Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saham naik setelah CPI, karena The Fed mempertahankan suku bunga tetap stabil dan memperkirakan satu kali penurunan suku bunga pada tahun 2024.

Saham naik setelah CPI, karena The Fed mempertahankan suku bunga tetap stabil dan memperkirakan satu kali penurunan suku bunga pada tahun 2024.

Pembacaan inflasi yang menjanjikan pada pagi hari saat pengumuman kebijakan terbaru The Fed membuat para ekonom merasa optimis terhadap pernyataan bank sentral tersebut, dan konferensi pers Ketua Fed Jerome Powell mungkin lebih pesimistis daripada perkiraan awal.

Indeks Harga Konsumen (CPI) bulan Mei menunjukkan kenaikan harga konsumen tahunan terkecil sejak Juli 2022. Secara keseluruhan, publikasi tersebut menunjukkan laju inflasi yang lebih lambat dibandingkan perkiraan para ekonom.

Mengingat “besarnya” kejutan ini, Michael Feroli, kepala ekonom AS di JP Morgan, yakin data tersebut dapat mengubah bagaimana “dot plot”, yang menggambarkan ekspektasi para pengambil kebijakan mengenai arah suku bunga di masa depan jam 2 siang. .

“Kami pikir ini adalah jarak yang dekat antara titik tengah yang menunjukkan satu atau dua pelonggaran tahun ini,” tulis Feroli dalam sebuah catatan kepada kliennya. “Jika peserta secara aktif memperbarui skor mereka, sebagaimana yang diperbolehkan, hal ini akan meningkatkan peluang mendapatkan titik tengah dua bit.”

Feroli menambahkan bahwa data inflasi kemungkinan akan mendorong The Fed untuk menghapus kalimat dari pernyataannya pada bulan Mei yang mengatakan: “Dalam beberapa bulan terakhir, terdapat kurangnya kemajuan lebih lanjut menuju target inflasi 2 persen yang ditetapkan oleh Komite.”

Meskipun Powell mungkin tidak menyebutkannya secara langsung, ekonom lain berpendapat bahwa mengingat data inflasi yang positif pada hari Rabu dan kenaikan tingkat pengangguran baru-baru ini, The Fed harus segera memangkas suku bunga untuk memastikan kerusakan minimal pada pasar tenaga kerja.

“Tingkat pengangguran meningkat 0,6 [percentage points] Dari level terendah hingga 4.0%, mencapai bulan Maret [summary of economist projections] “Perkiraannya dua kuartal lebih cepat dari jadwal dan inflasi inti telah mereda,” tulis Neil Dutta, kepala ekonomi di Renaissance Macro, dalam sebuah catatan pada hari Rabu. “Aturan kasarnya adalah mengasumsikan 0,1% pada pengeluaran konsumsi pribadi inti pada akhir bulan.

READ  Nvidia mengonfirmasi sedang menyelidiki 'insiden' yang dikatakan sebagai serangan dunia maya

“Tidak perlu seorang ilmuwan hebat untuk mengetahui apa yang harus dilakukan,” tambahnya. “Ini adalah waktu untuk mulai mengatur ulang kebijakan moneter.”