Mei 29, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Senat menyetujui rancangan undang-undang bantuan untuk Ukraina dan Israel dan mengirimkannya ke Biden

Senat menyetujui rancangan undang-undang bantuan untuk Ukraina dan Israel dan mengirimkannya ke Biden

Senat memberikan suara terbanyak pada Selasa malam untuk memberikan persetujuan akhir terhadap paket bantuan senilai $95,3 miliar untuk Ukraina, Israel, dan Taiwan, mengirimkannya ke Presiden Biden dan mengakhiri ketidakpastian selama berbulan-bulan mengenai apakah Amerika Serikat akan terus mendukung Kiev dalam perangnya melawan Rusia. agresi.

Pemungutan suara tersebut mencerminkan dukungan bipartisan yang kuat terhadap undang-undang tersebut, yang disahkan oleh DPR pada hari Sabtu dengan selisih yang tidak seimbang setelah perjalanan yang sulit di Capitol Hill, di mana undang-undang tersebut hampir digagalkan oleh perlawanan sayap kanan. Keputusan Senat, dengan perolehan suara 79 berbanding 18, mewakili kemenangan bagi presiden, yang mendesak anggota parlemen untuk bergerak cepat sehingga ia dapat menandatanganinya menjadi undang-undang.

Puncak dari insiden ini adalah kisah politik luar biasa yang menimbulkan pertanyaan apakah Amerika Serikat akan terus memainkan peran kepemimpinan dalam mendukung sistem internasional dan menonjolkan nilai-nilainya secara global.

“Sekutu kita di seluruh dunia telah menyaksikan Kongres selama enam bulan terakhir menanyakan hal yang sama: Pada saat yang paling penting, akankah Amerika mengerahkan kekuatan untuk bersatu, mengatasi kekuatan sentripetal gravitasi partisan, dan menghadapi skala yang ada saat ini? ” Senator Chuck Schumer, D-N.Y., pemimpin mayoritas, mengatakan pada hari Selasa. “Malam ini, di bawah pengawasan sejarah, Senat menjawab pertanyaan itu dengan tegas dan tegas ‘ya.’”

Dalam sebuah pernyataan beberapa menit setelah pemungutan suara, Biden mengatakan dia akan menandatangani RUU tersebut menjadi undang-undang “dan menyampaikan pidatonya kepada rakyat Amerika segera setelah RUU tersebut sampai ke meja saya besok sehingga kami dapat mulai mengirim senjata dan peralatan ke Ukraina minggu ini.”

“Kongres telah mengesahkan undang-undang untuk memperkuat keamanan nasional kita dan menyampaikan pesan kepada dunia tentang kekuatan kepemimpinan Amerika: Kita berdiri teguh demi demokrasi dan kebebasan serta melawan tirani dan penindasan,” katanya.

DPR mengesahkan paket tersebut pada hari Sabtu dalam empat bagian: sebuah langkah untuk masing-masing dari tiga sekutu AS dan satu lagi yang bertujuan untuk memperlancar kesepakatan bagi kaum konservatif yang mencakup ketentuan yang dapat menyebabkan larangan nasional terhadap TikTok. Mereka mengirimkan undang-undang tersebut ke Senat sebagai satu paket yang hanya memerlukan satu suara setuju atau tidak untuk bisa disahkan.

READ  Yang Hengjun: Tiongkok menjatuhkan hukuman mati yang ditangguhkan kepada seorang penulis Australia, sebuah tindakan yang dikutuk oleh Canberra

Menghadapi perlawanan yang kuat dari sayap kanannya terhadap bantuan ke Ukraina, Ketua DPR Mike Johnson menyusun undang-undang tersebut dengan cara ini di DPR untuk menggalang berbagai koalisi dukungan tanpa membiarkan oposisi dari satu elemen pun menggagalkan semuanya. Mayoritas anggota Partai Republik di Dewan Perwakilan Rakyat menentang pemberian bantuan ke Kiev.

Komponen RUU Undang-undang tersebut hampir sama dengan undang-undang yang disahkan oleh Senat dengan dukungan bipartisan pada bulan Februari. Dana ini mencakup $60,8 miliar untuk Ukraina; $26,4 miliar untuk Israel dan bantuan kemanusiaan untuk warga sipil di zona konflik, termasuk Gaza; Dan $8,1 miliar untuk kawasan Indo-Pasifik.

Selain paket stimulus, yang juga mencakup sanksi baru terhadap pejabat Iran dan Rusia, Dewan Perwakilan Rakyat menambahkan ketentuan yang mengarahkan presiden untuk meminta pembayaran kembali bantuan ekonomi sebesar $10 miliar dari pemerintah Ukraina. Hal ini mengacu pada seruan mantan Presiden Donald Trump untuk memberikan bantuan lebih lanjut kepada Kiev dalam bentuk pinjaman. Namun RUU tersebut memungkinkan presiden untuk mengampuni pinjaman tersebut mulai tahun 2026.

Sembilan anggota Partai Republik yang menentang undang-undang bantuan yang disahkan oleh Senat pada bulan Februari mendukung RUU tersebut kali ini. Ketika Senator Markwayne Mullen dari Oklahoma mengubah suaranya pada hari Selasa, kali ini menyetujui untuk memajukan undang-undang tersebut, Senator Mitch McConnell, dari Partai Republik Kentucky dan pemimpin minoritas, mengaguminya di Senat.

“75% dari RUU tersebut, total pendanaan, tetap berada di Amerika Serikat,” kata Mullen di Newsmax, menjelaskan dukungannya terhadap RUU tersebut. “Hal ini tidak disadari oleh banyak orang. Hal ini berlaku pada industri pertahanan kita.

