Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saham berfluktuasi dengan dimulainya minggu besar data inflasi dan dimulainya pendapatan

Saham berfluktuasi dengan dimulainya minggu besar data inflasi dan dimulainya pendapatan

Saham-saham AS berfluktuasi pada hari Senin karena investor memulai minggu besar yang akan melihat data inflasi kembali menguji pandangan penurunan suku bunga dan dimulainya musim pendapatan kuartal pertama.

Dow Jones Industrial Average (^DJI), S&P 500 (^GSPC) dan Nasdaq Composite (^IXIC) ragu-ragu di sekitar garis datar setelah dibuka dengan sedikit kenaikan.

Laporan pekerjaan yang kuat membantu mengangkat saham pada hari Jumat namun tidak mampu mencegah kerugian mingguan karena keraguan mengenai niat Federal Reserve untuk menurunkan suku bunga mengaburkan pikiran.

Obligasi AS dijual minggu lalu di tengah ketidakpastian ini, dan tekanan berlanjut pada hari Senin dengan sedikit kenaikan pada imbal hasil Treasury 10-tahun (^TNX) menjadi di atas 4,45%. Meskipun indeks tersebut mengurangi kenaikannya, indeks tersebut masih berada di dekat level kunci yaitu 4,5% yang oleh sebagian orang dilihat sebagai titik balik potensial untuk kenaikan menuju level tertinggi tahun lalu.

Kekhawatiran lain menambah kegelisahan ini: pandangan yang berbeda mengenai kebijakan di kalangan juru bicara Fed, meningkatnya hype seputar pemilihan presiden AS mendatang, dan kenaikan harga minyak karena meningkatnya ketegangan di Timur Tengah yang dapat memicu tekanan inflasi.

Semua hal ini membuat kita lebih fokus pada rilis Indeks Harga Konsumen pada hari Rabu, yang merupakan masukan penting dalam proses pengambilan keputusan The Fed dan bukti berlanjutnya ketahanan ekonomi AS. Investor akan mencermati tanda-tanda bahwa inflasi kembali ke tren menurun di bulan Maret setelah tanda-tanda stabilisasi pada pembacaan awal tahun ini.

Sementara itu, pasar bersiap untuk musim laporan pendapatan baru, dengan Delta Air Lines (DAL) menyiapkan panggung pada hari Rabu untuk mengumumkan hasil bank-bank besar pada hari Jumat. Secara keseluruhan, Wall Street memperkirakan kuartal pertama akan menjadi tahun yang kuat bagi pertumbuhan pendapatan di antara perusahaan-perusahaan S&P 500, harapan ini didorong oleh angka lapangan kerja yang kuat di bulan Maret.

Dengan latar belakang ini, harga emas naik di atas $2,350 per ounce dan mencatat rekor tertinggi baru. Sementara itu, harga minyak mencapai level tertinggi dalam beberapa bulan terakhir karena pasar menilai ketegangan di Timur Tengah telah mereda. Minyak mentah berjangka Brent (BZ=F) sedikit lebih rendah pada $90,80 per barel, sedangkan minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (CL=F) sedikit lebih tinggi pada $87.

Dia hidup7 pembaruan

  • Saham Amazon berada pada penutupan tertinggi sepanjang masa

    Saham Amazon ( AMZN ) naik pada hari Senin, melampaui penutupan tertinggi sepanjang masa tahun 2021 di $186,57.

    Sahamnya naik setelah analis Morgan Stanley Brian Nowak menaikkan target harganya di Amazon menjadi $215 dari $200. Sahamnya telah melonjak selama setahun terakhir karena perusahaan telah memangkas biaya di banyak bidang bisnisnya – mulai dari raksasa cloud Amazon Web Services hingga jejak ritel raksasa e-commerce tersebut.

    Stoknya naik sekitar 22% year to date.

  • Stok naik, dan data inflasi tersedia minggu ini

    Saham naik pada pembukaan hari Senin karena investor menunggu data inflasi baru akhir pekan ini. Dow Jones Industrial Average (^DJI) dan S&P 500 (^GSPC) naik tipis. Nasdaq Composite (^IXIC) naik 0,3%.

    Laporan CPI baru yang dirilis pada hari Rabu mungkin memberikan petunjuk kepada investor tentang niat Federal Reserve untuk menurunkan suku bunga tahun ini. Laporan pekerjaan bulanan yang kuat membantu mengangkat saham pada hari Jumat, namun saham tetap melemah selama minggu ini di tengah kekhawatiran bahwa pejabat Federal Reserve mungkin menunda penurunan suku bunga.

