April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Serial TV “Lord of the Rings”: Apa yang terjadi ketika kata “kebangun” datang ke Middle-earth

Serial TV "Lord of the Rings": Apa yang terjadi ketika kata "kebangun" datang ke Middle-earth

Pembuat seri The Rings of Power, yang tayang perdana pada hari Jumat, menjanjikan banyak pertempuran epik. Namun, beberapa pertengkaran terbesar seputar seri Amazon Studios telah meletus di luar layar. Penggemar dan cendekiawan dunia tengah seperti Morse telah berselisih di forum online dan artikel opini yang bersaing mengenai pertanyaan ini: Apakah casting aktor non-kulit putih memajukan seri baru, atau apakah itu pengkhianatan terhadap visi asli Tolkien?

Dan karena penggemar “Lord of the Rings” dikenal karena pendapat mereka tentang segala hal di Middle-earth, kontroversi bisa memanas. Beberapa penggemar bahkan mempertanyakan apakah Tolkien seorang rasis.

Ada yang mengatakan dongeng memperkuat gagasan bahwa semua pahlawan adalah pria kulit putih

memberitahu Pendeta Michael Corinne, Penulis “JRR Tolkien: The Man Who Created the Lord of the Rings,” beberapa orang mengeluh bahwa aktor non-kulit putih dalam seri baru akan menghancurkan dunia abad pertengahan yang dibangun Tolkien, tanggapannya singkat.

“Anda akan menjadi tanggapan saya yang paling cerdas,” katanya, “itu benar-benar omong kosong.”

Corinne mengatakan Middle-earth bukan sejarah – itu fiksi. Corinne mengatakan dia dibesarkan di Inggris di era ketika pertunjukan rakyat biasa menampilkan penggambaran rasis dan anti-Semit secara terang-terangan tentang orang kulit hitam dan Yahudi.

Aktor Markella Kavenagh (Elanor & #39; Nori & #39; Brandyfoot), Sarah Zwangobani (Marigold Brandyfoot), Dylan Smith (Largo Brandyfoot), dan Megan Richards (Poppy Proudfellow) memainkan Harfoot, karakter primitif Hobbit.

“Tidak lagi canggung untuk mengatakan tidak, itu tidak dapat diterima lagi,” kata Corinne. “Ini hanya menjadi waras, sopan, dan emosional.”

Bentrokan ini adalah bagian dari perdebatan yang lebih besar tentang memasukkan non-kulit putih, LGBTQ dan karakter non-tradisional lainnya dalam fiksi dan fiksi ilmiah. Kritikus mengatakan bahwa dunia fantasi dan fiksi ilmiah telah lama mengembangkan gagasan bahwa hanya pria kulit putih yang bisa menjadi pahlawan dan bertanggung jawab.

Steve Toussaint, aktor kulit hitam yang berperan sebagai kapten angkatan laut kaya di serial “House of Dragons” saat ini “Game of Thrones,” mengambil perdebatan baru-baru ini ketika dia mengungkapkan bahwa dia telah dikritik oleh penggemar kulit putih karena aktingnya di serial HBO. .

“Mereka senang dengan naga terbang,” Toussaint Dia berkata. “Mereka senang dengan rambut putih dan mata ungu. Tapi pria kulit hitam yang kaya? Ini sangat pucat.”
Produser “Rings of Power” menampilkan banyak aktor warna-warni sebagai karakter utama di acara itu. Salah satunya adalah aktor Latin Ismail Cruz Cordova yang berperan sebagai prajurit elf, Arundi. kalau tidak Cynthia Addai Robinson, Ibunya dari Ghana dan ayahnya dari Amerika Serikat. Dia memainkan peran Ratu Bupati Merrill.
Aktor Latin Ismael Cruz Cordova, yang memerankan pejuang Arondir, mengatakan dia belum pernah melihat orang seperti dia di film-film sebelumnya yang berlatar Middle-earth.

Cordova mengatakan dia tidak pernah melihat orang seperti dia di Middle-earth saat tumbuh di Puerto Rico sebagai penggemar karya Tolkien.

Dan ketika saya berkata, saya ingin menjadi kurcaci, orang-orang berkata, ‘Peri tidak terlihat seperti Anda’ Dia berkata dalam sebuah wawancara. “Ketika saya mendengar tentang karakter di acara itu, rasanya dia penting.”

Kritikus mengatakan pemeran yang beragam mengkhianati visi Tolkien

Namun kritikus terhadap casting aktor non-kulit putih di “Rings of Power” mengatakan keberatan mereka tidak ada hubungannya dengan rasisme. Ini tentang memenuhi visi Tolkien.

