Desember 1, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saham berjangka turun karena Wall Street menunggu pendapatan teknologi

Saham berjangka turun karena Wall Street menunggu pendapatan teknologi

Saham berjangka turun sedikit pada Minggu malam karena investor menunggu serangkaian pendapatan perusahaan dari perusahaan teknologi besar, serta rilis data ekonomi baru.

Dow Jones Industrial Average berjangka turun 45 poin, atau 0,13%. S&P 500 dan Nasdaq 100 berjangka masing-masing turun 0,14% dan 0,15%.

Semua indeks utama ditutup pada hari Jumat untuk minggu yang lebih lambat karena musim pendapatan dimulai, dengan beberapa nama perbankan ternama menerbitkan hasil kuartalan mereka untuk pertama kalinya sejak bank gagal pada bulan Maret. Dow turun 0,23%, mengakhiri kenaikan beruntun empat minggu. Nasdaq turun 0,42%, sedangkan S&P turun 0,1%.

Sementara 76% dari perusahaan S&P 500 yang telah melaporkan laba hingga saat ini telah mengalahkan estimasi laba per saham analis, menurut FactSet pada Jumat pagi, pasar kurang optimis karena laba perusahaan turun. Penghasilan kuartal pertama untuk perusahaan S&P 500 diperkirakan turun 5,2% secara keseluruhan, menurut data Refinitiv.

Wall Street menantikan pendapatan teknologi besar minggu ini di titik tengah musim pendapatan. Alphabet, Microsoft, Amazon, dan Meta adalah beberapa nama dengan minat tinggi yang dijadwalkan untuk melaporkan hasil kuartal pertama mereka.

“Banyak dari perusahaan ini mengambil tahun 2022 sebagai kesempatan untuk memasukkan semua hal buruk ke dalam pendapatan mereka,” Aswath Damodaran, seorang profesor keuangan di Stern School of Business NYU, mengatakan kepada CNBC pada hari Jumat. Penghasilan teknologi berikutnya.

“Saya tidak akan terkejut jika kita melihat banyak kejutan positif dari laporan pendapatan mereka,” tambah Damodaran.

Investor juga mengamati dengan cermat data ekonomi baru yang akan memberikan wawasan apakah inflasi melambat, atau apakah Federal Reserve akan mengumumkan kenaikan suku bunga lainnya pada pertemuan berikutnya di awal Mei. Angka PDB kuartal pertama akan dirilis, serta data kepercayaan konsumen April di antara serangkaian indikator ekonomi lainnya.

READ  Saham berjangka sedikit berubah setelah rebound hari Rabu

“Sebagian alasan kami begitu fokus pada data ekonomi adalah karena kami yakin narasi investor masih seputar The Fed dan suku bunga. Dan menurut kami laporan ekonomi selama tujuh hingga 10 hari ke depan akan menjadi pendorong yang sangat besar. tentang apa yang akan dilakukannya,” kata Greg Pasuk, CEO AXS Investments Terakhir, The Fed.

Pasuk melanjutkan, “Kami perkirakan datanya, terus terang, beragam. Dan kami pikir itu akan terus menyebabkan ketidakpastian dan volatilitas yang berkelanjutan. Saya pikir, sampai batas tertentu, kenaikan suku bunga Fed telah memperlambat perekonomian. Tapi masih ada unsur-unsurnya di mana segala sesuatunya masih terlihat sangat kuat. Karena itu, kami pikir Fed kemungkinan akan melakukan penurunan suku bunga lagi.”

Coca-Cola dan Credit Suisse dijadwalkan untuk melaporkan pendapatan pada hari Senin sebelum bel. Whirlpool dan First Republic Bank akan melaporkan hasil setelah sesi perdagangan hari Senin. Pedagang juga akan mengamati hasil survei manufaktur Dallas Federal Reserve untuk mengukur keadaan aktivitas pabrik di negara bagian tersebut.