    Minggu ini, JPMorgan (JPM), Wells Fargo (WFC), BlackRock (BLK), dan Citi (C) dijadwalkan melaporkan pendapatan, bersama dengan Delta Air Lines (DAL).

  • Disney berpotensi meningkatkan kampanye berbagi kata sandi

    Disney (DIS) memiliki banyak alat berbagi kata sandi yang perlu ditindak.

    Raksasa media ini diperkirakan akan mulai memperketat cengkeramannya pada pembagian kata sandi untuk Disney+ dan Hula pada bulan Juni mendatang, goda CEO Bob Iger dalam sebuah wawancara TV pada hari Jumat.

    Grafik baru dari analis EvercoreISI Vivant Jayant (di bawah) menyoroti bagaimana kampanye berbagi kata sandi berdampak pada profitabilitas divisi streaming.

    Disney akan mengikuti Netflix dan menindak pembagian kata sandi.Disney akan mengikuti Netflix dan menindak pembagian kata sandi.

    Disney akan mengikuti Netflix dan menindak pembagian kata sandi. (EvercoreMudah)

  • Jamie Dimon tentang mengapa jumlah perusahaan publik terus menyusut

    Nugget emas bagi investor dari surat tahunan terbaru Jamie Dimon hari ini Berlanjut ke halaman 35.

    Pimpinan JPMorgan mencatat “menurunnya peran perusahaan publik dalam sistem keuangan AS,” terlihat dari jumlah perusahaan publik AS yang berjumlah 4.300. Pada tahun 1996, jumlah ini mencapai 7.300.

    Sebaliknya, jumlah perusahaan ekuitas swasta AS yang didukung telah meningkat menjadi 11,200 dari 1,900 selama dua dekade terakhir, catat Dimon.

    “Tren ini berbahaya dan mungkin meningkat seiring dengan semakin banyaknya regulasi dan litigasi yang bermunculan. Selain penilaian jujur ​​terhadap lanskap regulasi, kita perlu berpikir: Apakah ini hasil yang kita inginkan?” Damon menulis.

    Damon mengutip beberapa faktor yang menyebabkan kesenjangan ini:

    • Persyaratan pelaporan yang luas (lihat ESG).

    • Biaya litigasi yang tinggi.

    • Peraturan yang mahal.

    • Tata Kelola Dewan “Cookie”.

    • Aktivitas pemegang saham.

    • Fleksibilitas modal yang lebih sedikit.

    • Memperketat pengawasan masyarakat.

    • “Tekanan tanpa henti” pada pendapatan kuartalan.

    Namun, saya bertanya-tanya apakah lebih sedikit perusahaan publik yang menjadi pendorong kenaikan harga saham sejak Dimon mengambil alih jabatan CEO pada awal tahun 2000-an. Pasokan aset yang lebih rendah, persaingan yang lebih besar untuk mendapatkan aset tersebut – bukan?

  • Pengamat suksesi Damon mungkin menikmati ini

    Anggaplah saya sangat terkesan dengan apa yang JPMorgan kerjakan di bidang kecerdasan buatan.

    Damon berkata dalam bukunya Pesan tahunan hari ini Perusahaan ini kini memiliki 2.000 AI, pembelajaran mesin, dan ilmuwan data. Dia menambahkan bahwa perusahaan tersebut memiliki 400 kasus penggunaan dalam produksi di berbagai bidang seperti pemasaran, penipuan, dan risiko – dan “semakin mendorong nilai bisnis ritel di seluruh bisnis dan fungsi kami”.

    Saya juga terkesan karena Dimon mencantumkan nama COO Daniel Pinto (yang sudah lama dianggap sebagai penerus Dimon) dalam komentar pentingnya tentang AI. Damon melihat AI sebagai misi penting bagi kesuksesan JPM di masa depan, dan telah menciptakan peran baru yang disebut chief data and analysis officer. Peran ini terletak di dalam Komite Operasional perusahaan dan melapor langsung kepada Damon dan Pinto.

