Mei 28, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saham berjangka melayang lebih tinggi karena para pedagang bersiap untuk keputusan Fed

Saham berjangka melayang lebih tinggi karena para pedagang bersiap untuk keputusan Fed

Saham berjangka AS naik pada Rabu pagi, karena investor menantikan keputusan kebijakan moneter terbaru Federal Reserve di balik kenaikan inflasi dan pasar tenaga kerja AS yang masih ketat.

Kontrak di S&P 500, Dow dan Nasdaq naik dalam perdagangan pra-pasar. Imbal hasil treasury datar, dan imbal hasil 10-tahun acuan telah melayang di bawah 3%, atau mendekati level tertinggi sejak akhir 2018.

Investor menunggu pernyataan kebijakan moneter Federal Reserve dan konferensi pers dari Presiden Jerome Powell pada Rabu sore. Bank sentral secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin untuk pertama kalinya sejak tahun 2000. Peningkatan itu akan menjadi dua kali lipat dari kenaikan 25 basis poin yang diluncurkan The Fed pada pertengahan Maret, yang merupakan kenaikan suku bunga pertama sejak Now 2018. Ini akan membuat kisaran target suku bunga dana fed fund antara 0,75% dan 1,00%, dibandingkan dengan kisaran saat ini antara 0,25% dan 0,50%.

Ekspektasi tentang kenaikan suku bunga yang berlebihan telah dibangun selama berminggu-minggu di antara para pelaku pasar, terutama mengingat komentar dari pejabat kunci Federal Reserve yang tampaknya mendukung langkah tersebut. Powell Dia mengatakan selama penampilan publik dengan Dana Moneter Internasional awal bulan ini Dia percaya itu akan “tepat…untuk bergerak sedikit lebih cepat” pada kenaikan suku bunga, dan bahwa 50 basis poin adalah “di atas meja” untuk Mei. The Fed juga diperkirakan akan menggunakan pertemuan Mei untuk mengumumkan dimulainya pengetatan kuantitatif, atau penarikan aset dari neraca $9 triliun bank sentral.

Prospek suku bunga yang lebih tinggi telah menimbulkan volatilitas di pasar saham, yang selama dua tahun terakhir telah digunakan untuk suku bunga yang sangat rendah dan kebijakan moneter yang longgar secara umum. Namun, pada saat yang sama, banyak kritikus menyatakan bahwa Federal Reserve telah membiarkan kebijakan era pandemi yang mendukung berjalan lebih lama dari yang seharusnya, memungkinkan inflasi naik ke tingkat tercepat sejak 1980-an. Dan setelah pertumbuhan PDB berubah negatif di AS dalam tiga bulan pertama tahun ini, masih ada pertanyaan yang tersisa apakah Fed sekarang akan dapat memperketat kebijakan tanpa mendorong ekonomi ke dalam kontraksi yang dalam.

READ  US SEC ke Elon Musk: Mengenai tweet Anda, kesepakatan adalah kesepakatan

“Karena pasar melakukan kenaikan suku bunga 50 basis poin pada pertemuan Fed pada bulan Mei, fokus akan segera beralih ke jumlah kenaikan setengah poin yang diharapkan Fed untuk dimulai selama neraca 2022,” Daniel DiMartino Booth, CEO dan kepala strategi. Quill Intelligence, tulisnya dalam email pada hari Selasa. The Fed akan mengejutkan pasar jika gagal menerapkan kebijakan yang lebih agresif dengan kenaikan suku bunga 50 basis poin pada hari Rabu.”

“Kredibilitas The Fed dipertaruhkan, mengingat kenaikan inflasi, yang terbukti tidak bersifat sementara,” tambah Booth. “Suku bunga terlalu rendah dan pasar terlalu terbiasa dengan likuiditas yang hampir tak terbatas dari pembelian obligasi Fed. Kebodohan terbesar Powell mungkin bersikeras bahwa ekonomi terlalu kuat dalam menghadapi banyak bukti bahwa ekonomi melambat dan melambat dengan cepat.”

