Juni 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Netanyahu mengatakan bahwa Israel hampir mencapai perjanjian normalisasi dengan Arab Saudi, namun dia menolak memberikan konsesi kepada Palestina

Netanyahu mengatakan bahwa Israel hampir mencapai perjanjian normalisasi dengan Arab Saudi, namun dia menolak memberikan konsesi kepada Palestina



CNN

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu Dia mengatakan ada kemungkinan bahwa Israel akan mencapai perjanjian normalisasi dengan Arab Saudi, yang bisa mewakili perubahan besar dalam kebijakan luar negeri kedua negara ketika mereka semakin dekat untuk mencapai perjanjian yang ditengahi AS.

Berbicara dengan Kaitlan Collins dari CNN dalam sebuah wawancara pada hari Jumat, Netanyahu menggambarkan potensi perjanjian tersebut sebagai “lompatan kuantum” di wilayah tersebut.

Namun dia berulang kali menolak untuk merinci konsesi apa yang akan dia berikan kepada Palestina untuk meloloskan kesepakatan tersebut melintasi perbatasan.

Dia mengatakan hal itu akan “mengubah Timur Tengah selamanya,” merobohkan “tembok permusuhan” dan menciptakan “koridor jaringan pipa energi, kereta api, dan kabel serat optik antara Asia melalui Arab Saudi, Yordania, Israel, dan Uni Emirat Arab. .” UEA.”

Gedung Putih telah mengadakan pembicaraan dengan Riyadh selama beberapa bulan mengenai dugaan kesepakatan normalisasi hubungan kedua negara. Arab Saudi, seperti banyak negara Arab lainnya, saat ini tidak mengakui Israel; Kesepakatan seperti itu akan meningkatkan penerimaan Israel di dunia Muslim, terutama mengingat peran Arab Saudi sebagai penjaga situs paling suci umat Islam.

Pada tahun 2002, Arab Saudi mengusulkan “Inisiatif Perdamaian Arab” yang menawarkan keamanan dan “hubungan normal” kepada Israel dengan 57 negara Arab dan Muslim sebagai imbalan atas penarikan Israel dari wilayah Palestina yang diduduki dan pembentukan negara Palestina merdeka. Namun Israel menolak inisiatif tersebut pada saat itu.

Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman mengatakan minggu ini bahwa perjanjian normalisasi dengan Israel akan menjadi “kesepakatan bersejarah terbesar sejak Perang Dingin.”

Dalam sebuah wawancara dengan Fox News, bin Salman menambahkan bahwa dia berharap kesepakatan itu akan mencapai titik yang memfasilitasi kehidupan warga Palestina, namun dia tidak menyerukan pembentukan negara Palestina merdeka, yang merupakan posisi resmi Riyadh. Selama dua dekade.

READ  Dhaka, Bangladesh: Sedikitnya 19 tewas dan puluhan luka-luka dalam ledakan gedung

Netanyahu telah menjadikan pengetatan hubungan dengan Arab Saudi sebagai salah satu landasan kepemimpinannya, meskipun tidak jelas konsesi seperti apa yang akan diberikan oleh koalisi sayap kanannya terhadap Palestina.

Kevin Lamarque – Reuters

Presiden AS Joe Biden mengadakan pertemuan bilateral dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu di sela-sela Sidang Umum PBB di New York City, pada 20 September 2023.

Dalam wawancaranya dengan Collins, Netanyahu menolak untuk mengungkapkan konsesi seperti apa yang mungkin ia berikan kepada Palestina sebagai imbalan atas kesepakatan normalisasi, namun menekankan bahwa ia yakin berdamai dengan dunia Arab yang lebih luas akan menjadi langkah menuju penyelesaian konflik Palestina-Israel. — apa yang disebutnya pendekatan “luar ke dalam”.

Dia juga mengulangi poin yang disampaikan dalam pidatonya di hadapan PBB pada hari itu, dengan mengatakan bahwa dia yakin Palestina harus “menjadi bagian dari proses” – namun tidak memiliki kekuatan untuk menolaknya.

Dalam pidatonya di Majelis Umum PBB di New York minggu ini, Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas memperingatkan agar tidak mencoba meminggirkan tuntutan rakyatnya dalam potensi perjanjian normalisasi.

“Mereka yang percaya bahwa perdamaian dapat terwujud di Timur Tengah tanpa rakyat Palestina dapat menikmati hak nasional mereka secara penuh adalah salah,” kata Abbas di Majelis Umum PBB.

Ketegangan meningkat di wilayah tersebut dalam beberapa pekan terakhir, di tengah meningkatnya serangan militer Israel terhadap kota-kota Palestina di Tepi Barat yang diduduki. Israel mengatakan penggerebekan itu dimaksudkan untuk mencegah atau menghukum serangan militan Palestina terhadap warga sipil Israel karena Otoritas Palestina tidak memenuhi kewajiban keamanannya.

Jumlah warga Palestina dan Israel yang terbunuh tahun ini berada di jalur tertinggi sejak intifada kedua, atau pemberontakan Palestina, dua dekade lalu.

READ  Zelensky menuduh pasukan Rusia melakukan kejahatan perang di Kherson

Meskipun ada momentum menuju perjanjian normalisasi, hubungan Netanyahu dengan Presiden AS Joe Biden telah memburuk dalam beberapa bulan terakhir, dengan para pejabat di Washington menyuarakan kekhawatiran tentang upayanya untuk mengurangi kekuasaan Mahkamah Agung Israel.

Reformasi peradilan memicu gerakan protes terpanjang dan terbesar dalam sejarah Israel, yang memecah belah Knesset atas proposal penting yang menurut para kritikus mengancam demokrasi negara tersebut.

Bagian dari reformasi tersebut adalah undang-undang yang akan membatasi kemampuan pengadilan untuk membatalkan tindakan pemerintah yang dianggap “tidak masuk akal.” Mahkamah Agung Israel mengadakan sidang mengenai undang-undang tersebut untuk membatasi kekuasaannya awal bulan ini.

Presiden AS sebelumnya telah memperingatkan terhadap usulan-usulan ini, dengan menyatakan bahwa hal tersebut mengikis demokrasi dan dapat merusak hubungan AS-Israel.

Ketika Collins bertanya apa dampak buruk yang ditimbulkan oleh reformasi peradilan terhadap hubungan AS-Israel, Netanyahu menjawab: “Saya pikir kerusakannya bukan terletak pada reformasi tersebut, namun pada cara reformasi tersebut terdistorsi, yang merupakan semacam keruntuhan demokrasi.”