Januari 28, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Sebuah studi oleh Evermos, platform social commerce No.1 di Indonesia, menyoroti potensi besar dampak ekonomi nasional dari para pembuat hijab lokal.

Bandung, Indonesia, 29 November 2022 /PRNewswire/ — Selama dua minggu terakhir, “Artikel Hijab Evermos” (Artikel Hijab Evermos) telah menjadi salah satu topik yang paling banyak dibicarakan di kalangan pengguna Twitter. Indonesia. Sebuah makalah berbasis penelitian mengungkap potensi ekonomi nasional yang sangat besar dari industri jilbab. Forum Ekonomi Dunia (WEF) menunjukkan volume transaksi hijab Indonesia Mencapai 1,02 miliar keping per tahun, setara dengan $6,09 miliar. Namun, hanya 25% barang yang beredar berasal dari industri lokal; Artinya, masih banyak potensi ekonomi yang bisa dikembangkan.

Wakil Ketua Majelis Ulama Indonesia (Majelis Ulama Indonesia) Anwar Abbas

Data kependudukan dari Kementerian Dalam Negeri menunjukkan bahwa 86,9% dari penduduk Indonesia yang berjumlah sekitar 273 juta jiwa beragama Islam. Raymond ChinCEO & Pendiri TernakuangDi saluran YouTube-nya, dia mengatakan, “Pasar syariah adalah raksasa yang sedang tidur. Potensinya sangat menjanjikan, namun baru dikembangkan oleh segelintir pelaku UMKM Indonesia.”

Evermos, penulis artikel populer, adalah perusahaan sosial yang berfokus pada produk Halal dan memiliki visi untuk memberikan fasilitas kepada pengusaha sekaligus mendorong pertumbuhan merek lokal dan UMKM. Evermos berharap para pelanggan produk lokal, termasuk hijab, dapat mencerminkan besarnya potensi pembangunan ekonomi melalui sektor UMKM.

Khufron Mustaqim, CEO & Pendiri Bersama Evermos, Dalam sebuah wawancara, “Kontribusi Bisnis Sosial terhadap Perekonomian Indonesia $12 miliar. Evermos adalah nomor satu dalam perdagangan sosial Indonesia Hari ini kami bertujuan untuk terus meningkatkan kontribusi kami terhadap perekonomian nasional dan membantu merek lokal memasarkan produk Halal mereka melalui jaringan reseller kami.”

Berkolaborasi dengan Evermos untuk lebih meningkatkan potensi industri hijab lokal Pembuat film terkenal Hanung Pramandio Film dokumenter saat ini sedang berlangsung. Film pendek ini mengangkat kisah para pemain di industri hijab IndonesiaPemilik usaha, UMKM, perancang busana, pemotong kain, penjahit, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandhyaka Uno, berbagi perspektifnya tentang subjek dalam film berdurasi kurang dari 25 menit. Film dokumenter ini tersedia gratis di atau melalui saluran YouTube Evermos https://evermos.info/FilmHijabLokal .

READ  232 Kovit-19 ditemukan dalam satu hari di Indonesia

Industri jilbab dalam negeri dapat menciptakan efek bola salju untuk mendongkrak perekonomian nasional

Selain menyoroti potensi industri hijab lokal secara makro, artikel hijab Evermos juga memberikan analisis mendalam dari sisi mikro. Proses pembuatan sebuah hijab mungkin terlihat sederhana, namun ternyata melewati banyak tahapan yang rumit dan melibatkan banyak elemen masyarakat.

ZM Zaskia Makkah merupakan salah satu brand hijab dan busana muslim lokal yang memiliki volume penjualan bulanan sekitar 70.000 pcs dengan harga rata-rata. $5,97 per item. Mereka memproduksi produk mereka sendiri menggunakan kombinasi manufaktur cloud dan fabrikasi konvensional.

Haigal KamilZM Zaskia adalah CEO MekkahDijelaskan dalam sebuah wawancara, “Pertama kami membeli bahan dari produsen dan kemudian mencetak pola atau mewarnai kain sebelum mendistribusikannya ke pusat manufaktur kami. Kami mengoperasikan beberapa pusat manufaktur dan kami memiliki penjahit mitra.”

Salah satu sentra manufaktur yang bekerja sama dengan ZM Zaskia Mecca adalah perusahaan apparel yang sudah mapan. Yous Ansari adalah pemilik merek Ansania. Yus mengembangkan sistem manufaktur yang hemat biaya dan efektif dengan total tingkat produksi 150.000 garmen per hari dengan fleksibilitas untuk memenuhi perubahan permintaan pasar serta kemampuan dan komitmen untuk menjaga kualitas.

Yuz mengklasifikasikan pekerjaan-pekerjaan dalam proses pembuatan hijab menjadi dua kelompok, pertama untuk pekerjaan yang intensitasnya tinggi namun ringan, dan yang kedua untuk pekerjaan yang memerlukan keterampilan tinggi. Pekerjaan sederhana dialihdayakan ke komunitas penjahit biasa, sedangkan pekerjaan kompleks dilakukan di pabrik. Seluruh sistem dapat diakses dan dibagikan oleh perusahaan lain dari kantor ZM Zaskia Mecca yang berjarak 150 km dari perusahaan pengguna. Sistem ini disebut manufaktur cloud.

