandera yang terjebak di Gaza.

Dia mengatakan kepada BBC dalam sebuah pernyataan bahwa pengadilan tersebut “mendirikan negara damai yang melindungi haknya untuk hidup dalam menghadapi kelompok teroris ekstremis yang melakukan kejahatan genosida.”

Namun yang kurang jelas adalah apakah anggota parlemen dari Partai Demokrat akan mendukung upaya tersebut.

Sayap partai yang moderat dan liberal telah bergulat dengan kebijakan Biden mengenai Israel selama berbulan-bulan, dan para pemilih muda progresif mendorong presiden untuk lebih tajam mengkritik operasi pemerintahan Netanyahu di Gaza.

Greg Landsman dari Ohio, salah satu dari sedikit anggota Partai Demokrat yang memilih pekan lalu untuk membatalkan perintah Biden mengenai pengiriman senjata ke Israel, mengatakan kepada BBC bahwa dia berharap Kongres akan mengeluarkan teguran bipartisan terhadap ICC untuk “mengirimkan pesan sekuat mungkin.”

“keputusan [to seek arrest warrants] Dia menambahkan dalam sebuah pernyataan: “Ini hanya akan mengobarkan ketegangan dan perpecahan, mendorong plot anti-Israel, dan pada akhirnya merusak kredibilitas Pengadilan Kriminal Internasional.”

Ketua DPR dari Partai Republik Mike Johnson mendesak Chuck Schumer, pemimpin Partai Demokrat di Senat, untuk menandatangani surat pada hari Selasa yang meminta Netanyahu untuk berpidato di pertemuan gabungan Kongres.

Pada bulan Maret, Schumer menyerukan pemilu baru di Israel, namun pada hari Senin ia menggambarkan kasus ICC sebagai hal yang “tercela.”

Senator Chris Coons, seorang Demokrat dari Delaware dan anggota Komite Hubungan Luar Negeri Senat, mengatakan kepada BBC bahwa dia tidak yakin dengan tindakan yang akan menghukum pejabat ICC.

Dia menambahkan: “Saya belum menjatuhkan sanksi terhadap ICC, melainkan ingin melihat apakah keputusan hakim ICC yang menyatakan mereka tidak akan melanjutkan surat perintah penangkapan adalah sesuatu yang saya pikir mungkin akan terjadi di masa depan.” Dalam dua hari ke depan, kata Demokrat.

Namun beberapa anggota Partai Demokrat sayap kiri telah menyatakan dukungannya terhadap proses ICC.

Ilhan Omar, anggota Kongres dari Minnesota, mengatakan tuduhan pengadilan itu “penting” dan Amerika Serikat harus mendukung pekerjaannya seperti yang telah dilakukan pada kesempatan sebelumnya, termasuk dalam kasus Libya.

“Permintaan surat perintah penangkapan hanyalah awal dari proses peradilan,” tulisnya dalam pernyataan Senin.

“ICC telah menjadi pengadilan yang berfungsi – pengadilan ini telah menangani hukuman, pembebasan dan pemecatan, seperti yang kita harapkan dari sistem peradilan yang tidak memihak dan apolitis.”

Masih belum jelas apakah upaya untuk menjatuhkan sanksi sejauh ini berhasil mengumpulkan dukungan yang diperlukan melalui Dewan Perwakilan Rakyat yang dipimpin Partai Republik atau Senat yang dikuasai Partai Demokrat.

Sekretaris pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre mengatakan kepada wartawan pada hari Selasa bahwa pejabat pemerintah sedang mendiskusikan “langkah selanjutnya” dengan anggota parlemen.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov, yang memantau situasi di Rusia dari seluruh dunia, mengatakan kepada wartawan bahwa “posisi dan kesediaan lawannya untuk menggunakan taktik sanksi bahkan terhadap ICC” adalah “lebih dari sekedar rasa ingin tahu”.

Pelaporan tambahan oleh Rachel Luker