Juni 13, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saham Nvidia naik ke rekor tertinggi karena pendapatan dan ekspektasi menghancurkan ekspektasi

Saham Nvidia naik ke rekor tertinggi karena pendapatan dan ekspektasi menghancurkan ekspektasi

Nvidia (NVDA) melaporkan pendapatan kuartal kedua setelah bel pada hari Rabu menghancurkan ekspektasi yang sudah tinggi dari raksasa chip grafis itu karena hype AI terus mendorong pasar ke depan.

Perusahaan melaporkan pendapatan sebesar $13,51 miliar, naik 101% dari tahun lalu, sementara laba yang disesuaikan adalah $2,70 per saham, naik 429% dari tahun lalu. Analis memperkirakan pendapatan sebesar $11,04 miliar dan total laba per saham $2,07, menurut data dari Bloomberg.

Nvidia juga mengeluarkan panduan pendapatan kuartal saat ini sebesar $16 miliar, plus atau minus 2%, jauh di atas perkiraan pendapatan Wall Street sebesar $12,5 miliar.

Saham pembuat chip grafis itu naik sebanyak 9% dalam perdagangan setelah jam kerja pada hari Rabu ke rekor tertinggi $515 per saham.

Laporan Nvidia dipandang sebagai ujian besar terhadap siklus hype yang sedang berlangsung seputar kecerdasan buatan, yang telah membuat perusahaan-perusahaan dari semua lapisan masyarakat terjun ke dalam teknologi dengan harapan dapat memanfaatkan kegilaan tersebut. Namun tidak satu pun dari mereka yang melihat nasib bisnis mereka berubah sebesar yang sudah dinikmati Nvidia.

“Era baru komputasi telah dimulai,” kata CEO Nvidia Jensen Huang katanya dalam sebuah pernyataan.

“Perusahaan di seluruh dunia beralih dari tujuan umum ke komputasi yang dipercepat dan AI generatif.”

Berdasarkan segmen, Nvidia melaporkan pendapatan pusat data sebesar $10,3 miliar dan pendapatan game sebesar $2,5 miliar, mengalahkan ekspektasi masing-masing sebesar $8 miliar dan $2,4 miliar. Perusahaan juga mengumumkan rencana pembelian kembali saham baru senilai $25 miliar, dan mengatakan pihaknya bermaksud untuk membeli kembali saham pada tahun fiskal saat ini.

Investor sudah memperkirakan Nvidia akan memiliki kuartal yang kuat, setelah perusahaan tersebut mengatakan pendapatan dalam laporan terbarunya akan mencapai sekitar $11 miliar, plus atau minus 2%.

READ  Analis mengatakan pasokan alternatif tidak akan dapat sepenuhnya menggantikan minyak Rusia

Huang menambahkan, “Pada kuartal ini, penyedia layanan cloud besar mengumumkan infrastruktur AI NVIDIA H100 yang sangat besar. Penyedia perangkat lunak dan sistem TI perusahaan terkemuka mengumumkan kemitraan untuk menghadirkan NVIDIA AI ke setiap industri. Perlombaan untuk mengadopsi AI generatif sedang berlangsung.”

Jensen Huang, presiden NVIDIA, memegang CPU super-chip Grace hopper yang digunakan dalam AI generatif pada presentasi keynote supermicro selama COMPUTEX 2023. (Foto oleh Walid Birazj/SOPA Images/LightRocket via Getty Images)

Raksasa perangkat lunak Snowflake (SNOW) juga melaporkan pendapatannya setelah penutupan pada hari Rabu yang mengalahkan ekspektasi, yang, bersama dengan laporan optimistis Nvidia, mengirim sejumlah saham terkait AI lebih tinggi dalam perdagangan setelah jam kerja.

C3.ai (AI), Palantir (PLTR), Marvell Technology (MRVL), dan MongoDB (MDB) semuanya melonjak lebih dari 3% dalam perdagangan pasca-pasar. C3.ai MongoDB turun sekitar 10% selama sebulan terakhir sebelum laporan tersebut dirilis. Stok kepingan salju naik lebih dari 3% di sesi setelah jam kerja hari Rabu.

Peningkatan pesat dalam permintaan chip Nvidia telah menyebabkan beberapa orang di Wall Street mempertanyakan apakah pemasok utamanya TSMC dapat memproduksi prosesor grafis sebanyak yang dibutuhkan pelanggan Nvidia.

Pada bulan Juli, misalnya, Elon Musk, CEO Tesla (TSLA), mengatakan perusahaannya akan “mengambil perangkat keras Nvidia sebanyak yang diberikan Nvidia kepada kami.”

Rasa hormat yang besar kepada [CEO] Jensen [Huang] Musk menambahkan, “Dan Nvidia. Mereka telah melakukan pekerjaan dengan baik.”

Kegilaan terhadap AI mulai mencapai puncaknya pada November 2022 ketika OpenAI pertama kali meluncurkan aplikasi AI inovatifnya, ChatGPT.

Meskipun AI telah ada selama beberapa waktu, popularitas ChatGPT sebagai salah satu aplikasi dengan pertumbuhan tercepat dalam sejarah telah menempatkan teknologi ini dalam radar Wall Street.

READ  Saham Eropa naik karena indeks berjangka AS memperingatkan: pasar berubah

Sejak itu, perusahaan teknologi mulai dari Microsoft (MSFT) dan Google (GOOG, GOOGL) hingga Meta (META) telah memulai debutnya atau mengumumkan bahwa mereka sedang mengerjakan alat dan perangkat lunak AI generatif mereka sendiri.

Mendaftarlah untuk buletin Yahoo Finance.

Mendaftarlah untuk buletin Yahoo Finance.

Daniel Holly Dia adalah Editor Teknologi di Yahoo Finance. Dia telah meliput industri teknologi sejak 2011. Anda dapat mengikutinya di Twitter @Daniel Holly.

Klik di sini untuk berita bisnis teknologi terkini, ulasan dan artikel bermanfaat tentang teknologi dan gadget

Baca berita keuangan dan bisnis terkini dari Yahoo Finance