Mei 28, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mariupol: Korban selamat dan rekaman drone mengungkapkan tingkat kehancuran

Mariupol: Korban selamat dan rekaman drone mengungkapkan tingkat kehancuran

Dewan Kota Mariupol mengatakan pada hari Selasa bahwa diperkirakan 2.000 mobil pribadi telah berhasil meninggalkan kota, dan 2.000 lainnya diparkir di jalan utama di luar Mariupol pada pukul 2 siang waktu setempat pada hari Selasa.

Keberangkatan terjadi meskipun kegagalan terus berlanjut untuk membangun koridor yang aman secara formal untuk evakuasi warga sipil dari Mariupol, yang telah dikepung sejak 1 Maret.

Pejabat Ukraina memperkirakan bahwa hingga 2.500 warga sipil tewas di Mariupol. Sekitar 350.000 orang terjebak di kota itu, dengan para pejabat memperingatkan mereka yang tidak memiliki listrik, air, dan pemanas.

Dua wanita, yang berhasil melarikan diri ke wilayah Zaporizhia, sekitar 140 mil jauhnya, pada hari Senin mengatakan kepada CNN tentang kondisi di Mariupol dan perjalanan mereka yang menakutkan.

Lydia, yang tidak memberikan nama belakangnya karena masalah keamanan, mengatakan kepada CNN bahwa dia memutuskan untuk meninggalkan Mariupol setelah pemboman Rusia mulai terjadi di dekat rumahnya.

“Kami meninggalkan kota di bawah pemboman. Tidak ada keheningan di Mariupol.” “Hari ini kami berbicara dengan tetangga kami, dan mereka mengatakan bahwa sekarang situasinya lebih buruk, jadi tidak ada yang tahu apakah orang akan dapat meninggalkan Mariupol hari ini.”

Dia mengatakan dia menghabiskan dua minggu di ruang bawah tanah bersama sekitar 60 orang lainnya, menambahkan bahwa dia akan pergi sesekali hanya untuk mengambil barang-barang dari apartemennya.

Menggambarkan penerbangan ke luar kota, Lydia mengatakan: “Kami berhenti beberapa kali dan menyembunyikan anak-anak karena pesawat itu terbang sangat rendah tepat di atas kami. Kami takut akan ditembak. Tapi tidak mungkin lagi tinggal di dalam kota. kota. Mariupol sekarang benar-benar seperti neraka.”

Citra satelit ini menunjukkan kebakaran di kawasan industri di bagian barat Mariupol pada 12 Maret.

Svetlana, yang tidak mengungkapkan nama belakangnya karena masalah keamanan, mengatakan kepada CNN bahwa dia telah mengizinkan 17 orang untuk berlindung di rumahnya setelah rumah mereka dihancurkan, dan memasak sup di kebunnya menggunakan air hujan.

READ  Pengguna Twitter mengungkapkan sentimen pro-Rusia di China, dan Beijing tidak senang

“Ketika perang dimulai, saya tidak ingin pergi. Tetapi ketika peluru mulai terbang di atas kepala sepanjang waktu, tinggal di sana menjadi tak tertahankan,” kata pria 57 tahun itu. “Putra saya tinggal di Mariupol, saya sangat khawatir tentang dia, tetapi dia memutuskan untuk tinggal. Saya tidak bisa membujuknya untuk pergi.”

Berbicara tentang kondisi di Mariupol, Svetlana berkata: “Masih banyak orang di kota. Saya memberi tahu tetangga saya bahwa mungkin untuk pergi, tetapi mereka takut semuanya ditambang.”

Dia menambahkan, “Kemarin toko kelontong terakhir di kota dibom, saya bertanya-tanya bagaimana orang akan bertahan sekarang?”

Dengan kota yang berubah menjadi medan perang, seorang pejabat Ukraina menuduh pasukan Rusia pada hari Selasa menahan orang-orang di Rumah Sakit Perawatan Intensif Regional Mariupol.

Dokter dan pasien ditahan di luar kehendak mereka, kata Pavlo Kirilenko, kepala administrasi regional Donetsk, menambahkan bahwa seorang pegawai rumah sakit dapat menyampaikan informasi tentang apa yang terjadi.