Menguraikan metode manufaktur yang dia temukan, Yus berkata, “Kami mendirikan gudang di daerah pedesaan dan kemudian menyerahkan pekerjaan itu kepada ribuan orang di komunitas sekitar.” Dari sini, produk setengah jadi diselesaikan di pabrik dan kemudian didistribusikan ke gerai ritel. Di bawah sistem ini, masing-masing $2,39 Penghasilan per item akan berdampak pada masyarakat desa.

READ  Intensitas COP-4 Tuan Rumah Indonesia dalam Menghilangkan Penggunaan Merkuri: Resmi

Menggerakkan perekonomian nasional dengan meningkatkan potensi pasar syariah dimana produk lokal berperan penting

Mengutip data dalam artikel WEF, Cost Mode sederhana Atau fashion Islami seperti hijab akan tumbuh sebesar 5,7% di tahun 2021 $279 miliar melakukan $295 miliar. Tahun ini diperkirakan naik 6% $313 miliar.

Menanggapi data tersebut, Sandhyaka Uno berkata, “Proyek ini memvalidasi ukuran pasar hijab global. Kita perlu memanfaatkan potensi ini untuk menciptakan lapangan kerja dan peluang bisnis.”

Potensi sebesar itu hanya ada pada bisnis busana muslim yang merupakan salah satu dari sekian banyak jenis produk yang dibidik pasar muslim. Masih banyak potensi produk lainnya seperti travel, kosmetik, makanan, kesehatan dan perlengkapan ibadah.

Hardati adalah reseller Evermos yang berbasis di Bandung, dia berbagi pengalamannya ketika mulai berjualan. “Hari pertama saya bergabung dengan Evermos, saya belajar cara memposting produk di platform. Keesokan harinya, saya mempraktekkan apa yang saya pelajari untuk mempromosikan sajadah perjalanan. Alhamdulillah, Alhamdulillah, saya menjual 5 buah pada hari yang sama.”

Evermos lahir dengan tagline sebagai bisnis sosial, juga dikenal sebagai platform reseller.Kebutuhan sehari-hari setiap MuslimUntuk membangun sentimen ini, hari ini Evermos menawarkan lebih dari 100.000 produk halal berkualitas yang diproduksi oleh setidaknya 1.000 merek lokal. Semua produk ini dapat diakses melalui aplikasi dan siap ditempatkan di berbagai lingkup ratusan ribu reseller untuk menjangkau konsumen secara menyeluruh. Indonesia.

“Ada 9 juta orang,” tegas Gufron Indonesia Mereka yang masih menganggur. Jika kita memiliki lebih banyak produk yang diproduksi secara lokal, kita dapat menciptakan lebih banyak lapangan kerja dan peluang bisnis.”

Dokumentasi lengkap artikel ini dapat diakses dari sini Link ini.

READ  10 penambang tewas, 4 diselamatkan setelah ledakan tambang batu bara di Indonesia

Orang yang dapat dihubungi: Fadel Hilmi (+62813 9839 5065 / [email protected])

Tendang Evermos

Evermos adalah platform perdagangan sosial nomor 1 Indonesia (Berdasarkan penelitian dari Publix dan Tech Asia) kepada UMKM dan reseller yang menjual berbagai produk kepada konsumen dari brand lokal. Berkomitmen untuk mendukung pemerintah dalam menciptakan ekonomi inklusif, transformasi digital, dan penciptaan lapangan kerja, Evermos membuka jalan di luar kota Tier 1 ke semua segmen masyarakat.

Evermos menawarkan aplikasi satu atap yang menyediakan antarmuka produk, katalog (alat penjualan dan pemasaran), halaman pembayaran digital, dan logistik. Evermos membantu pengecer mengembangkan pengetahuan dan keterampilan mereka dalam penjualan dan pemasaran melalui pelatihan rutin dan berkelanjutan dari pelatih profesional. Saat ini, Evermos telah memberdayakan lebih dari 500.000 reseller aktif. Indonesia Dan berkolaborasi dengan lebih dari 1000 brand partner yang 100% lokal.

Pada tahun 2021, Evermos mampu meningkatkan $30 juta Dalam Pendanaan Seri B. Disarankan untuk menonton di Barbs Asia 100 Asia Pacific wilayah karena kemampuannya untuk memberikan dan menskalakan perubahan sosial meskipun terjadi pandemi. Evermos juga menjadi anggota Global Innovator for the World Economic Forum dan aktif berpartisipasi dalam diskusi ekonomi global, khususnya di sektor UMKM.

Pada tahun 2022, Evermos berhasil mengoleksi lima prestasi sekaligus: Forbes 30 Under 30 Asia, Cambridge IFA’s International 3G Championship Award for Women’s Empowerment. Dubaidan menjadi bagian dari Endeavour Entrepreneurs setelah melalui proses evaluasi yang menyeluruh dan ketat, Special Commendation 2022 untuk kategori Gender-Lens Finance dari Financial Times and International Finance Corporation (bagian dari World Bank Group), dan UN Women 2022 Indonesia Women. Penghargaan Prinsip Pemberdayaan untuk kategori Transparansi dan Pelaporan.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang produk dan layanan Evermos, kunjungi halaman situs web resmi https://evermos.com/home/

Sumber: Evermos