Juni 15, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Tesla mencapai penyelesaian dengan keluarga seorang insinyur Apple yang mengatakan Autopilot menyebabkan kecelakaan fatal

Tesla mencapai penyelesaian dengan keluarga seorang insinyur Apple yang mengatakan Autopilot menyebabkan kecelakaan fatal

KTVU-TV/AP

Walter Huang meninggal saat Tesla Model miliknya


New York
CNN

Tesla telah menyelesaikan kasus penting yang akan mengadili perusahaan mobil listrik dan sistem penggerak otomatisnya yang kontroversial mulai Senin.

Persyaratan penyelesaian tidak diungkapkan. Pemilihan juri dijadwalkan dimulai Senin dalam gugatan kematian yang tidak wajar yang diajukan oleh keluarga mantan insinyur Apple yang meninggal setelah Tesla Model miliknya jatuh. Persidangan bisa saja berlangsung beberapa minggu, namun para pihak mencapai kesepakatan pada hari Senin.

Walter Huang terbunuh ketika dia dibunuh Tesla menabrak jalan raya beton Di Silicon Valley pada tanggal 23 Maret 2018. Dewan Keselamatan Transportasi Nasional, dalam penyelidikannya, menemukan bahwa Autopilot diaktifkan selama sekitar 19 menit sebelum kecelakaan fatal, ketika mobil, yang melaju dengan kecepatan 71 mph, menyimpang dari jalan raya.

Hunian Ini menandai momen menentukan lainnya Sebuah perusahaan dikepung Yang kehilangan popularitasnya dan sepertiga nilai pasarnya tahun ini. CEO Elon Musk dan perusahaannya mengatakan teknologi Autopilot dan self-driving mereka mengungguli pesaingnya dan itulah alasan besar mengapa Tesla menjadi pembuat mobil listrik terbesar di dunia – Sebelum pesaingnya dari Cina, BYD. Namun keluarga Huang mengatakan Tesla telah menjual secara berlebihan kemampuan teknologi Autopilotnya dan penggunaannya tidak seaman yang diiklankan.

Perwakilan keluarga Huang dan Tesla tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Tesla mendapat pengawasan ketat atas teknologi Autopilotnya selama enam tahun sejak kecelakaan fatal yang dialami Huang. setelah Investigasi berlangsung selama dua tahun Setelah menganalisis 1.000 kecelakaan Tesla saat kendaraan dengan Autopilot beroperasi, Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional mengatakan sistem Autopilot dapat memberikan rasa aman yang salah kepada pengemudi. Autopilot dapat dengan mudah disalahgunakan dalam beberapa situasi berbahaya ketika Autopilot tidak dapat menavigasi jalan dengan aman, demikian temuan NHTSA pada Desember 2023.

READ  Payroll swasta AS meningkat kuat; Januari disesuaikan naik tajam

NHTSA dan Dewan Keselamatan Transportasi Nasional juga sedang menyelidiki kecelakaan yang melibatkan kendaraan Tesla menggunakan berbagai fitur bantuan pengemudi, termasuk serangkaian… Tabrakan dengan kendaraan darurat Di lokasi kecelakaan lainnya.

Segera setelah laporan NHTSA pada bulan Desember, Tesla menarik kembali 2 juta kendaraannya di Amerika Serikat, memberikan lebih banyak peringatan kepada pengemudi ketika Autopilot diaktifkan dan mereka tidak memperhatikan jalan atau tetap memegang kemudi.

Namun, perusahaan menyatakan bahwa teknologi tersebut aman digunakan bila digunakan dengan benar dan mengurangi kematian. Autopilot mengharuskan pengemudi untuk tetap memegang kemudi, dan Tesla mengatakan orang yang menggunakan teknologi Autopilot harus tetap memperhatikan jalan.

Tesla mengatakan hal ini tidak terjadi jika terjadi kecelakaan Huang. Pada tanggal 30 Maret 2018, Entri blogTesla mengatakan tangan Huang tidak terdeteksi di kemudi mobilnya selama enam detik sebelum kecelakaan. Perusahaan mengatakan mereka yakin Huang bertanggung jawab atas kecelakaan itu karena penyelidik mengetahui bahwa dia adalah pelakunya Dia memainkan video game di ponselnya Saat autopilot sedang sibuk. Huang tidak menginjak rem atau berusaha mengarahkan mobilnya menjauh dari penghalang beton sebelum menabrak.

Meskipun keluarga Huang mengakui bahwa perhatiannya terganggu saat mengemudikan mobil, mereka mengatakan Tesla bersalah karena secara keliru memasarkan Autopilot sebagai perangkat lunak self-driving. Mereka mengklaim bahwa Tesla mengetahui bahwa Autopilot belum siap beroperasi pada jam sibuk, dan memiliki cacat yang dapat membuatnya tidak aman untuk digunakan.

Tesla tidak menanggapi permintaan komentar atas tuduhan tersebut.

“Huang telah kehilangan suaminya, dan dua anak kehilangan ayah mereka karena Tesla sedang menguji versi beta dari perangkat lunak Autopilot pada pengemudi langsung,” kata Ms. B. Mark Fong, pengacara yang mengajukan gugatan di pengadilan negara bagian California di pengaduan Mei 2019.

READ  Meningkatkan COLA Jaminan Sosial akan mengurangi inflasi

Seandainya juri memenangkan keluarga Huang, Tesla bisa saja terpaksa membayar ganti rugi, dan kerugian tersebut bisa bertambah dengan cepat. Tuntutan hukum kematian yang tidak wajar yang melibatkan perusahaan-perusahaan besar terkadang mengakibatkan kerugian sebesar $1 miliar.

Janji Autopilot juga telah membantu meningkatkan saham Tesla dalam beberapa tahun terakhir untuk menjadikannya produsen mobil paling berharga di dunia — bahkan ketika sahamnya termasuk yang berkinerja terburuk pada tahun 2024. Dalam panggilan telepon dengan Musk pada bulan Oktober 2023 dengan para analis, “kemampuan mengemudi sendiri membantu jadikan Tesla… Perusahaan paling berharga di dunia yang pernah ada.

Saham Tesla (TSLA) naik 5% pada hari Senin.