Juni 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Seorang pelancong teringat saat mencoba menyelamatkan seorang pria yang meninggal dalam penerbangan Singapore Airlines

Seorang pelancong teringat saat mencoba menyelamatkan seorang pria yang meninggal dalam penerbangan Singapore Airlines

Seorang petugas kesehatan asal Inggris dalam penerbangan Singapore Airlines pada tanggal 21 Mei yang mengalami turbulensi parah mengenang saat-saat mengerikan ketika ia mencoba menyelamatkan pria yang meninggal di tengah penerbangan.

Toby Pearl (21 tahun) mengatakan kepada BBC bahwa dia berada di pesawat menuju Australia bersama temannya Liam James Morris. Dia mengatakan semuanya berjalan baik sebelum sinyal sabuk pengaman menyala dan gangguan itu terjadi “benar-benar seketika”.

“Tidak ada yang punya waktu untuk bereaksi. Itu sebabnya saya pikir ada banyak orang yang terluka,” kata Pearl kepada outlet tersebut. “Saya dan beberapa penumpang lainnya terlempar ke udara dengan gerobak minuman dan berbagai barang. Tempat dudukku juga terangkat ke udara bersamaku.

Dari 46 orang yang dirawat di rumah sakit karena kelainan ini, 22 orang melaporkan cedera tulang belakang, sementara enam orang melaporkan cedera otak dan tengkorak.

Jeffrey Kitchen, seorang kakek berusia 73 tahun, meninggal karena serangan jantung dalam insiden tersebut.

Pearl mengatakan kepada BBC bahwa dia adalah salah satu orang yang mencoba membantu Kitchen ketika dia membutuhkan bantuan medis.

Dalam waktu 30 detik setelah gangguan, katanya, ada panggilan bantuan terlatih pertolongan pertama dan defibrilator eksternal otomatis (AED) untuk memberikan bantuan.

“Tanpa berpikir panjang, saya melompat dari kursi dan melewati lorong,” katanya sambil bergegas bekerja berdampingan dengan seorang dokter dan perawat.

“Saya bekerja sebagai petugas kesehatan di Rumah Sakit Llanarth Court sebagai pekerjaan utama saya sebelum melakukan perjalanan, jadi saya memiliki beberapa pengalaman di bidang kesehatan, namun ini adalah hal-hal yang biasanya tidak Anda lihat,” jelas Pearl.

Jangan pernah melewatkan cerita – berlangganan Buletin harian gratis untuk masyarakat Untuk terus mengetahui informasi terbaik yang ditawarkan ORANG, mulai dari berita selebriti hingga kisah menarik mengenai minat manusia.

READ  Joe Biden tersandung di tangga. Ini terjadi kemudian

Dia menjelaskan bahwa dia melakukan CPR di dapur selama sekitar 30 menit, berusaha membuatnya tetap hidup. Namun, gejolaknya masih buruk, dan mereka tidak bisa mendapatkan ritme kejutan di AED.

Pearl mengatakan dokter dan perawat yang bekerja bersamanya harus membuat beberapa “keputusan yang sangat sulit” dan akhirnya menyatakan Kitchen meninggal. “Pasti sangat sulit karena istri laki-laki itu hanya duduk satu baris di belakangnya, jadi dia menyaksikan semuanya,” ujarnya.

Penerbangan tersebut membawa 211 penumpang dan 18 awak dari Bandara Heathrow London ke Singapura dengan menggunakan Boeing 777 ketika mengalami turbulensi, menurut situs Internasional. Pernyataan sebelumnya Itu dibagikan di Facebook oleh Singapore Airlines.

Maskapai ini kemudian mengatakan bahwa mereka menerapkan langkah-langkah keselamatan baru setelah insiden tersebut, termasuk menangguhkan layanan makanan dan minuman panas pada saat “tanda sabuk pengaman menyala.” Surat Berita.

“Anggota kru juga akan kembali ke tempat duduk mereka dan mengencangkan sabuk pengaman mereka ketika tanda sabuk pengaman menyala,” kata maskapai tersebut, menurut postingan tersebut.