Januari 31, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Sebuah “gelombang nakal” membunuh seorang wanita Amerika dan melukai empat lainnya di kapal pesiar di Antartika

Sebuah "gelombang nakal" membunuh seorang wanita Amerika dan melukai empat lainnya di kapal pesiar di Antartika

Seorang wanita Amerika tewas dan empat penumpang lainnya terluka ketika gelombang besar bertabrakan dengan kapal pesiar di Antartika selama badai saat berlayar dari ujung selatan Amerika Selatan, kata para pejabat Jumat. Pihak berwenang Argentina mengatakan wanita berusia 62 tahun itu terkena pecahan kaca ketika gelombang itu menghancurkan jendela kabin Selasa malam.

Kapal pesiar Viking Polaris sedang berlayar menuju Ushuaia di Argentina – titik pemberangkatan utama untuk ekspedisi ke Antartika – ketika terjadi “insiden gelombang ganas”, kata perwakilan perusahaan pelayaran Viking. katanya dalam sebuah pernyataan.

“Dengan sangat sedih kami telah mengkonfirmasi kematian tamu setelah kecelakaan itu. Kami telah memberi tahu keluarga tamu dan berbagi simpati terdalam kami,” kata pernyataan itu.

Argentina - Norwegia - Antartika - Kecelakaan
Viking Polaris terlihat berlabuh di perairan Samudra Atlantik di Ushuaia, Argentina selatan, pada 1 Desember 2022.

ALEXIS DELISI/AFP melalui Getty Images


Baik pernyataan Viking maupun Kabupaten Angkatan Laut Argentina tidak mengidentifikasi wanita atau tempat kelahirannya.

Dalam sebuah pernyataan kepada CBS News, juru bicara Departemen Luar Negeri AS mengkonfirmasi kematian tersebut dan menyampaikan belasungkawa kepada keluarga.

“Kami menyediakan semua bantuan konsuler yang sesuai,” kata juru bicara itu. “Untuk menghormati keluarga selama masa sulit ini, kami tidak memiliki komentar lebih lanjut.”

Jalur pelayaran mengatakan empat turis lainnya “menderita luka yang tidak mengancam jiwa” dan dirawat di kapal.

“Kami bertanya-tanya apakah kami menabrak gunung es,” kata Susie Gooding, seorang pengendara sepeda dari North Carolina. katanya kepada WRAL-TV. “Dan tidak ada gunung es di sini, tapi begitulah rasanya.”

Gooding memberi tahu stasiun bahwa dampak gelombang itu “mengerikan”.

“Semuanya baik-baik saja sampai gelombang nakal melanda, dan tiba-tiba. Mengejutkan,” kata Gooding. “Kami tidak tahu apakah kami harus menyiapkan peralatan kami untuk meninggalkan kapal.”

Kapal mengalami kerusakan ringan dan merapat di lepas pantai Ushuaia, 3.200 kilometer (sekitar 2.000 mil) dari ibu kota, Buenos Aires, dengan beberapa jendela pecah di sisinya, lapor wartawan AFP.

Viking mengatakan sedang “menyelidiki fakta seputar kejadian ini”.

Para ilmuwan sering menyebut gelombang nakal sebagai gelombang badai hebat yang muncul entah dari mana, seringkali ke arah yang tidak dapat diprediksi, dan dapat muncul sebagai dinding air yang curam, hingga dua kali ukuran gelombang di sekitarnya.

Gelombang pembunuh yang langka ini dipandang sebagai mitos yang dilaporkan oleh para pelaut atau penjelajah. Penjelajah kutub Ernest Shackleton Dalam bukunya, dia menulis tentang gelombang “raksasa” aneh yang ditemuinya di Antartika pada tahun 1916.

Namun, para ilmuwan telah mempelajari lebih banyak tentang mereka dalam beberapa dekade terakhir, mempelajari bagaimana mereka muncul dan bagaimana memprediksi dinding air yang dapat naik bahkan di laut yang tenang.

Viking Polaris, diluncurkan pada tahun 2022, adalah kapal terbaru dalam armada perusahaan.

Kecelakaan itu terjadi dua minggu setelah kematian dua turis di pelayaran Antartika lainnya. Kedua pria, berusia 76 dan 80 tahun, meninggalkan kapal World Explorer untuk menaiki perahu karet Zodiac yang terbalik di dekat pantai.

Associated Press berkontribusi pada laporan ini.

READ  Majelis Konstitusi Chili mengajukan proposal untuk konstitusi baru kepada Presiden Chili