Agustus 14, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Sebuah meteor yang menakjubkan mungkin menghantam kita akhir pekan ini. Inilah yang diharapkan

Sebuah meteor yang menakjubkan mungkin menghantam kita akhir pekan ini.  Inilah yang diharapkan

Saat Bumi berputar mengelilingi matahari, ia membajak debu dan puing-puing yang ditinggalkan oleh komet dan asteroid. Kecelakaan ini Melahirkan hujan meteor – yang bisa menjadi salah satu pemandangan alam yang paling indah.

Paling hujan meteor Dapat diprediksi, dan berulang setiap tahun saat Bumi melintasi jalur puing tertentu.

Namun, Bumi kadang-kadang melewati massa puing yang sempit dan padat. Ini menghasilkan badai meteor, mengirimkan Ribuan bintang jatuh di langit setiap jam.

Sedikit hujan yang disebut Tau Herculids dapat menyebabkan badai meteor untuk pengamat di Amerika minggu depan. Tetapi sementara beberapa situs web menjanjikan “badai meteor paling kuat dalam beberapa generasi,” para astronom lebih berhati-hati.

Memperkenalkan Komet SW3

Cerita dimulai dengan sebuah komet yang disebut 73P / Schwassmann-Wachmann 3 (Singkatnya Komet SW3). Pertama kali diamati pada tahun 1930, ia bertanggung jawab atas hujan meteor samar yang disebut Tau Herculids, yang saat ini tampaknya memancar dari titik sekitar sepuluh derajat dari bintang terang Arcturus.

Pada tahun 1995, komet SW3 Tiba-tiba dan tak terduga cerah. Sejumlah letusan diamati selama beberapa bulan. adalah pelakunya terfragmentasi secara dahsyatmelepaskan sejumlah besar debu, gas, dan puing-puing.

Pada tahun 2006 (dua orbit kemudian), Komet SW3 telah hancur lebih jauh, hingga Beberapa pecahan mengkilap disertai dengan banyak potongan kecil.

Fragmen dari Komet 73P terlihat oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble pada tahun 2006. (NASA, ESA, H. Weaver (APL/JHU), M. Mutchler dan Z. Levay (STScI))

Apakah Bumi dalam jalur tabrakan?

Tahun ini, Bumi akan melintasi orbit Komet SW3 pada akhir Mei.

Pemodelan komputer yang terperinci menunjukkan bahwa puing-puing itu tersebar di sepanjang orbit komet seperti tentakel tipis yang sangat besar di luar angkasa.

READ  Bumi, kambing asli, pecahkan rekor kecepatan panjang

Apakah puing-puing menyebar cukup jauh untuk memenuhi Bumi? Itu tergantung pada seberapa banyak puing-puing yang dikeluarkan pada tahun 1995 dan seberapa cepat puing-puing itu dikeluarkan saat komet jatuh. Tapi serpihan debu dan puing sangat kecil sehingga kita tidak bisa melihatnya sampai kita menabraknya. Jadi bagaimana kita mendapatkan wawasan tentang apa yang mungkin terjadi minggu depan?

Bisakah sejarah berulang?

Pemahaman kita saat ini tentang hujan meteor dimulai 150 tahun yang lalu dengan peristiwa yang sangat mirip dengan cerita SW3.

Bersalah disebut Komet 3D / Biella Ditemukan pada tahun 1772. Itu adalah komet berumur pendek, seperti SW3, yang kembali setiap 6,6 tahun.

Pada tahun 1846, komet mulai bertingkah aneh. Pengamat melihat kepalanya terbelah menjadi dua, dan beberapa menggambarkan “lintasan materi komet” di antara potongan-potongan itu.

Pada kedatangan komet berikutnya, pada tahun 1852, kedua bagian itu terpisah dengan jelas dan keduanya berfluktuasi secara tak terduga dalam kecerahan.

Komet itu tidak pernah terlihat lagi.

Namun pada akhir November 1872, badai meteor tak terduga menghantam langit utara, mengejutkan pengamat dengan kecepatan lebih dari 3.000 meteor per jam.

Badai meteor terjadi ketika Bumi melintasi orbit 3D/orbit Bella: di mana komet itu sendiri seharusnya berada dua bulan lalu. Badai kedua, lebih lemah dari yang pertama, terjadi pada tahun 1885, ketika Bumi sekali lagi bertemu dengan sisa-sisa komet.