07:39 ET: Uber memposting hasil kuartalan yang lebih baik dari perkiraan, panduan

Uber (Uber) menerbitkan perkiraan yang melampaui hasil kuartal pertama dan panduan kuartal saat ini Rabu pagi, dengan perusahaan pemesanan penumpang mencatat bahwa itu beroperasi melalui kekurangan pengemudi sambil mempertahankan profitabilitas yang kuat.

Pendapatan lebih dari dua kali lipat selama kuartal pertama menjadi $6,9 miliar, melampaui perkiraan $6,1 miliar, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg. EBITDA yang disesuaikan meningkat menjadi $168 juta, juga mengalahkan ekspektasi $135 juta. Penerbangan selama kuartal pertama meningkat 18% dibandingkan tahun lalu mencapai 17,1 miliar, membenarkan pemulihan permintaan penumpang yang berkelanjutan.

Untuk kuartal saat ini, Uber memperkirakan total pemesanan antara $28,5 juta dan $29,5 miliar, dan EBITDA yang disesuaikan antara $240 juta dan $270 juta.

Saham Uber memangkas kerugian mereka di awal perdagangan setelah hasilnya. Sebelumnya selama sesi malam, saham Uber jatuh simpati dengan Lyft, yang jatuh setelah perusahaan transportasi umum itu mempresentasikan pendapatan kuartal saat ini dan ekspektasi pendapatan yang tidak memenuhi ekspektasi analis.

READ  Ketua Komite Demokrat mengundang para CEO sektor minyak untuk bersaksi di tengah kenaikan harga gas

Uber sebelumnya dijadwalkan untuk melaporkan hasil kuartalannya setelah pasar ditutup pada hari Rabu, tetapi setelah laporan Lyft, “telah dijadwal ulang untuk memberikan pembaruan tepat waktu tentang kinerja dan panduan perusahaan sebelum pasar dibuka.” Menurut sebuah pernyataan.

07:29 ET Rabu: Saham berjangka naik

Di sinilah pasar diperdagangkan sebelum bel pembukaan

  • Kontrak berjangka S&P 500 (ES = F): +16,75 poin (+0,4%) menjadi 4186.00

  • Kontrak berjangka DowYM = F): +122 poin (+0,37%) menjadi 33155.00

  • Kontrak berjangka NasdaqNQ = F): +44,75 poin (+0,34%) menjadi 13.132,25

  • mentah (KL = F): + $3,88 (+ 3,79%) menjadi $106,29 per barel

  • Dia pergi (GC = F): – $4,30 (-0,23%) menjadi $1,866,30 per ons

  • Perbendaharaan selama 10 tahun (^ degenerasi): +0,4 basis poin untuk menghasilkan 2,962%

18:01 ET Selasa: Saham berjangka dibuka bervariasi

Di sinilah pasar diperdagangkan pada Selasa malam:

  • Kontrak berjangka S&P 500 (ES = F): +1,5 poin (+0,04%) menjadi 4170,75

  • Kontrak berjangka DowYM = F): -2 poin (-0,01%) menjadi 33.031.00

  • Kontrak berjangka NasdaqNQ = F): +22,75 poin (+0,17%) menjadi 13110,25

NEW YORK, NY – 28 APRIL: Pedagang bekerja di lantai New York Stock Exchange (NYSE) pada 28 April 2022 di New York City. Dow Jones Industrial Average naik pada perdagangan pagi karena pasar terus bergerak melalui periode volatilitas karena kekhawatiran inflasi dan perang di Ukraina. (Foto oleh Spencer Platt/Getty Images)

Emily McCormick adalah reporter untuk Yahoo Finance. Ikuti dia di Twitter.

Baca berita keuangan dan bisnis terbaru dari Yahoo Finance

Ikuti Yahoo Finance di IndonesiaDan InstagramDan YoutubeDan FacebookDan Papan flipDan LinkedIn