Beberapa juga memiliki mengutuk fotografi Dari karakter kulit putih di acara itu, seperti Elf Galadriel, yang telah dikritik karena tidak cukup feminin.
Luis Marcos, Penulis “From A to Z to Middle Earth with JRR Tolkien” mengatakan pilihan aktor kulit hitam dan coklat dalam “The Rings of Power” mengancam kredibilitas cerita. Tolkien menggambarkan elf, misalnya, sebagai “berwajah adil”.
Benjamin Walker memerankan Jill Gallad, pemimpin di antara para elf, di '  Cincin Kekuasaan.  & quot;

Dia mengatakan bahwa memilih aktor non-kulit putih untuk berperan sebagai kurcaci menyulitkan penonton untuk mempertahankan keyakinan mereka.

READ  Grup tabloid Inggris mengakui telah mengumpulkan informasi tentang Harry secara ilegal

“Itu bukan hal yang alami yang keluar dari Middle-earth,” kata Marcus tentang pemilihan warna cokelat dan hitam di acara itu. Ini benar-benar agenda yang dipaksakan.”

“Keanekaragaman bukanlah hal yang buruk dalam dirinya sendiri,” Morse, editor RedState, mengatakan dalam artikelnya, tetapi ketika menjadi fokus utama, cerita mengambil kursi belakang agenda ideologis.

“Jika seseorang mengarang cerita tentang kerajaan Afrika kuno yang besar, tetapi salah satu bangsawannya berkulit putih, orang-orang secara alami akan menganggapnya tidak pada tempatnya,” kata Morse. “Ini akan menjadi masalah khusus jika cerita dibuat lebih awal karena semua karakter memiliki kulit hitam.”

Kritikus lain menggunakan argumen tentang kebenaran politik untuk mengajukan keberatan mereka. Mereka menggambarkan Pilihan Pilihan Amazon sebagai tindakan positif yang berasal dari Dunia Tengah, menggunakan istilah seperti “keragaman paksa,Dia memperingatkan bahwa Amazon akan bangun dan bangkrut. “

Bahkan ada ketidaksepakatan tentang apa artinya menjadi “terjaga”.

Orlando Bloom sebagai Legolas, kurcaci heroik, dalam ";  Penguasa Cincin "  Film awal 2000-an.
Kamus Merriam-Webstery. mendefinisikan “Bangun” sebagai “sadar dan secara aktif peduli” dengan prasangka dan ketidakadilan rasial sistemik.

Kode morse memiliki definisi yang berbeda. Dia melihat “Kebangkitan” sebagai ideologi kiri-keras yang berfokus pada “bentuk-bentuk identitas yang dangkal untuk menciptakan korban dan penindas” dan mengangkat ras, gender, atau identitas gender seseorang di atas isu-isu lain seperti kepribadian.

Beberapa orang melihat rasisme dalam “Landless Legions of Darkness” karya Tolkien

Amazon Studios belum membuat siapa pun yang terhubung ke seri tersedia untuk komentar. Tapi acara ini memiliki banyak pembela.

Mark Burrowskritikus dan komedian, melihatnya sebagai sarkastik Beberapa penggemar Middle-earth merasa sulit untuk menerima manusia pohon raksasa dan naga bernapas api, tetapi “kurcaci berkulit gelap agak sulit dijangkau.”
Yang lain mengatakan dunia kuno tidak seputih yang diyakini oleh beberapa penggemar “Lord of the Rings”. Mereka mengatakan Eropa kuno yang mengilhami Dunia Tengah penuh dengan lebih banyak keragaman etnis daripada yang dipahami secara umum karena perdagangan luar negeri, penaklukan, dan imigrasi. Sains mendukung mereka. Ilmuwan Inggris pertama, yang hidup 10.000 tahun yang lalu, tidak berkulit putih tetapi memiliki kulit “gelap sampai hitam” dengan rambut keriting. baru-baru ini ditemukan.

Pembela seri juga mengatakan Amazon Studios belum bangun – itu pintar. Semua pemeran putih tidak lagi dapat diterima oleh penonton modern. “Rings of Power” disiarkan di lebih dari 240 negara.

READ  Film Killer Pool melompat dari ujung yang dalam - Batas Waktu

“Mereka ingin dilihat sebanyak mungkin orang,” kata Corinne, penulis biografi Tolkien. “Jadi, secara moral, ekonomi, dan budaya di setiap tingkatan,[memilih perwakilan yang beragam]adalah hal yang benar untuk dilakukan.”

Yang lain mengatakan Amazon Studios telah melakukan pelayanan publik dengan menghapus beberapa rasisme yang tersirat di Dunia Tengah Tolkien.

Orc, seperti yang dijelaskan dalam ";  Penguasa Cincin: Cincin Kekuasaan.  & quot;  Para kritikus mengatakan ada arus rasis yang halus dalam penggambaran penjahat-penjahat Dunia Tengah ini.
NK Jameson, Seorang penulis fiksi ilmiah dan fantasi kulit hitam yang terkenal telah mengkritik penggambaran Tolkien tentang “goblin,” keji, prajurit kaki berwarna gelap yang meneror hobbit, elf, dan pahlawan berwajah pucat lainnya. Dia mengatakan mereka digambarkan sebagai “gerombolan gelap, buas, tak berwajah” yang ada sehingga orang-orang baik dapat “dengan senang hati memusnahkan mereka.”

