Juni 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Tiongkok mengatakan “inovasi berkelanjutan”, bukan subsidi, berada di balik keunggulan mobil listriknya

Tiongkok mengatakan “inovasi berkelanjutan”, bukan subsidi, berada di balik keunggulan mobil listriknya

Segel BYD yang baru diluncurkan ditampilkan saat peluncuran merek BYD buatan China di Jakarta, 18 Januari 2024, sekaligus dua jenis kendaraan bertenaga baterai (EV, mobil listrik) lainnya yang akan dijual di Indonesia. dengan investasi $1,3 miliar diperkenalkan di Amerika. (Foto oleh Bai Ismoyo/AFP) (Foto oleh Bay Ismoyo/AFP via Getty Images)

Teluk Ismoyo | AFP | Gambar Getty

Menteri Perdagangan Tiongkok Wang Wentao mengatakan pesatnya pertumbuhan perusahaan kendaraan listrik di negaranya bukan karena subsidi, namun karena “inovasi yang berkelanjutan.”

Kementerian Perdagangan Tiongkok mengatakan bahwa klaim mengenai “kelebihan kapasitas” yang dilakukan Amerika Serikat dan Eropa tidak berdasar. tersebut Senin. Wang juga mengaitkan keunggulan Tiongkok dalam kendaraan listrik dengan “sistem rantai pasokan dan persaingan pasar yang mapan.”

Wang menyampaikan pernyataan tersebut dalam diskusi meja bundar di Paris pada hari Minggu dengan perwakilan lebih dari 10 perusahaan Tiongkok termasuk pembuat mobil listrik Geely dan BYD serta pembuat baterai mobil listrik CATL. penyataan Ditunjukkan oleh Kementerian Perdagangan.

Diskusi meja bundar berfokus pada: Uni Eropa sedang menyelidiki impor anti-subsidi mobil listrik dari Tiongkokdi antara topik-topik lainnya, menurut pernyataan itu.

Wang pria Industri kendaraan listrik Tiongkok “telah memberikan kontribusi penting terhadap respons global terhadap perubahan iklim serta transisi ramah lingkungan dan rendah karbon.” Dia juga mengatakan bahwa pemerintah Tiongkok akan melindungi “hak dan kepentingan sah” perusahaan Tiongkok.

Uni Eropa meluncurkan penyelidikan pada bulan Oktober untuk menentukan apakah mereka harus mengenakan tarif pada impor mobil listrik baterai dari Tiongkok untuk “mengimbangi subsidi pemerintah dan menyamakan kedudukan”, setelah terjadi peningkatan impor yang signifikan.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan pada bulan September bahwa “pasar global penuh dengan mobil listrik yang lebih murah” dan harga “dibuat tetap rendah” karena “subsidi pemerintah yang besar.”

READ  Perekonomian Jerman memasuki resesi karena data PDB kuartal pertama direvisi ke bawah

Menteri Keuangan AS Janet Yellen pada hari Sabtu Dia mengatakan dia “sangat prihatin” mengenai dampak kelebihan kapasitas industri Tiongkok terhadap perekonomian AS.

Yellen saat ini berada di Tiongkok untuk melakukan pertemuan Mengenai isu-isu termasuk mengelola hubungan ekonomi bilateral antara Amerika Serikat dan Tiongkok dan mempromosikan kepentingan Amerika.

Yellen mengatakan Washington dan Beijing akan melakukan “pertukaran intensif” yang akan “memfasilitasi diskusi mengenai ketidakseimbangan makroekonomi, termasuk hubungannya dengan kelebihan kapasitas.” Dia berkata Sabtu setelah pertemuan dengan Wakil Perdana Menteri Tiongkok Heifeng.

“Saya bermaksud menggunakan kesempatan ini untuk mengadvokasi peluang yang sama bagi pekerja dan dunia usaha Amerika,” katanya, seraya menambahkan bahwa “peralihan dari kebijakan yang mendorong kelebihan kapasitas akan menguntungkan perekonomian Amerika, Tiongkok, dan global.”