    Damon berkata:

    “Meningkatkan peran baru ini ke tingkat Komite Operasional – yang melapor langsung kepada Daniel Pinto dan saya sendiri – mencerminkan betapa pentingnya fungsi ini untuk bergerak maju dan betapa seriusnya kami mengharapkan AI berdampak pada bisnis kami. Hal ini akan mengintegrasikan data dan analisis ke dalam proses pengambilan keputusan kami. setiap level di perusahaan. Fokus utamanya tidak hanya pada aspek teknis AI, namun juga pada bagaimana semua manajemen harus – dan harus – menggunakannya. Setiap lini bisnis kami memiliki peran data dan analisis yang sesuai sehingga kami dapat berbagi praktik terbaik Kembangkan solusi yang dapat digunakan kembali untuk memecahkan berbagai masalah bisnis, dan terus belajar dan meningkatkan seiring dengan munculnya masa depan AI.”

  • Pelajaran menghasilkan uang dari CEO JPMorgan Jamie Dimon, dalam satu bagan

    Ingin tahu kenapa investor JPMorgan berharap Jamie Dimon tetap menjadi CEO selama 50 tahun ke depan?

    Tentu saja, pria tersebut adalah wajah perbankan dan memiliki hubungan terbaik dalam dunia perbankan, namun pada akhirnya, dia hanya tahu cara menghasilkan uang bagi pemegang saham.

    Hal ini diungkapkan secara sempurna dalam surat tahunan Damon yang dirilis pagi ini. Lihat grafik di halaman 8, yang menunjukkan bagaimana laba bersih JPMorgan telah tumbuh hampir enam kali lipat sejak tahun 2005.

    Mesin uang itu adalah JP Morgan.Mesin uang itu adalah JP Morgan.

    Mesin uang itu adalah JP Morgan. (JP Morgan)

  • Berikut adalah pemikiran terbaru Jamie Dimon mengenai arah pergerakan suku bunga

    CEO JPMorgan Jamie Dimon telah mengirimkan surat tahunan terbarunya kepada pemegang saham. Anda bisa membacanya Di Sini sepenuhnya. David Hollerith dari Yahoo Finance memberikan analisis surat tersebut di sini.

    Dimon tidak membuang waktu untuk mempertimbangkan prospek suku bunga, dan tampaknya menggemakan apa yang telah kita dengar dari beberapa anggota FOMC (yang telah menekan saham) dalam beberapa minggu terakhir:

    “Meskipun kondisinya mengkhawatirkan, termasuk gejolak perbankan regional tahun lalu, perekonomian AS tetap tangguh, dengan konsumen masih melakukan belanja, dan pasar saat ini mengantisipasi soft landing. Penting untuk dicatat bahwa perekonomian didorong oleh belanja pemerintah dalam jumlah besar. ” dan stimulus sebelumnya, terdapat juga kebutuhan yang semakin besar untuk meningkatkan belanja seiring kita terus melakukan transisi ke perekonomian yang lebih ramah lingkungan, merestrukturisasi rantai pasokan global, meningkatkan belanja militer, dan memerangi kenaikan biaya perawatan kesehatan. Hal ini dapat menyebabkan inflasi yang lebih persisten dan tingkat suku bunga yang lebih tinggi dari perkiraan pasar.

    “Selain itu, ada risiko penurunan yang harus diperhatikan. Pengetatan kuantitatif menghabiskan lebih dari $900 miliar likuiditas dari sistem setiap tahunnya – dan kita belum pernah melihat dampak penuh dari pengetatan kuantitatif pada skala ini. Selain perang yang sedang berlangsung di Ukraina, negara-negara Tengah Timur dan Timur, Gangguan terhadap pasar energi dan pangan, migrasi, hubungan militer dan ekonomi, serta kerugian yang sangat besar terhadap manusia. Tetap berhati-hati“.

    Menariknya, ahli strategi di JP Morgan pagi ini mengatakan bahwa mereka memperkirakan imbal hasil obligasi akan menurun:

    “Dalam hal tren imbal hasil obligasi, seruan kami pada bulan Oktober lalu adalah untuk melanjutkan jangka panjang, dan imbal hasil obligasi kemungkinan besar telah mencapai puncaknya. Kami yakin imbal hasil akan terus bergerak lebih rendah. Tim pendapatan tetap kami memperkirakan imbal hasil obligasi 10 tahun AS dan Jerman akan berada di bawah tingkat suku bunga saat ini selama 3, 6, dan 9 bulan. Kami pada dasarnya setuju dengan hal ini, terutama mengingat tingginya risiko geopolitik saat ini, namun kami mencatat risiko inflasi masih terlalu tinggi.