“Pikirkan tentang itu,” tulis Jameson. “Makhluk yang terlihat seperti manusia, tetapi sebenarnya tidak. Agak manusia, mereka bahkan tidak pantas mendapatkan pertimbangan moral yang paling dasar, seperti hak untuk hidup. Satu-satunya cara untuk menghadapinya adalah dengan mengendalikan mereka sepenuhnya dan bukan perbudakan, atau untuk melenyapkan mereka semua.”

Di mana posisi Tolkien dalam perlombaan?

Kritik berjumbai seperti Jameson telah diarahkan pada karya Tolkien selama bertahun-tahun. Para pahlawan dalam cerita-ceritanya cenderung berkulit putih, sedangkan para penjahat sering digambarkan sebagai orang-orang yang menggeram dan berkulit gelap. Hal ini tentu saja menimbulkan spekulasi tentang pendapat penulis.

Seorang penulis mengajukan pertanyaan yang telah beredar selama bertahun-tahun: Apakah Tolkien benar-benar rasis?
Beberapa rasis berpikir begitu, menurut John Garthpenulis “Dunia JRR Tolkien”.

“Kanan paling kanan telah salah membaca Tolkien sebagai perwakilan dari pandangannya tentang superioritas rasial untuk waktu yang lama,” kata Garth. “Mereka benar-benar keluar dari lemari dalam beberapa tahun terakhir, dengan munculnya populisme dan runtuhnya tabu tentang apa yang harus dikatakan.”

Tolkien adalah pria kulit putih yang hidup di dunia wol, hampir semuanya kulit putih profesor Anglo-Saxon pada awal hingga pertengahan abad kedua puluh di Inggris. Tapi seperti Tolkien Dia menulis, “Tidak semua orang yang terhilang itu tersesat.” Tentang pahlawan misterius di Middle-earth, latar belakangnya bisa menipu. Autobiografinya mengatakan dia bukan seorang rasis.
Dalam serial baru Amazon, Tyroe Muhafidin memerankan Theo, seorang penduduk desa miskin dengan seorang ayah yang hilangnya masih menjadi misteri.

Tolkien berbicara menentang kebencian rasial dan etnis, kata Garth. Dia mencaci maki seorang penerbit Jerman yang bertanya apakah dia orang Yahudi, dengan mengatakan dia menyesal tidak memiliki nenek moyang orang Yahudi. Dia membenci Nazi Jerman, yang dibangun di atas dasar kebencian rasial dan etnis (Tolkien menyebut Hitler “sedikit bodoh yang bersinar”).

READ  Jujur menghancurkan pikiranku

Tolkien juga seorang Katolik Roma di Inggris abad pertengahan yang didominasi Protestan yang akan tahu bagaimana rasanya diperlakukan sebagai minoritas yang dianiaya, kata Garth.

Dia lahir di Afrika Selatan dan berkata, ‘Saya memiliki kebencian terhadap apartheid di tulang saya,’ kata Garth.

Pelukan Tolkien terhadap seluruh umat manusia dapat dilihat dalam prolog serial fantasi kesayangannya, kata Corinne, penulis biografinya.

Plot didorong oleh kemampuan kelompok yang berbeda – elf, manusia, hobbit, dan kurcaci – untuk bersatu dan melihat melampaui perbedaan dangkal mereka. Dua dari karakter buku yang paling dicintai adalah Legolas si peri dan Gimli si kurcaci, yang telah menjadi teman baik meskipun ada rasa saling tidak percaya yang telah memecah kelompok mereka selama ribuan tahun, katanya.

“Tolkien tentu saja menulis tentang kebaikan dan kejahatan, tetapi dia tidak pernah mengaitkannya dengan ras,” kata Corinne.

Sophia Nompheter, kanan, memerankan Putri Desa, kurcaci hitam wanita pertama di Middle-earth.  Dia berdiri di samping Pangeran Doreen IV, yang dilakukan oleh Owen Arthur.

Debat ini membayangi dunia Middle-earth yang terpesona

Namun, berapa harga yang akan dia bayar untuk menampilkan aktor non-kulit putih dalam peran utamanya? Reaksi penggemar akan menjadi salah satu plot twist paling menarik dalam beberapa bulan mendatang.

Apa pun yang terjadi, kontroversi casting variety membayangi serial yang sangat dinanti ini.

Orang-orang menjadi setia pada buku fiksi, film, dan serial TV sebagian karena mereka memberikan pelarian dari perpecahan pahit dunia kita sehari-hari.

Tetapi penerimaan seri baru Amazon mengungkapkan bahwa bahkan dunia Middle-earth yang terpesona tidak lagi kebal terhadap perpecahan politik.

Peri, kurcaci, dan manusia di “Cincin Kekuatan” akhirnya dapat bersatu untuk mengalahkan musuh bersama. Tapi persekutuan di antara penggemar Tolkien sekarang terbagi sama seperti dunia nyata seperti kebanyakan dari mereka Cobalah untuk meninggalkan.