April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Lebih dari 70 anggota satu keluarga tewas di Gaza akibat pemboman Israel

Lebih dari 70 anggota satu keluarga tewas di Gaza akibat pemboman Israel

New Delhi:

Lebih dari 70 anggota satu keluarga tewas di Gaza setelah serangan udara Israel, termasuk seorang pekerja bantuan veteran PBB. Meskipun ada seruan untuk menahan diri dan memberikan lebih banyak bantuan kepada warga Palestina yang terkena dampak perang, Israel tidak menunjukkan tanda-tanda akan mengubah “Operasi Pedang Besi” yang telah berlangsung selama 11 minggu yang bertujuan untuk menghancurkan Hamas.

Pertempuran kini terkonsentrasi di Kota Gaza dan kota selatan Khan Yunis, keduanya dianggap sebagai benteng kelompok bersenjata Palestina yang melakukan serangan berdarah pada 7 Oktober di Israel.

Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Issam Al-Mughrabi (56 tahun) tewas bersama istrinya, lima anaknya, dan puluhan kerabat lainnya dalam pemboman yang terjadi di dekat Kota Gaza.

“Saya sangat sedih mengumumkan kematian rekan UNDP kami dan keluarganya di Gaza hari ini. Serangan udara tersebut dilaporkan menewaskan lebih dari 70 anggota keluarga besarnya,” kata Achim Steiner, Ketua UNDP.

“Selama hampir 30 tahun, Issam telah bekerja dengan UNDP melalui program kami untuk membantu rakyat Palestina,” katanya. “Dia akan dikenang sebagai anggota tim yang kami cintai.”

Dia juga menyerukan gencatan senjata segera karena skala kematian dan kehancuran di Gaza menghalangi pengiriman bantuan yang sangat dibutuhkan.

“PBB dan warga sipil di Gaza bukanlah target. Perang ini harus diakhiri. Tidak ada lagi keluarga yang harus menanggung rasa sakit dan penderitaan yang dialami keluarga Issam dan banyak orang lainnya,” tulis Steiner.

Serangan Israel ke Gaza adalah salah satu kampanye militer yang paling dahsyat dalam sejarah modern, menyebabkan hampir 85% penduduk Gaza yang berjumlah 2,3 juta orang mengungsi dan meratakan sebagian besar wilayah pesisir kecil tersebut. Lebih dari setengah juta orang di Gaza – seperempat dari jumlah penduduk Gaza – menderita kelaparan, menurut sebuah laporan yang dirilis minggu ini oleh PBB dan badan-badan lainnya.

READ  Mereka bukan orang asing. Begitulah putusan pejabat di Peru yang menyita dua sosok mirip boneka

Amerika Serikat secara teratur mendukung hak Israel untuk mempertahankan diri, namun semakin mengkritik penderitaan warga sipil di Gaza di tengah meningkatnya jumlah korban jiwa dan krisis kemanusiaan di Jalur Gaza.

Presiden AS Joe Biden berbicara dengan Perdana Menteri Israel Netanyahu pada hari Sabtu tentang “kebutuhan mendesak untuk melindungi penduduk sipil, termasuk mereka yang mendukung operasi bantuan kemanusiaan,” kata Gedung Putih.