Mei 29, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Sejauh mana China – dan akan – membantu Rusia pada saat ekonominya sedang runtuh?

Sejauh mana China - dan akan - membantu Rusia pada saat ekonominya sedang runtuh?

Presiden Rusia Vladimir Putin (kanan) berjabat tangan dengan Presiden China Xi Jinping saat upacara penandatanganan setelah pembicaraan Rusia-China di sela-sela Forum Ekonomi Timur di Vladivostok pada 11 September 2018.

Sergey Krikov | AFP | Gambar Getty

Sanksi, pembekuan aset dan penarikan perusahaan internasional adalah memukul ekonomi Rusia untuk menanggapi Presiden Vladimir PutinSerangan militer ke Ukraina, membuat Moskow hanya memiliki satu sekutu yang cukup kuat untuk diandalkan sebagai sumber dukungan potensial: China.

“Saya percaya bahwa kemitraan kami dengan China akan terus memungkinkan kami untuk mempertahankan, dan tidak hanya mempertahankan, tetapi juga meningkatkan kerja sama yang telah kami capai di lingkungan di mana pasar Barat ditutup,” kata Menteri Keuangan Rusia Anton Siluanov, Minggu.

Sebagai tanggapan, Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan mengatakan dia telah memperingatkan Beijing bahwa “pasti akan ada konsekuensi untuk sanksi skala besar, upaya penghindaran atau dukungan Rusia untuk membendungnya.” Diplomat AS dan China membahas masalah itu pada hari Senin selama tujuh jam pembicaraan.

Siluanov mencatat pembekuan aset yang dipimpin AS dari hampir setengah cadangan bank sentral Rusia – $300 miliar dari $640 miliar emas dan mata uang asing yang telah dikumpulkannya sejak gelombang sanksi Barat sebelumnya menyusul pencaplokan semenanjung Krimea Ukraina pada 2014.

Cadangan yang tersisa adalah emas dan yuan Tiongkok, yang secara efektif menjadikan Tiongkok sebagai sumber devisa potensial utama untuk mendukung spiral ke atas. rubel Di tengah arus masuk modal yang menghancurkan.

Dalam beberapa komentar paling blak-blakan Beijing tentang sanksi hingga saat ini, Menteri Luar Negeri China Wang Yi mengatakan pada hari Senin Selama panggilan dengan mitra Eropa, dia mengatakan bahwa “China bukan pihak dalam krisis dan tidak ingin sanksi mempengaruhi China.” “China memiliki hak untuk melindungi hak dan kepentingannya yang sah,” tambahnya.

Juru bicara konsulat China di Dubai, kedutaan Abu Dhabi dan kedutaan Afrika Selatan tidak segera dapat dihubungi untuk dimintai komentar ketika dihubungi oleh CNBC.

Sejauh mana China dapat membantu meringankan penderitaan ekonomi Rusia? Banyak dalam teori.

READ  Menteri Pertahanan Ukraina mengatakan Ukraina memasuki fase perang yang "berkepanjangan"

Jika China memutuskan untuk membuka jalur barter penuh dengan Rusia, menerima rubel sebagai pembayaran untuk apa pun yang perlu dibeli—termasuk impor penting seperti suku cadang teknologi dan semikonduktor yang telah dipotong Moskow dalam putaran sanksi baru-baru ini—China pada dasarnya dapat memblokirnya. Barat telah melepaskan lubang terbesar dalam ekonomi Rusia.

Tetapi apakah itu sepenuhnya untuk kepentingan Beijing, dan betapa kontraproduktifnya itu, adalah masalah lain.

“Dalam hal seberapa banyak China dapat membantu Rusia, itu dapat banyak membantu mereka,” Maximilian Hess, seorang rekan Asia Tengah di Institut Penelitian Kebijakan Luar Negeri, mengatakan kepada CNBC. “Tetapi mereka dapat mengambil risiko menjatuhkan sanksi sekunder yang signifikan pada diri mereka sendiri, memperbarui perang dagang besar dan sanksi dengan Amerika Serikat dan Barat juga.”

Mempertimbangkan ketidakpastian pasar Tiongkok selama beberapa minggu terakhir“Ini mungkin bukan waktu terbaik untuk melakukannya,” kata Hess, di tengah inflasi yang melonjak dan wabah COVID-19 baru di negara itu.

