Juni 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Separatis Sikh terbunuh: AS mengharapkan India bekerja sama dengan Kanada dalam masalah ini

Separatis Sikh terbunuh: AS mengharapkan India bekerja sama dengan Kanada dalam masalah ini

WASHINGTON/OTTAWA (Reuters) – Amerika Serikat pada Jumat menyatakan dengan jelas bahwa mereka mengharapkan pemerintah India bekerja sama dengan Kanada dalam upaya menyelidiki kemungkinan keterlibatan agen New Delhi dalam pembunuhan seorang warga negara Kanada pada bulan Juni.

Perdana Menteri Justin Trudeau mengatakan pada hari Senin bahwa Ottawa memiliki informasi intelijen yang dapat diandalkan yang menghubungkan agen-agen India dengan pembunuhan pemimpin separatis Sikh Hardeep Singh Nigar, yang memicu reaksi marah dari New Delhi, yang menyangkal tuduhan tersebut.

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengatakan kepada wartawan pada konferensi pers: “Kami sangat prihatin dengan tuduhan yang diajukan oleh Perdana Menteri Trudeau.” “Penting bagi India untuk bekerja sama dengan Kanada dalam penyelidikan ini. Kami ingin melihat akuntabilitas.”

Gedung Putih telah menyatakan keprihatinannya atas tuduhan ini, namun Blinken adalah pejabat AS paling senior yang memberikan komentar sejauh ini.

Sekutu tradisional Kanada, termasuk Amerika Serikat, tampaknya mengambil pendekatan hati-hati terhadap masalah ini pada awal pekan ini. Hal ini sebagian karena Amerika Serikat dan negara-negara besar lainnya memandang India sebagai penyeimbang terhadap pengaruh Tiongkok yang semakin besar, kata para analis politik.

“Kami telah melakukan konsultasi yang sangat erat dengan rekan-rekan kami di Kanada, tidak hanya berkonsultasi, tetapi juga berkoordinasi dengan mereka mengenai masalah ini,” kata Blinken.

Selama konferensi pers, Trudeau ditanyai tentang tuduhan ini, dan dia mengulangi seruannya agar pemerintah India bekerja sama.

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau berdiri untuk membuat pernyataan di House of Commons di Parliament Hill di Ottawa, Ontario, Kanada, 18 September 2023. REUTERS/Blair Gable/File Foto Memperoleh hak lisensi

“Kami berada di sana untuk bekerja secara konstruktif dengan India. Kami berharap mereka mau terlibat dengan kami sehingga kami dapat menyelesaikan masalah yang sangat serius ini,” kata Trudeau.

READ  Saham melonjak setelah Rusia menarik beberapa pasukan dari perbatasan Ukraina

Trudeau juga mengatakan pada hari Jumat bahwa Kanada telah menyampaikan keprihatinannya kepada New Delhi selama beberapa waktu.

“Kanada telah menyampaikan tuduhan kredibel yang dibicarakannya pada hari Senin dengan India. Kami telah melakukannya selama beberapa minggu,” kata Trudeau kepada wartawan.

Pemerintah Kanada telah mengumpulkan informasi intelijen manusia dan memimpin penyelidikan selama berbulan-bulan atas pembunuhan pemimpin separatis Sikh, CBC News melaporkan secara terpisah pada hari Kamis, mengutip sumber.

Laporan tersebut mengatakan intelijen tersebut mencakup komunikasi dengan pejabat India yang hadir di Kanada, dan menambahkan bahwa beberapa informasi tersebut diberikan oleh sekutu anonim dalam aliansi Five Eyes.

Five Eyes adalah jaringan berbagi intelijen yang mencakup Amerika Serikat, Inggris, Kanada, Australia, dan Selandia Baru.

Namun, Trudeau tidak memberikan rincian apa pun tentang apa yang dikumpulkan oleh agen mata-mata Kanada, dan kantornya tidak mengonfirmasi atau menyangkal laporan CBC tersebut.

Sumber tingkat tinggi di pemerintahan Kanada mengatakan Trudeau tidak akan berbicara secara terbuka tanpa memiliki tingkat kepercayaan yang tinggi terhadap intelijen.

(Laporan oleh Kanishka Singh di Washington dan Steve Shearer di Ottawa; Diedit oleh Daniel Wallis dan David Gregorio

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru

Kanishka Singh adalah koresponden berita terkini untuk Reuters di Washington, D.C., yang terutama meliput politik AS dan urusan nasional dalam posisinya saat ini. Liputan berita terkininya mencakup berbagai topik seperti gerakan Black Lives Matter; Pemilu Amerika; kerusuhan Capitol tahun 2021 dan investigasi lanjutannya; kesepakatan Brexit; Ketegangan perdagangan antara Amerika Serikat dan Tiongkok; penarikan NATO dari Afghanistan; Pandemi covid-19; dan keputusan Mahkamah Agung pada tahun 2019 terkait perselisihan agama di negara asalnya, India.

READ  Malawi: Tentara mencari pesawat militer yang hilang yang membawa wakil presiden dan mantan ibu negara