Februari 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saham Asia tidak stabil, yen rapuh menjelang data inflasi AS

Saham Asia tidak stabil, yen rapuh menjelang data inflasi AS

Orang-orang berjalan di depan layar yang menampilkan indeks saham Hang Seng di Distrik Pusat, di Hong Kong, Tiongkok pada 25 Oktober 2022. REUTERS/Lam Yik/File Foto Memperoleh hak lisensi

SINGAPURA (Reuters) – Saham-saham Asia naik pada hari Selasa menjelang laporan inflasi utama AS yang dapat berdampak buruk terhadap prospek kebijakan Federal Reserve (bank sentral AS), sementara yen yang rapuh mendekati level terendah dalam 33 tahun, sehingga menempatkannya kembali dalam intervensi. daerah.

Indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang (.MIAPJ0000PUS) naik 0,23%, berada di jalur kenaikan hari kedua berturut-turut.

Harga yen Jepang mencapai 151,71 yen terhadap dolar selama jam Asia, setelah menyentuh level terendah dalam setahun di 151,92 pada hari Senin. Jika mata uang yang sedang kesulitan ini menembus di atas level terendah tahun lalu di 151,94, maka mata uang tersebut akan mencapai level terendah baru dalam 33 tahun.

Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki mengatakan pada hari Selasa bahwa pemerintah akan mengambil semua langkah yang diperlukan untuk menanggapi pergerakan mata uang, mengulangi pernyataannya yang biasa bahwa volatilitas yang berlebihan tidak diinginkan.

Saham Eropa juga diperkirakan akan tetap lemah, dengan Eurostoxx 50 berjangka turun 0,05%, DAX berjangka Jerman turun 0,01%, dan FTSE berjangka turun 0,15%.

Investor sedang menunggu laporan inflasi AS, yang akan dirilis hari ini, setelah Ketua Federal Reserve Jerome Powell dan pembuat kebijakan lainnya mengatakan mereka masih tidak yakin suku bunga cukup tinggi untuk mengendalikan inflasi.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan inflasi harga konsumen utama di Amerika Serikat akan melambat menjadi 3,3% di bulan Oktober dari 3,7% di bulan September, dengan tingkat inflasi inti, yang tidak termasuk komponen-komponen yang mudah menguap, tetap tidak berubah di 4,1%.

READ  RUU AS untuk Mengekang Teknologi Besar yang Didukung oleh Puluhan Perusahaan Kecil dan Besar

“Data ini berdampak signifikan terhadap arah kebijakan The Fed di masa depan,” kata Anderson Alves, trader di ActivTrades.

“Kesalahan, terutama pada komponen inflasi inti yang kurang bergejolak, dapat membuat para pedagang percaya bahwa The Fed mungkin menahan kenaikan suku bunga lebih lanjut. Sebaliknya, setiap kemenangan dapat menyebabkan penyesuaian harga yang nyata pada kurva suku bunga jangka pendek AS.” “

Saham Tiongkok turun sedikit, dengan Indeks CSI 300 (.CSI300) turun 0,19% sementara Indeks Hang Seng Hong Kong (.HSI) naik 0,09%, menjelang pertemuan puncak antara para pemimpin terkemuka dari dua perekonomian terbesar di dunia. Akhir minggu ini.

Imbal hasil obligasi Treasury 10-tahun adalah 4,630%, turun sedikit dari puncak satu minggu pada hari Senin sebesar 4,696%.

Pasar sebagian besar memperhatikan langkah Moody’s yang memangkas prospek peringkat kredit AS AAA menjadi “negatif” dari “stabil” pada hari Jumat. Keputusan Moody’s muncul setelah pesaingnya, Fitch, menurunkan peringkat kredit teratas Amerika Serikat pada Agustus lalu.

“Dengan pemilihan presiden yang tinggal setahun lagi, pemerintah kemungkinan besar tidak akan mengumumkan proposal signifikan untuk mengatasi masalah ini, mengingat tidak populernya janji pemotongan belanja dan kenaikan pajak,” kata Gary Duggan, kepala investasi di Delma Capital.

Amerika Serikat akan kembali menghadapi penutupan sebagian pemerintahan mulai Sabtu jika Kongres tidak menyetujui rancangan undang-undang pengeluaran sementara.

Dia melanjutkan menonton Elaine

Penurunan luas Yen membuat para pedagang kembali mengamati apakah otoritas Jepang akan melakukan intervensi, dan data inflasi AS kemungkinan akan menjadi pendorong di balik langkah besar berikutnya.

Terakhir kali Jepang melakukan intervensi di pasar mata uang dengan menjual dolar dan membeli yen adalah pada bulan Oktober tahun lalu. Data intervensi yang dirilis bulan lalu menunjukkan bahwa pihak berwenang sudah tidak lagi mengambil tindakan serupa sejak saat itu.

READ  Saham berjangka turun karena Fed bersiap untuk memulai pertemuan September hari Selasa

Mata uang ini telah jatuh sekitar 14% terhadap dolar sepanjang tahun ini.

Yen melonjak sebentar terhadap dolar pada jam-jam New York pada hari Senin setelah mencapai level terendah sejak awal tahun, yang oleh para analis dikaitkan dengan gelombang perdagangan opsi yang akan jatuh tempo pada minggu ini.

Nicholas Shea, ahli strategi di Standard Chartered Bank, mengatakan fluktuasi yen menandakan bahwa pasar khawatir terhadap potensi intervensi, yang membantu mengekang spekulasi berlebihan.

“Di satu sisi, pelaku pasar melakukan tugas Departemen Keuangan untuk mereka, karena pasar mulai menebak pergerakan harga di balik penurunan mendadak dolar terhadap yen,” katanya.

Indeks dolar yang mengukur mata uang AS terhadap enam mata uang pesaingnya menguat 0,057% menjadi 105,69. Indeks ini turun 1% di bulan November, berada di jalur untuk mengakhiri kenaikan beruntun tiga bulannya.

Harga minyak sedikit naik setelah laporan OPEC menyatakan fundamental pasar tetap kuat. Minyak mentah AS naik 0,27% menjadi $78,47 per barel, dan minyak mentah Brent mencatat $82,73, naik 0,25% pada siang hari.

Laporan oleh Ankur Banerjee, Penyuntingan oleh Shri Navaratnam dan Miral Fahmi

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru