April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Sekuel besar Wolverine dari Insomniac Games bocor setelah batas waktu ransomware berlalu

Sekuel besar Wolverine dari Insomniac Games bocor setelah batas waktu ransomware berlalu

Klip dari film Insomnia mendatang serigala Permainan telah dimulai Tersebar luas di X Setelah peretas menerbitkan sejumlah besar data internal dari pengembangnya. Harian Siber Laporan Sebanyak 1,67 terabyte data yang terdiri dari lebih dari 1,3 juta file dirilis oleh geng ransomware Ryhsida, yang mengumumkan telah mencuri data tersebut dalam peretasan pada 12 Desember. Pada saat itu, grup tersebut mengumumkan harga lelang awal untuk data tersebut sebesar 50 bitcoin, sekitar $2 juta, dan batas waktu pembayaran tujuh hari.

Seiring dengan desain level dan material karakter dari serigalaKebocoran tersebut tampaknya mencakup beberapa presentasi internal perusahaan yang berisi detail tentang game Insomniac dan Sony yang belum diumumkan, tangkapan layar spreadsheet internal, dan detail tentang anggaran pengembangan dan pemasaran. serigala Dikatakan sebagai yang pertama dari trilogi judul X-Men yang direncanakan, dengan game kedua dan ketiga dijadwalkan akan dirilis masing-masing sebelum akhir tahun 2029 dan 2033. berdasarkan Harian Siber. Ada juga yang menyebutkan game Spider-Man ketiga, game berdasarkan Venom, dan entri baru dalam franchise Ratchet and Clank.

Sony tidak segera menanggapi tepiPermintaan untuk mengomentari publikasi materi yang diretas. Ketika Ryhsida mengumumkan peretasan tersebut minggu lalu, Sony mengatakan pihaknya sedang menyelidiki masalah tersebut, dan menambahkan bahwa pihaknya “tidak punya alasan untuk percaya bahwa ada divisi lain di SIE atau Sony yang terkena dampaknya.”

Perusahaan juga terkena dampak serangan siber MOVEit tahun ini. pada bulan Oktober Komputer tidur tersebut Sony Interactive Entertainment telah memberi tahu sekitar 6.800 karyawan saat ini dan mantan karyawan tentang pelanggaran yang mengakibatkan terungkapnya informasi pribadi. Kelompok di balik serangan ini terpisah dari peretasan Insomnia terbaru; Kelompok ransomware Cl0p mengaku bertanggung jawab pada bulan Juni. Divisi film Sony, Sony Pictures, menjadi target peretasan besar hampir satu dekade lalu pada tahun 2014, di mana informasi pribadi karyawan dan email internal dibocorkan ke publik dalam serangan yang diyakini disponsori oleh pemerintah Korea Utara.

READ  “The Masked Singer” mengungkap Ratu Laut sebagai Macy Gray

Reseda adalah subjek a Peringatan keamanan siber Laporan ini diterbitkan bulan lalu dan ditulis bersama oleh Departemen Kehakiman AS dan Badan Keamanan Siber dan Infrastruktur. Peringatan tersebut mencatat bahwa Rhysida terlihat menggunakan VPN untuk terhubung ke sistem internal perusahaan dari luar, sering kali menggunakan kredensial yang disusupi dengan “organisasi yang tidak mengaktifkan MFA secara default.”

Saat aku meneleponnya Harian SiberSeorang perwakilan Reseda mengatakan serangannya dimotivasi oleh uang. “Kami tahu kalau developer yang membuat game seperti ini akan menjadi sasaran empuk,” kata mereka.