Lima belas senator Partai Republik sayap kanan yang menentang bantuan ke Ukraina memberikan suara menentang undang-undang tersebut. Senator Tommy Tuberville dari Alabama, yang menentang tindakan tersebut tetapi merupakan salah satu dari tiga anggota Partai Republik yang tidak memberikan suara pada pengesahan terakhirnya, mengatakan Kongres “bergegas untuk meningkatkan pendanaan untuk perang yang tidak memiliki peluang untuk mencapai hasil positif.”

READ  Puluhan orang tewas selama bulan Ramadan di ibu kota, Sana'a

“Memompa lebih banyak uang ke kas Ukraina hanya akan memperpanjang konflik dan menyebabkan lebih banyak korban jiwa,” kata Tuberville. “Tidak seorang pun di Gedung Putih, Pentagon, atau Departemen Luar Negeri dapat mengartikulasikan seperti apa kemenangan dalam perjuangan ini. Dan mereka tidak dapat melakukannya ketika kami mengirimkan bantuan gelombang pertama lebih dari dua tahun yang lalu Rusia akan melakukan negosiasi untuk mengakhiri kegilaan ini.”

Tiga tokoh liberal, Senator Demokrat Jeff Merkley dari Oregon dan Peter Welch dari Vermont, serta Bernie Sanders, seorang independen dari Vermont, juga menentang tindakan tersebut. Mereka mengatakan mereka tidak setuju untuk mengirimkan lebih banyak senjata ofensif ke Israel ketika kampanye pemerintah di Gaza telah menewaskan puluhan ribu orang dan menciptakan krisis kelaparan di sana.

“Kita sekarang berada dalam situasi yang tidak masuk akal di mana Israel menggunakan bantuan militer Amerika untuk mencegah pengiriman bantuan kemanusiaan Amerika ke Palestina,” kata Sanders. “Jika itu tidak gila, saya tidak tahu apa itu. Tapi ini juga jelas merupakan pelanggaran terhadap hukum Amerika. Mengingat kenyataan tersebut, kita tidak seharusnya melakukan diskusi ini hari ini. Melanjutkan bantuan militer ke Israel adalah tindakan ilegal kirim $9 miliar lagi.”

Namun sebagian besar senator dari kedua partai mendukung undang-undang tersebut, dan para pemimpin Senat memandang pengesahan undang-undang tersebut sebagai sebuah kemenangan, terutama mengingat adanya penolakan yang meningkat di DPR terhadap bantuan Ukraina.

Selama berbulan-bulan, Johnson dan anggota Partai Republik sayap kanan di Dewan Perwakilan Rakyat menolak menerima bantuan ke Ukraina kecuali Biden setuju mengambil tindakan keras untuk membatasi imigrasi di perbatasan AS dengan Meksiko. Ketika Senat Partai Demokrat tahun ini menyetujui undang-undang yang mengaitkan bantuan dengan ketentuan penegakan hukum perbatasan yang lebih ketat, Trump mengecamnya dan Partai Republik langsung menolaknya.

Senat kemudian mengesahkan undang-undang bantuan darurat senilai $95 miliar untuk Ukraina, Israel dan Taiwan tanpa tindakan imigrasi apa pun, sehingga meningkatkan tekanan politik pada DPR untuk melakukan hal yang sama. Selama berminggu-minggu, pesan dari Tuan Schumer dan McConnell kepada Johnson tetap sama: Sahkan rancangan undang-undang Senat.

READ  UE merencanakan pajak tak terduga untuk melawan tagihan energi 'astronomis'

Dalam sambutannya yang luas di Senat pada hari Selasa sebelum pemungutan suara prosedural, McConnell menggambarkan persetujuan Kongres terhadap paket bantuan tersebut sebagai “ujian tekad Amerika, dan kesiapan serta kemauan kita untuk memimpin.” Dia menegur orang-orang yang tidak setuju di partainya, mengkritik mereka yang, menurutnya, “memanjakan fantasi merobohkan jembatan gantung.”

“Jangan salah: Keterlambatan dalam menyediakan senjata yang dibutuhkan Ukraina untuk mempertahankan diri telah memperkecil kemungkinan agresi Rusia untuk dikalahkan,” kata McConnell. “Keragu-raguan dan keragu-raguan telah memperburuk tantangan yang kita hadapi. Tindakan yang kita ambil saat ini sudah terlambat, namun pekerjaan kita tidak berakhir di sini. Keyakinan terhadap tekad Amerika tidak dapat dibangun kembali dalam semalam.

Para pejabat Ukraina menyambut baik pengesahan RUU tersebut.

Ruslan Stefanchuk, Ketua Verkhovna Rada Ukraina Saya memposting foto Di media sosial, para anggota parlemen tampak membawa bendera Amerika di dalam ruang sidang di Kyiv, sebuah ungkapan “terima kasih kepada Amerika Serikat dan kepada setiap anggota Dewan Perwakilan Rakyat yang mendukung rancangan undang-undang bantuan untuk Ukraina.” Kami menantikan keputusan serupa dari Senat.”

Dia menambahkan: “Amerika Serikat telah dan akan tetap menjadi mitra strategis yang berdiri bahu membahu dengan rakyat Ukraina dalam perjuangan kami melawan agresor Rusia!” Tuan Stefanchuk menambahkan.

Foto tersebut mengingatkan kita pada adegan yang terjadi di Gedung DPR pada hari Sabtu ketika Partai Demokrat mengibarkan bendera mini Ukraina saat mereka memberikan suara untuk rancangan undang-undang bantuan. Mereka ditegur oleh Johnson dan anggota Partai Republik lainnya, yang menyebutnya sebagai pelanggaran kesopanan dan mengatakan hanya bendera Amerika yang boleh dikibarkan di ruang sidang.

Lara Jax Dia menyumbangkan laporan dari Roma.