Kemitraan Tanpa Batas

(Cina) akan memasukkan semua kewajiban dan risiko ekonomi Rusia di neracanya pada saat ekonomi Rusia berada pada titik terlemahnya dalam beberapa dekade.

Maximilian Hess

Anggota Asia Tengah, Lembaga Penelitian Kebijakan Luar Negeri

Dan sementara pemerintah China telah menyatakan “keprihatinan” tentang konflik di Ukraina, hal itu telah dilakukan Saya menolak untuk menyebutnya sebagai invasi atau kecaman terhadap RusiaHal ini mendorong narasi Moskow tentang perang di outlet berita negaranya.

“China dan Putin memiliki minat yang jelas untuk bekerja sama lebih erat,” Holger Schmieding, kepala ekonom di Berenberg Bank, menulis dalam sebuah catatan penelitian pada awal Maret.

“China dengan senang hati membuat masalah bagi Barat dan tidak akan keberatan secara bertahap mengubah Rusia menjadi mitra junior yang patuh.” Ia juga dapat memanfaatkan posisinya untuk membeli minyak, gas, dan barang-barang Rusia lainnya dengan harga diskon, mirip dengan apa yang dilakukannya dengan Iran.

Sejauh mana kepemimpinan China dan langkah-langkahnya untuk mendukung Moskow akan memainkan peran utama dalam masa depan ekonomi Rusia. Cina adalah pasar ekspor terbesar Rusia setelah Uni Eropa; Perdagangan antara Cina dan Rusia mencapai skor tinggi $146,9 miliar pada tahun 2021, naik 35,9% YoY, menurut badan bea cukai China. Ekspor Rusia ke China berjumlah $79,3 miliar pada tahun 2021, di mana minyak dan gas menyumbang 56%. Impor China dari Rusia melebihi ekspornya lebih dari $10 miliar tahun lalu.

“Rusia dapat menggunakan China dari waktu ke waktu sebagai pasar alternatif yang lebih besar untuk ekspor bahan mentahnya dan saluran untuk membantu menghindari sanksi Barat,” kata Schmieding.

“Tetapi untuk kedua negara dengan persepsi sejarah yang sangat berbeda, itu mungkin aliansi yang tidak stabil dan rapuh yang mungkin tidak bertahan untuk Putin.”

Koalisi kuat ekonomi G7, yang terdiri dari Amerika Serikat dan mitra Eropa dan Asianya, dapat menjatuhkan sanksi sekunder yang keras pada entitas mana pun yang mendukung Moskow. Tetapi masalahnya di sini adalah bahwa ekonomi China adalah yang terbesar kedua di dunia dan merupakan bagian penting dari rantai pasokan global. Ini mempengaruhi pasar global lebih dari yang dilakukan Rusia. Setiap langkah untuk menjatuhkan sanksi terhadap China akan berarti dampak global yang jauh lebih besar, dan berpotensi menimbulkan kerugian ekonomi bagi Barat juga.

Berjalan di jalan tengah atas sanksi?

China masih dapat berdagang dengan perusahaan Rusia dalam rubel dan yuan melalui bank Rusia yang belum dikenai sanksi. Tetapi meskipun bertahun-tahun bekerja untuk meningkatkan perdagangan bilateral dalam mata uangnya sendiri, Sebagian besar perdagangan itu – termasuk 88% ekspor Rusia – Ini masih ditagih di dolar atau euro.

Tidak hanya itu, tetapi China pada dasarnya dapat menangkap pisau jatuh dengan menimbulkan risiko kredit dan hukuman dari kemerosotan cepat ekonomi Rusia.

“China dapat meringankan sebagian besar rasa sakit,” kata Hess. “Tetapi jika mereka menunjukkan garis barter ini dan segalanya, mereka akan mengambil semua kewajiban dan risiko yang terkait dengan ekonomi Rusia ke dalam neraca mereka pada saat ekonomi Rusia berada pada titik terlemah dalam beberapa dekade.”

“Ini mungkin bukan langkah yang paling bijaksana secara ekonomi,” kata Hess. “Tapi politik adalah keputusan yang berbeda.”