“Tidak mungkin untuk keluar dari rumah sakit. Mereka menembak dengan keras, kami duduk di ruang bawah tanah. Mobil tidak bisa pergi ke rumah sakit selama dua hari. Gedung-gedung tinggi terbakar di sekitar kami … Rusia bergegas masuk, ”kata Kirilenko di saluran resminya di Telegram, mengutip seorang karyawan rumah sakit, Ini 400 orang dari gedung yang berdekatan ke rumah sakit kami. Kami tidak bisa pergi.

Kirilenko mengatakan rumah sakit itu “hampir hancur” beberapa hari yang lalu, tetapi staf dan pasiennya tetap berada di ruang bawah tanah tempat pasien terus dirawat.

Gambar satelit yang dirilis oleh Maxar Technologies pada hari Senin mengungkapkan tingkat kerusakan kota, termasuk rumah sakit dan sejumlah kompleks apartemen.

Tangkapan layar dari rekaman drone ini menunjukkan kendaraan militer melepaskan tembakan di dekat sebuah gedung.

Rumah sakit memiliki lubang di dinding selatan dan puing-puing terlihat berserakan, sementara bangunan apartemen telah menunjukkan kerusakan yang signifikan.

READ  Rand Paul menangguhkan $40 miliar bantuan ke Ukraina dengan menolak untuk menyetujui dengan suara bulat di Senat

Gambar satelit dari distrik Primorsky, sekitar satu mil selatan rumah sakit, menunjukkan rumah-rumah terbakar setelah tampaknya terkena serangan Rusia.

Rekaman drone yang muncul pada hari Senin juga menunjukkan kompleks apartemen yang hancur dan gumpalan asap tebal mengepul di bagian barat kota.

Opini: Pakar kejahatan perang: penjajah Rusia melewati batas

Video itu diposting di Telegram oleh Batalyon Azov, sebuah milisi ultra-nasionalis yang sejak itu telah dimasukkan ke dalam angkatan bersenjata Ukraina. CNN telah melakukan geolokasi dan memverifikasi video tersebut.

Berbagai upaya resmi untuk menciptakan koridor yang aman dan mengevakuasi warga sipil dari Mariupol telah gagal dalam beberapa hari terakhir. Para pejabat mengatakan konvoi besar bantuan kemanusiaan yang seharusnya tiba pada hari Minggu tidak mencapai kota sampai Senin.

Beberapa terpaksa mencairkan dan membongkar sistem pemanas untuk mendapatkan air minum, Petro Andryushenko, penasihat walikota kota, mengatakan kepada TV Ukraina pada hari Senin.

“Kebanyakan orang tinggal di ruang bawah tanah dan tempat penampungan dalam kondisi yang tidak manusiawi. Tidak ada makanan, tidak ada air, tidak ada listrik, tidak ada pemanas,” kata Andryushenko.

Asap mengepul dari gedung-gedung apartemen yang rusak.

Berbicara pada hari Senin, Oleksiy Aristovich, seorang penasihat di kantor Presiden Volodymyr Zelensky, mengatakan pemboman Mariupol telah menewaskan lebih dari 2.500 orang.

CNN tidak dapat secara independen memverifikasi jumlah korban ini.

Pada hari Senin, Zelensky juga menuduh Rusia melakukan kejahatan perang dalam serangannya di kota dan bagian lain negara itu.

“Tanggung jawab atas kejahatan perang yang dilakukan oleh tentara Rusia tidak bisa dihindari. Tanggung jawab atas bencana kemanusiaan yang disengaja di kota-kota Ukraina tidak bisa dihindari,” katanya. “Seluruh dunia melihat apa yang terjadi di Mariupol.”

Buku Jack Guy dari London. Dilaporkan oleh Ivana Kutsova dari Lviv.
Tim Lister CNN, Tamara Keblawi dan Yulia Kasaeva berkontribusi dalam laporan ini.

READ  Video udara di Ukraina menunjukkan pemboman besar-besaran Rusia: "Apa perang terbesar dan paling mengerikan di abad ke-21?"