Juli 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Elon Musk berada di Tiongkok untuk membahas kemungkinan penerapan self-driving penuh

Elon Musk berada di Tiongkok untuk membahas kemungkinan penerapan self-driving penuh

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Cina adalah pasar terbesar kedua Tesla

Elon Musk mengunjungi Beijing dengan laporan media mengatakan dia bertujuan untuk membahas pengaktifan mode mengemudi mandiri di mobil Tesla di Tiongkok.

Musk ingin mengaktifkan full self-driving (FSD) di Tiongkok dan mentransfer data yang dikumpulkan di negara tersebut ke luar negeri untuk melatih algoritmenya.

FSD tersedia di negara-negara termasuk AS tetapi tidak di Tiongkok.

Berita itu muncul setelah laporan AS mengaitkan mode self-driving Tesla dengan setidaknya 13 kecelakaan, yang mengakibatkan satu kematian.

Dalam pertemuan dengan Perdana Menteri Tiongkok Li Qiang, Musk dikutip oleh media pemerintah mengatakan bahwa Tesla bersedia bekerja sama secara mendalam dengan Tiongkok untuk “mencapai hasil yang lebih saling menguntungkan.”

Sebagai tanggapan, Lee mengatakan kepada Musk bahwa pasar Tiongkok “akan selalu terbuka untuk perusahaan yang didanai asing,” menurut laporan.

Cina adalah pasar terbesar kedua Tesla. Produsen mobil lain seperti Xpeng – yang berkantor pusat di Guangzhou – mencoba bersaing dengan Tesla dengan meluncurkan fungsi self-driving serupa di mobil mereka.

Pada hari Minggu, Musk menggambarkan produsen mobil Tiongkok sebagai “perusahaan mobil paling kompetitif di dunia.”

Tesla sebelumnya telah mengambil langkah-langkah untuk meyakinkan pihak berwenang Tiongkok tentang peluncuran FSD di negara tersebut, termasuk mendirikan pusat data di Shanghai untuk memproses data tentang konsumen Tiongkok sesuai dengan hukum setempat.

Meskipun ada persyaratan bagi pengemudi untuk tetap fokus pada jalan dan siap mengambil kendali ketika pengemudi otonom diaktifkan, pengemudi yang terlibat dalam kecelakaan “tidak cukup terlibat,” kata NHTSA. Analisis regulator dilakukan sebelum penarikan kembali, yang menurut Tesla akan memperbaiki masalah tersebut.

Perangkat lunak Tesla seharusnya memastikan pengemudi memperhatikan dan bahwa fitur tersebut hanya digunakan dalam kondisi tertentu, seperti mengemudi di jalan raya.

Musk telah berjanji bahwa mobil Tesla akan dapat beroperasi sebagai “taksi robot” otonom selama bertahun-tahun. Pada tahun 2015, dia mengatakan Tesla akan mencapai “otonomi penuh” pada tahun 2018. Pada tahun 2019, dia mengatakan perusahaan tersebut akan memiliki robotaxi yang berfungsi pada tahun berikutnya.

Bulan ini, CEO Tesla mengatakan dia akan mengungkap robotaxi perusahaannya pada bulan Agustus.

Kritikus sering menuduh Musk membesar-besarkan prospek mobil self-driving untuk menopang harga saham perusahaan, yang terpuruk akibat tantangan termasuk menurunnya permintaan kendaraan listrik di seluruh dunia dan persaingan dari pabrikan China yang lebih murah. Tuan Musk membantah tuduhan ini.

“Harga Tesla harus sering berubah untuk menyesuaikan produksi dengan permintaan,” kata Musk baru-baru ini di X, platform mikroblog yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter yang dimiliki miliarder tersebut.

Tesla baru-baru ini mengumumkan penurunan penjualan mobil sebesar 13% menjadi $17,3 miliar (£13,7 miliar) selama tiga bulan pertama tahun ini.

Total penjualan Tesla turun 9% sementara labanya turun tajam menjadi $1,13 miliar dibandingkan $2,51 miliar pada periode yang sama tahun lalu.

Sejauh ini pada tahun 2024, harga sahamnya sudah anjlok 32%.