Juni 16, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Gibraltar berpacu dengan waktu untuk menghentikan tumpahan minyak dari kapal kargo di pantai setelah bertabrakan dengan tanker gas

Gibraltar berpacu dengan waktu untuk menghentikan tumpahan minyak dari kapal kargo di pantai setelah bertabrakan dengan tanker gas

Sebuah “kecelakaan besar” diumumkan di Gibraltar pada hari Rabu setelah kapal kargo OS 35 bertabrakan dengan sebuah kapal tanker gas alam cair pada hari sebelumnya, menurut pemerintah.

Kapal kargo yang membawa 215 ton bahan bakar minyak berat, 250 ton bahan bakar diesel dan 27 ton minyak pelumas ditempatkan di darat untuk mencegahnya tenggelam di Teluk Gibraltar. Semua 30 orang di dalamnya, termasuk 24 awak dan 6 surveyor, dievakuasi.

Otoritas Pelabuhan Gibraltar mengkonfirmasi, pada hari Kamis, terjadinya tumpahan minyak, yang sebagian kecil bocor dari sekitar boom yang didirikan setelah kecelakaan itu.

“Tim penyelamat di atas kapal telah mengidentifikasi sumber kebocoran ini pada dua palka tangki dari tangki bunker kapal. Semua palka sebelumnya ditutup, tetapi segel dari dua palka menjadi longgar ketika kapal ditumpuk,” kata badan tersebut. dalam sebuah pernyataan. penyataan.

Pernyataan itu mengatakan penyelam di tempat kejadian dapat memasang kembali segel dan bahwa IPK sedang dalam proses menghentikan kebocoran minyak dari lubang got. Pihak berwenang sedang mengumpulkan minyak mengambang bebas yang sudah dibuang, sementara lengan penyerap dikerahkan untuk menyerap minyak.

Pemerintah mengatakan, pada Rabu malam, bahwa ada indikasi bahwa kapal kargo “tidak hancur seperti ini, tetapi runtuh,” dan bahwa “perhatian pertama” adalah menurunkan bahan bakar minyak berat rendah sulfur ke kapal secepat mungkin, diikuti oleh diesel dan pelumas.

Pemerintah menambahkan bahwa “tidak ada cara untuk mengeluarkan bahan bakar tersebut dari kapal paling cepat dengan cara yang tidak akan menimbulkan risiko bagi lingkungan.”

Greenpeace mengatakan kepada CNN bahwa pihaknya prihatin bahwa area kecelakaan itu sangat terkontaminasi karena skala kapal yang lewat.

“Seperti yang terjadi, tidak ada tumpahan minyak besar,” Francisco del Pozo, seorang aktivis Greenpeace yang memantau situasi, mengatakan kepada CNN.

READ  Elit Davos menilai kembali globalisasi di tengah pandemi dan gejolak perang

Menurut pihak berwenang Gibraltar, pemompaan akan memakan waktu sekitar 50 jam dengan proses “diawasi secara ketat untuk menghindari tumpahan”.

Pernyataan itu mengatakan bahwa peralatan tumpahan minyak tambahan diperkirakan akan tiba di Gibraltar dari Inggris pada hari Minggu.

Pemerintah Gibraltar mengatakan kerangka waktu untuk menyelamatkan lambung kapal kargo OS 35 kemungkinan akan diperpanjang beberapa minggu lebih lama dari perkiraan sebelumnya.