Juni 21, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Sebuah restoran yang menginginkan suasana “dewasa dan seksi” melarang pengunjung berusia di bawah 30 tahun

Sebuah restoran yang menginginkan suasana “dewasa dan seksi” melarang pengunjung berusia di bawah 30 tahun

Koreksi: Versi sebelumnya dari artikel ini salah menyatakan ketika dua TikToker ditolak dari Melody Bar & Grill. Itu terjadi dua tahun lalu, bukan tahun lalu. Artikel telah diperbaiki.

– – –

Mendaftarlah ke buletin The Post Most untuk mendapatkan cerita paling menarik dari The Washington Post.

Ketika Marvin Butt dan istrinya membuka Bliss Caribbean Restaurant di luar St. Louis, mereka menginginkan suasana kelas atas dan mewah. Mereka memasukkan nasi jollof dan koktail tropis ke dalam menu, menawarkan hookah untuk dinikmati pelanggan – dan melarang pengunjung berusia di bawah 30 tahun.

Sejak dibuka pada bulan Mei, restoran tersebut telah beroperasi dengan batasan usia yang tidak biasa, hanya mengizinkan wanita berusia minimal 30 tahun dan pria berusia minimal 35 tahun, aturan yang dipertahankan oleh pemiliknya seperlunya untuk mempertahankan suasana “dewasa dan seksi” semacam itu. Mereka bertujuan untuk. “Kebijakan ini diterapkan untuk memastikan lingkungan makan yang matang, canggih, dan aman bagi semua orang,” kata restoran tersebut dalam postingan Facebook.

Pembatasan usia menarik pelanggan, namun Pat dan timnya menundanya seperlunya untuk menghindari kerumunan anak muda yang gaduh. “Ini hanyalah sesuatu yang dilakukan oleh orang-orang tua dan bersenang-senang, datang dan mendapatkan makanan enak dan tidak perlu khawatir tentang beberapa orang muda yang membawakan drama itu,” Erica Rhodes, asisten sutradara, mengatakan kepada outlet berita lokal. KSDK. Berita.

Happy Hours digambarkan sebagai pengalaman yang beradab: “Ini untuk orang dewasa dan seksi, jadi kami menjaganya tetap berkelas — wanita berusia 30 tahun ke atas, pria berusia 35 tahun ke atas,” tulis Bliss di Facebook.

Jordan Johnson, yang menjadi DJ pada Rabu malam di restoran dengan nama DJ Durrty Burrd, mengatakan Politik telah menarik banyak orang untuk mengapresiasi tindakan sekolah-sekolah yang lebih tua termasuk Usher, Tevin Campbell dan Bobby Brown. “Tidak ada masalah dengan penonton yang lebih muda,” tambahnya. “Tetapi hal ini memberikan lingkungan bagi kita untuk bisa berada di sekitar orang-orang yang berpikiran sama dan orang-orang yang memiliki energi yang sama.”

READ  Fox Entertainment Menunjuk Rob Wade sebagai CEO Baru - Batas Waktu

Banyak pelanggan mereka yang tampaknya menghargai pembatasan tersebut. “Beberapa orang terkadang ingin berpesta atau memulainya dengan suasana yang berbeda,” salah satu pengunjung memposting di Facebook. “Bliss memberi Anda hal itu. Dan menurut saya itulah yang dibutuhkan kota ini.” Ia mempunyai pesan untuk kaum muda: “Kami lelah menghancurkan segalanya!!!”

Namun ada pula yang menyatakan kemarahannya terhadap peraturan tersebut, dan ada pula yang menyarankan agar para manajer sebaiknya menindak pelanggan yang nakal jika itu masalahnya. Seseorang menulis: “Usia tidak menjamin perilaku, karena ada individu berusia di atas 30 hingga 35 tahun yang mungkin masih melakukan perilaku mengganggu.” “Penting untuk mengatasi masalah perilaku dibandingkan hanya berfokus pada pembatasan usia.”

Beberapa orang bertanya-tanya apakah peraturan tersebut akan merugikan keuntungan Bliss pada saat banyak restoran berjuang dengan biaya yang lebih tinggi dan margin keuntungan yang lebih rendah dibandingkan sebelumnya. Namun, yang lain tampaknya menikmati gagasan itu. Seseorang menulis: “Jika Anda tidak bisa makan brokoli tanpa keju, Anda belum cukup umur untuk masuk surga.”

Butt mengatakan kepada media lokal bahwa kritik tersebut tidak menghalanginya. “Tentu saja, kami mendapat sedikit reaksi balik, tapi tidak apa-apa karena kami tetap berpegang pada aturan kami,” katanya kepada KSDK News.

Johnson setuju, dengan mengatakan: “Kami mendukung batasan usia ini. “Ini adalah merek dan suasana yang kami coba lindungi,” katanya.

Secara hukum, restoran berhak menerapkan batasan usia karena usia bukanlah kategori yang dilindungi dalam konteks ini. Perbedaan pendapat mengenai batasan usia biasanya muncul ketika restoran melarang anak-anak. Tahun lalu, Nettie’s House of Spaghetti di New Jersey mendapat kecaman dan pujian ketika melarang anak-anak di bawah 10 tahun, dengan alasan kebisingan dan “kekacauan gila” yang mereka timbulkan.

READ  Banksy: Artis mengonfirmasi bahwa mural pohon London yang baru adalah karyanya sendiri

Peraturan ini jarang menargetkan orang dewasa. Namun ada pengecualian: Di San Antonio, Horizons & More menyebut dirinya sebagai destinasi “lama dan matang” berusia 30 tahun ke atas. Dan di New York, bar koktail The Auction House memiliki kebijakan 25 orang atau lebih pada hari Jumat dan Sabtu.

Dua tahun lalu, dua pengguna TikTok berbagi cerita tentang penolakan mereka dari Melody’s Bar & Grill di Los Angeles karena mereka belum cukup umur untuk menghadiri acara 30+ malam di tempat tersebut. Salah satu tanggapan terhadap video tersebut tampaknya datang dari seseorang yang mengapresiasi gagasan menciptakan zona bebas 20-an: “Saya tahu ini menyakitkan sekarang, tetapi ketika Anda berusia 30 tahun, Anda akan mengerti.”

– – –

Amber Ferguson berkontribusi pada laporan ini.

Konten terkait

Protes diam-diam seorang lulusan: Membawa buku terlarang untuk memulai kelas

Kisah nyata lumba-lumba: Mereka cerdas, terkadang nakal dan seksual