Mei 23, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saham Minggu Depan: Invasi Ukraina Mengubah Segalanya di Wall Street

Saham Minggu Depan: Invasi Ukraina Mengubah Segalanya di Wall Street

“Saya pikir invasi Rusia ke Ukraina mewakili tidak kurang dari pergeseran dari tatanan global yang sebagian besar didominasi oleh Amerika Serikat dan Barat yang telah berlaku sejak runtuhnya Tembok Berlin,” kata Michael Strubek, kepala investasi global di Credit Suisse. Dalam catatan untuk klien pada hari Jumat.

Sebelum pasukan Rusia mendarat di Ukraina, percikan meletus menghukum hukuman Dari negara-negara Barat yang terkejut, perhatian utama di Wall Street bukan pada Putin, tetapi dengan Ketua Federal Reserve Jerome Powell.

Apa yang akan dilakukan The Fed selanjutnya untuk mengendalikan inflasi, yang telah meningkat pada tingkat tercepat dalam beberapa dekade, telah menjadi subyek spekulasi sengit. Semakin, para pedagang sedang mempersiapkan Federal Reserve untuk secara agresif menaikkan suku bunga dari titik terendah dan mulai mengurangi ukuran neraca besar-besaran, yang telah dibuat untuk mendukung ekonomi selama pandemi.

Gubernur Christopher Waller Kamis Buat alasan untuk potensi kenaikan berlebihan sebesar 0,5 poin persentase di bulan Maret “katakanlah [policymakers’] Tekad untuk mengatasi inflasi yang tinggi tidak perlu diragukan lagi.”

Tetapi bahkan keputusan ini mungkin dipengaruhi oleh apa yang terjadi sekarang di Ukraina.

Waller melanjutkan, “Ada kemungkinan bahwa keadaan dunia akan berbeda setelah serangan Ukraina, dan itu mungkin berarti bahwa pengetatan yang lebih moderat adalah tepat, tetapi itu belum jelas.”

Di satu sisi, inflasi Diperkirakan akan meningkat dalam waktu dekat Akibat invasi, yang menaikkan harga energi dan mengganggu pasar produk pertanian utama seperti gandum dan jagung. Di sisi lain, The Fed tidak ingin menaikkan suku bunga terlalu cepat dan menyebabkan resesi.

“Itu akan menempatkan mereka dalam posisi yang sedikit lebih canggung,” kata Lee Ben-May, direktur penelitian makro global di Oxford Economics.

READ  Suku bunga hipotek turun tepat saat harga rumah mencapai rekor lain

Namun, menurut Strubik, apa yang berubah ketika Rusia menginvasi Ukraina jauh melampaui Federal Reserve.

“Presiden Rusia Vladimir Putin bermaksud untuk memposisikan kembali Rusia sebagai negara kuat yang kekuatannya bergantung pada energi dan sumber daya komoditas serta tentaranya,” katanya. Hal ini kemungkinan besar memiliki implikasi besar bagi pengaturan keamanan di Eropa dan dunia.

Apalagi, lanjut Strobek, kekuatan dunia lain seperti China sedang mencermati untuk melihat bagaimana konflik berkembang dan bagaimana reaksi Barat.

“Kita sekarang bergerak ke dunia multipolar baru,” katanya.

Ini berarti bahwa investor harus berpikir secara berbeda tentang bagaimana menggunakan sumber daya mereka.

“Dengan dimulainya tatanan dunia baru, investor harus berhati-hati dalam memilih alokasi asetnya,” kata Strubek. “Proses investasi yang sistematis dan kuat serta prosedur uji tuntas pra-investasi akan menjadi semakin penting. Investasi aktif akan menjadi semakin penting mengingat potensi untuk mengubah perkembangan ekonomi, politik dan sosial di masing-masing wilayah.”

Sanksi terhadap Rusia dapat menimpa perusahaan-perusahaan Barat ini

Perusahaan internasional dengan kehadiran besar di Rusia sedang mempersiapkan lebih banyak sanksi dari negara-negara Barat.

Rusia telah membayar harga untuk agresinya. Pasar saham dan mata uang negara itu jatuh pekan lalu setelah Putin memerintahkan pasukan ke Ukraina.

Sanksi diintensifkan oleh Amerika Serikat dan negara-negara Eropa dengan para pemimpin negara-negara Barat mengutuk tindakan Rusia. Putin memperingatkan pengusaha Rusia pada hari Kamis bahwa ia mengharapkan lebih banyak “pembatasan” pada ekonomi, tetapi meminta pengusaha untuk bertindak “dalam solidaritas” dengan pemerintah.

Berikut adalah beberapa perusahaan barat yang bisa diganggu.

BP: Perusahaan minyak Inggris BP adalah investor asing terbesar Rusia dengan 19,75% saham di perusahaan minyak nasional negara itu Rosneft. Ia juga memiliki saham di beberapa proyek minyak dan gas lainnya di Rusia.

READ  Dow berjangka: Pasar mengabaikan hasil tinggi untuk saat ini; Tesla Rival Xpeng On Tap

Danon: Pembuat yogurt Prancis Danone mengendalikan merek susu Rusia Prostokvanhino dan mendapatkan 6% dari semua penjualan dari negara tersebut.

ExxonMobil: Raksasa minyak Amerika memiliki lebih dari 1.000 karyawan di Rusia, dan telah berada di negara itu selama lebih dari 25 tahun. Anak perusahaannya Exxon Neftegas Limited memiliki 30% saham di Sakhalin-1 – sebuah proyek minyak dan gas alam besar yang terletak di lepas Pulau Sakhalin di Timur Jauh Rusia. Ini telah mengoperasikan proyek sejak 1995 atas nama konsorsium yang mencakup mitra Jepang dan India, serta dua anak perusahaan Rosneft.

McDonald’s: Rantai burger telah menempatkan Rusia sebagai pasar dengan pertumbuhan tinggi dan terus membuka lokasi di sana selama dekade terakhir.

Mondelez: Pembuat dan pemilik Oreo, Cadbury, menjadi pembuat cokelat terkemuka di Rusia pada tahun 2018.

selanjutnya

Senin: data PDB India; penghasilan Lordstown Motors Corporation, Grupon (GRPN)Dan HP (HP)Dan SmileDirectClub (SDC) Dan Perbesar Video (ZM)
Selasa: data manufaktur AS dan China; penghasilan dari ZonaOtomatis (AZO)Baidu Pizza Domino (domik)Dan Merek Tuan Rumah (TWNK)J.M. Perokok, cat kelopak mata (KSS)Dan penargetan (TGT)Dan Hiburan AMC (AMC) Dan tenaga penjualan (CR)
Rabu: data inflasi Eropa. penghasilan dari Abercrombie dan Fitch (ANF)Dan Merek Makan (DI)Dan pohon dolar (DLTR)Kepingan Salju dan Rahasia Victoria
Kamis: indeks non-manufaktur ISM; penghasilan dari terlaris (BBY)weibo costco (biaya) Dan celah (GPS)

Jumat: laporan pekerjaan AS