Februari 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Seleksi alam sebenarnya dapat memperlambat evolusi, kata para ilmuwan

Seleksi alam sebenarnya dapat memperlambat evolusi, kata para ilmuwan

Ketika Anda mendengar istilah seleksi alam, Anda mungkin berpikir tentang perubahan, namun penelitian baru menunjukkan bahwa mekanisme tersebut juga dapat menjaga kesamaan antar populasi.

Ahli biologi memiliki pemahaman yang sangat kuat tentang proses dasar evolusi. Keanekaragaman genetik dalam suatu populasi merupakan hasil mutasi, yang beberapa di antaranya menciptakan sifat-sifat yang membantu individu tumbuh lebih baik di lingkungan saat ini. Sifat-sifat ini berpeluang besar untuk diwariskan kepada generasi mendatang, sedangkan sifat-sifat yang tidak membantu cenderung tidak muncul pada generasi mendatang. Ini adalah seleksi alam.

Para ahli biologi evolusi sering mempelajari variasi dalam dan antara populasi dan spesies, namun ada lebih dari sekedar apa yang membuat kita berbeda.

“Kita selalu berbicara tentang keberagaman dalam hidup, dan kita harus melakukannya. Sungguh sulit dipercaya.” Dia berkata Ahli biologi evolusi Jeff Conner dari Michigan State University, penulis utama studi baru ini.

“Seleksi alam telah memberi kita banyak keanekaragaman, mungkin sebagian besar darinya. Namun seleksi alam juga dapat menyebabkan kesamaan.”

Conner dan rekannya dari Amerika Serikat dan Tiongkok mengerjakan lobak liar (Rahwanus ravanstrum). Dulunya organ penghasil serbuk sari memiliki panjang yang sama, namun saat ini mereka memiliki dua benang sari pendek dan empat benang sari panjang.

tiba-tiba, Pencarian sebelumnya Ada pendapat bahwa seleksi mempertahankan perbedaan panjang ini, yang dikenal sebagai “pemisahan antera”, meskipun kita tidak mengetahui alasannya.

Bunga lobak liar. (Jeff Conner)

Variasi genetik aditif—di mana banyak gen berkontribusi pada suatu sifat—diperlukan agar suatu sifat dapat berevolusi. Dalam apa yang dikenal sebagai kendala, kurangnya variasi ini cenderung menghambat evolusi meskipun hal tersebut menguntungkan secara evolusi.

Kendala ini didasarkan pada gagasan bahwa ketika spesies berubah seiring berjalannya waktu, mereka dapat kehilangan fleksibilitas genetiknya dalam beberapa hal, sehingga menyebabkan beberapa sifat menjadi stabil dari generasi ke generasi.

READ  Roket Arianespace Vega mungkin meluncurkan 12 satelit ke orbit malam ini setelah beberapa menit terakhir. Bagaimana cara menonton

Jika seleksi alam adalah mesin perubahan, maka kendala adalah remnya.

“Pekerjaan kami sedikit membalikkan keadaan,” kata Conner Dia berkata. “Kami berpendapat bahwa seleksi juga dapat memperlambat segalanya, dan dapat menyebabkan persamaan serta perbedaan.”

Tim ingin mengetahui apakah pembatasan tersebut dapat mencegah berkembangnya pelepasan kepala sari pada penelitian sebelumnya. Mereka menggunakan seleksi buatan untuk membiakkan lobak liar guna mengembalikan penampilan mereka ke keadaan yang lebih primitif, yang terdiri dari celah yang lebih kecil di antara benang sari.

“Jika suatu sifat merespons seleksi buatan, maka ia jelas dapat berevolusi,” kata para penulis. dijelaskan dalam makalah mereka.

“Tetapi jika sifat tersebut tidak merespons, maka ada kendala yang disebabkan oleh kurangnya keragaman genetik.”

Penelitian ini mencakup enam generasi, di mana 3.437 tanaman lobak liar ditanam dan diukur. Melalui seleksi buatan, para peneliti mampu memperkecil perbedaan panjang benang sari hingga lebih dari 30 persen.

Batang lobak liar dengan benang sari yang terlihat pada latar belakang hitam.
Di alam, lobak liar memiliki benang sari yang panjang dan pendek seperti terlihat di sebelah kiri. Melalui seleksi buatan, para peneliti berhasil mendekatkan panjangnya ke kesetaraan, seperti yang ditunjukkan di sebelah kanan. (Connor dkk., Ahli Botani Baru2023)

Perubahan ini mungkin tampak seperti lobak liar saat ini Kerabatmereka masih memiliki keragaman genetik yang diperlukan untuk berevolusi, sehingga kecil kemungkinannya untuk dibatasi.

Sebaliknya, seleksi alam tampaknya mempertahankan variasi panjang benang sari.

“Keluarga tumbuhan ini telah mempertahankan ciri-ciri menjadi empat tinggi dan pendek selama 50 juta tahun, dan kita dapat menghilangkan sepertiga dari perbedaan tersebut dalam lima generasi, yaitu lima tahun.” Dia berkata. “Saya pikir jika kita terus melanjutkan, kita akan mendapatkan enam benang sari dengan panjang yang sama.”

Para ilmuwan telah merancang eksperimen untuk melihat apakah panjang benang sari yang bervariasi memberikan manfaat R. Ravanistrum Mengenai cara penyerbuk berinteraksi dengan tanaman.

“Seleksi alam sangat penting” Dia berkata Connor. “Ada banyak hal yang orang pikir tidak bisa dilakukan melalui pemilu, dan kami belajar bahwa pemilu bisa melakukannya.”

READ  Pohon membatu yang mungkin diimpikan oleh Dr. Seuss

Penelitian ini dipublikasikan di Ahli Botani Baru.