3D/Biela hancur menjadi puing-puing, tetapi dua badai meteor besar yang mereka ciptakan adalah kebangkitan yang pas.

Sebuah komet sekarat, runtuh di depan mata kita, dan hujan meteor menempel padanya, biasanya hampir tidak terlihat dengan kebisingan latar belakang. Apakah kita akan melihat sejarah berulang dengan Komet SW3?

READ  NASA mengatakan bahwa sebuah roket yang menabrak bulan entah bagaimana membuat dua lubang menjadi dua

Apa yang disarankan ini untuk Tao Hercules?

Perbedaan utama antara peristiwa 1872 dan Tau Hercules tahun ini adalah karena waktu transit orbit komet Bumi. Pada tahun 1872, Bumi melintasi orbit Biella selama beberapa bulan setelah, setelah Komet itu jatuh tempo, melewati materi yang tersisa dari tempat komet itu berada.

Sebaliknya, konfrontasi antara aliran puing-puing Bumi dan SW3 minggu depan akan berlangsung beberapa bulan Sebelum Komet itu dijadwalkan mencapai titik penyeberangan. Jadi puing-puing harus menyebar Sebelum Dari pelakunya hingga badai meteor.

Mungkinkah puing-puing telah menyebar cukup jauh untuk memenuhi Bumi? Beberapa model menyarankan kita akan melihat pertunjukan yang kuat dari pancuran, sementara yang lain menyarankan puing-puing akan memendek.

Jangan menghitung meteor Anda sebelum mereka berkedip!

Apa pun yang terjadi, pengamatan hujan minggu depan akan sangat meningkatkan pemahaman kita tentang bagaimana peristiwa fragmentasi komet terjadi.

Perhitungan menunjukkan bahwa Bumi akan Transit orbit SW3 sekitar pukul 3 sore, 31 Mei (AEST). Jika bangkai kapal itu cukup jauh di depan untuk ditemui Bumi, kemungkinan akan meletus dari Tau Herculids, tetapi itu hanya akan berlangsung satu atau dua jam.

Dari Australia, pertunjukan (jika memang ada) akan berakhir sebelum cukup gelap untuk melihat apa yang terjadi.

Namun, pengamat Amerika Utara dan Selatan akan memiliki kursi di sisi ring.

Mereka lebih cenderung melihat tampilan moderat meteor yang bergerak lambat daripada badai besar. Ini akan menjadi hasil yang bagus, tetapi mungkin sedikit mengecewakan.

Namun, ada kesempatan untuk mandi di pertunjukan yang benar-benar menakjubkan. Para astronom melakukan perjalanan ke seluruh dunia, sebagai antisipasi.

Bagaimana dengan pengamat Australia?

Ada juga kemungkinan kecil bahwa aktivitas apa pun akan berlangsung lebih lama dari yang diharapkan, atau mungkin tiba sedikit lebih lambat. Bahkan jika Anda berada di Australia, ada baiknya melihat ke atas pada malam tanggal 31 Mei, untuk berjaga-jaga jika Anda bisa melihat sekilas bagian dari komet yang sekarat!

READ  Pencitraan Kontras Tinggi Mengungkapkan Struktur yang Tidak Diketahui di Galaksi

Aliran puing-puing pada tahun 1995 hanyalah salah satu dari banyak puing-puing yang diletakkan oleh sebuah komet dalam beberapa dekade terakhir.

Radiasi Hercules tau rendah di langit utara Australia – pada pukul 7 malam waktu setempat. (Museum Victoria / Stellarium)

Pada pagi hari tanggal 31 Mei, sekitar pukul 4 pagi (AEST), Bumi akan melewati puing-puing dari jalur Komet 1892 mengelilingi matahari. Malam itu, sekitar jam 8 malam, 31 Mei (AEST), Bumi akan melintasi puing-puing yang diletakkan oleh komet pada tahun 1897.

Namun, puing-puing dari hantaman itu akan menyebar seiring waktu, jadi kami hanya berharap beberapa meteor menghiasi langit kami dari aliran itu. Tapi, seperti biasa, kita bisa salah – satu-satunya cara untuk mengetahuinya adalah keluar dan melihat! Percakapan

Jonty HornerProfesor (astrofisika), Universitas Queensland Selatan Dan Bukit TanyaAnggota Kehormatan Universitas Melbourne dan Koordinator Senior (Astronomi), Museum Victoria.

Artikel ini telah diterbitkan ulang dari Percakapan Di bawah Lisensi Creative Commons. Membaca artikel asli.