Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kereta bawah tanah tergelincir di Brooklyn dalam episode kedua dalam seminggu

Kereta bawah tanah tergelincir di Brooklyn dalam episode kedua dalam seminggu

Sebuah kereta bawah tanah tergelincir di Brooklyn pada Rabu sore, kata polisi dan petugas pemadam kebakaran. Ini adalah kali kedua sistem angkutan massal di Kota New York tergelincir dalam waktu kurang dari seminggu.

Kereta api, F tujuan Manhattan, tergelincir antara stasiun West Eighth Street dan Neptune Avenue di Coney Island sesaat sebelum pukul 12:30, kata para pejabat. Richard Davey, presiden New York City Transit, mengatakan dalam konferensi pers bahwa kereta tersebut membawa 34 penumpang dan tiga awak. Para pejabat mengatakan tidak ada yang terluka dalam kecelakaan itu dan penyebabnya sedang diselidiki.

Otoritas Transportasi Metropolitan mengatakan di situs webnya bahwa layanan di jalur F dihentikan sebagian di Brooklyn akibat tergelincirnya kereta tersebut. Puluhan pekerja transportasi dan pekerja layanan darurat berada di lokasi kejadian.

Orang-orang yang tetap berada di dekat lokasi satu jam setelah penggelinciran tersebut mengaku mendengar suara keras dan suara puing-puing berjatuhan dari rel.

Salah satu penumpang, Elissa Giles, yang tinggal di dekat stasiun Stillwell Avenue di Coney Island, berada di gerbong pertama kereta ketika dia merasakan “sentakan yang tajam,” katanya.

“Ini menempatkan kami kembali pada posisi kami,” kata Ms. Giles, 61 tahun. “Dan kemudian kami melompat mundur. Lalu saya berkata, 'Ya Tuhan.' Saya berpikir, 'Saya harap ini bukan sebuah penggelinciran.'”

Dia mengatakan suara yang terdengar melalui sistem alamat umum kereta sangat lemah sehingga dia dan penumpang lain tidak mengerti apa yang terjadi. Dia mengatakan dia akhirnya mengetahui bahwa gerbong kereta ketiga dan keempat terlibat dalam penggelinciran tersebut.

“Kami akhirnya mengetahui bahwa mereka akan membawa kereta penyelamat,” kata Ms. Giles, yang menjelaskan bahwa dia bekerja di stasiun pembersihan di sepanjang Jalur F pada puncak pandemi COVID-19. “Kami harus berjalan melintasi papan untuk sampai ke kereta penyelamat.”

READ  Harga minyak: Minyak mentah Brent dan West Texas Intermediate naik setelah produsen OPEC mengumumkan pengurangan produksi

“Itu selalu sesuatu dengan F-line,” tambahnya.

Kecelakaan pada hari Rabu terjadi enam hari setelah kereta No. 1 yang membawa 300 orang bertabrakan dengan kereta yang tidak beroperasi di Upper West Side Manhattan karena kebingungan mengenai kereta mana yang boleh lewat. Akibatnya, kedua kereta tersebut tergelincir dan lebih dari dua puluh orang terluka.

Para pejabat mengatakan tidak ada korban luka yang terjadi pada penggelinciran 4 Januari yang mengancam jiwa. Layanan penuh di jalur-jalur yang terkena dampak, salah satu jalur yang paling sering digunakan dalam sistem angkutan massal tersibuk di Amerika Serikat, tidak pulih selama sekitar tiga hari. Penyelidik telah menunjuk kesalahan manusia sebagai penyebabnya, meskipun masih belum jelas siapa yang salah secara spesifik.

Penggelinciran sebelumnya, yang terjadi sebelum jam sibuk sore hari, terjadi setelah penyabot menonaktifkan rem darurat di kereta No. 1 dan berhenti di 79th Street, kata pejabat transportasi pada konferensi pers.

Penumpang turun dari kereta yang berhenti, dan kereta keluar dari layanan dan mulai bergerak perlahan ke tempat penyimpanan di pusat kota dengan empat pekerja transit di dalamnya, menurut tiga pejabat transportasi yang mengetahui penyelidikan tersebut. Saat mendekati stasiun 96th Street, ia bertabrakan dengan kecepatan lambat dengan kereta lain, No. 1, yang membawa penumpang.

Penyelidik dari MTA dan Dewan Keselamatan Transportasi Nasional sedang memeriksa kecelakaan itu. Di antara isu-isu yang diperiksa adalah kinerja karyawan yang bekerja di kereta serta mereka yang bekerja di pusat kendali sistem kereta bawah tanah, menurut pejabat dewan keselamatan.

“Sangat mudah untuk menyalahkan manusia,” kata Jennifer Homendy, ketua dewan keselamatan, pada konferensi pers ketika ditanya apakah kecelakaan itu disebabkan oleh kesalahan manusia. “Kesalahan manusia selalu merupakan gejala dari suatu sistem yang perlu didesain ulang.”

READ  Pendekatan Pasar Beruang S&P 500: Pembaruan Langsung

Daniel Alicia, supervisor kru yang sedang memasang lift di gedung terdekat, berada di restoran McDonald's ketika kereta F tergelincir pada hari Rabu. Anggota kru lainnya sedang makan siang di dekat rel pada saat itu.

“Suaranya sangat keras, semua pekerja konstruksi ada di sini dan mereka semua berlarian seperti kecoa,” kata Alicia sambil menunjuk puing-puing di tanah yang menurutnya telah menggelincirkan lintasan.

Dia berkata: Lalu semuanya jatuh ke tanah. “Syukurlah tidak ada seorang pun di bawahnya.”

Cesar Quintero, seorang pekerja konstruksi yang meletakkan fondasi bangunan komersial, sedang bekerja di sebelah rel layang ketika kereta F tergelincir. Berbicara dalam bahasa Spanyol, dia mengaku khawatir karena istrinya naik kereta nomor 1 ke tempat kerja.

“Istri saya mau naik kereta itu,” katanya tentang kereta nomor 1 yang tergelincir pekan lalu. “Dia bekerja di 96th Street. Dia melihat kereta yang tergelincir meninggalkan peron saat dia memasuki stasiun.

Ia menambahkan, baru dua bulan lalu, ia melihat pekerja transit mengganti bagian jalur tempat KA F tergelincir pada Rabu lalu. Ia mengatakan sepotong logam jatuh dari lintasan dan hampir menimpa seorang wanita.

“Ini mengkhawatirkan karena Anda ingin pulang dengan sehat dan aman, dan hal seperti ini menciptakan rasa tidak aman saat Anda naik kereta api,” kata Quintero.

Sebelum pekan lalu, sudah beberapa tahun sejak kereta bawah tanah tergelincir saat membawa penumpang. Pada 20 September 2020, kereta ekspres yang membawa 100 orang tergelincir di dekat 14th Street di Manhattan. Tiga penumpang mengalami luka ringan.