Juni 16, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saham Asia jatuh karena investor bersiap menghadapi minggu yang sibuk bagi bank sentral

Saham Asia jatuh karena investor bersiap menghadapi minggu yang sibuk bagi bank sentral

Seorang wanita berjalan di depan layar yang menampilkan Indeks Hang Seng di Distrik Pusat Hong Kong, Tiongkok, 21 Maret 2023. REUTERS/Tyrone Siu/File Photo Memperoleh hak lisensi

  • Pasar saham Asia:
  • Keputusan suku bunga The Fed akan diambil pada hari Rabu, Bank of England pada hari Kamis, dan Bank of Japan pada hari Jumat
  • Minyak mentah AS mencapai level tertinggi dalam 10 bulan seiring penguatan dolar
  • Saham China Evergrande turun sebanyak 25% sebelum kembali menguat

SYDNEY (Reuters) – Saham-saham Asia melemah dan dolar menguat pada hari Senin karena investor menunggu pertemuan kebijakan moneter dari Federal Reserve, Bank of Japan dan bank sentral lainnya minggu ini.

Eropa bersiap untuk pembukaan yang tenang, dengan EUROSTOX 50 berjangka turun 0,1%. S&P 500 berjangka naik 0,2%, sedangkan Nasdaq berjangka naik 0,1%.

Harga minyak mencapai level tertingginya dalam 10 bulan terakhir, meningkatkan tekanan inflasi. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 0,8% menjadi $91,52, level tertinggi sejak November, sementara minyak mentah berjangka Brent naik 0,7% menjadi $94,55 per barel.

Di Asia, indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang (.MIAPJ0000PUS) turun 0,7%. Nikkei Jepang (.N225) tutup karena hari libur umum.

Saham-saham teknologi turun di kawasan ini, dengan TSMC Taiwan, pembuat chip terbesar di dunia, turun 3% setelah Reuters melaporkan bahwa pihaknya telah memberi tahu pemasok utamanya tentang penundaan pengiriman peralatan manufaktur chip canggih.

Di Tiongkok, produksi pabrik dan penjualan ritel yang lebih baik dari perkiraan di negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia membantu saham blue chips Tiongkok (.CSI300), yang naik 0,4%.

Namun kesengsaraan di sektor real estate mendorong Indeks Hang Seng Hong Kong (.HSI) turun 1%.

READ  Macy's mempercepat rencananya untuk membuka toko kecil di luar mal

Zhongrong International Trust, yang berhubungan dengan pengembang properti Tiongkok, mengatakan pada akhir pekan bahwa mereka tidak dapat melakukan pembayaran pada beberapa produk perwalian tepat waktu.

“Meskipun terdapat tanda-tanda stabilitas yang menggembirakan, pasar properti masih merupakan bagian yang hilang dari gambaran perekonomian,” kata Tommy Shih, kepala penelitian Tiongkok Raya di OCBC Bank.

“Tanggapan di lapangan menunjukkan peningkatan aktivitas melihat properti; namun, sebagian besar pembeli potensial tidak terburu-buru untuk menyelesaikan transaksi karena meningkatnya pasokan apartemen pasca relaksasi.”

Saham China Evergrande Group (3333.HK) yang terkepung turun sebanyak 25% setelah polisi di Tiongkok selatan menahan beberapa karyawan di unit pengelolaan kekayaannya, meskipun kemudian mengurangi kerugiannya hingga turun 1,6%.

Minggu ini, bank-bank sentral global akan menjadi pusat perhatian, karena lima dari bank-bank yang mengawasi sepuluh mata uang yang paling banyak diperdagangkan akan mengadakan pertemuan penetapan suku bunga. Sekelompok besar bank sentral di pasar negara berkembang juga akan mengadakan pertemuan mereka.

Pasar sepenuhnya memperkirakan jeda kedua berturut-turut dari The Fed pada hari Rabu, dengan kisaran target diperkirakan tidak berubah pada 5,25% hingga 5,5%, sehingga fokusnya adalah pada prospek ekonomi dan pembaruan suku bunga. Mereka memperkirakan pemotongan sekitar 80 basis poin tahun depan.

“Secara teori, pertemuan FOMC seharusnya merupakan pertemuan dengan volatilitas rendah, namun ini merupakan risiko yang harus dikelola,” kata Chris Weston, kepala penelitian di Pepperstone.

Weston menambahkan bahwa jika The Fed merevisi perkiraan suku bunganya untuk tahun 2024, hal ini akan menyebabkan penurunan suku bunga, sehingga menyebabkan minat baru terhadap dolar AS dan memberikan tekanan pada saham global.

Pada hari Kamis, Bank of England diperkirakan akan menaikkan suku bunga untuk ke-15 kalinya dan menaikkan biaya pinjaman acuan menjadi 5,5%.

READ  FTX menggugat Bankman-Fried, dan lainnya untuk pemulihan lebih dari $1 miliar

Bank Sentral Jepang adalah peristiwa risiko utama pada hari Jumat. Pasar sedang mencari tanda-tanda bahwa Bank of Japan mungkin akan beralih dari kebijakan ultra-longgarnya lebih cepat dari perkiraan sebelumnya, setelah komentar Gubernur Bank Sentral Kazuo Ueda baru-baru ini menyebabkan imbal hasil (yield) jauh lebih tinggi.

Wall Street berakhir melemah tajam pada Jumat lalu karena pemogokan pekerja industri di Amerika Serikat membebani saham-saham otomotif. Meningkatnya imbal hasil Treasury juga menekan Amazon ( AMZN.O ) dan perusahaan-perusahaan berkembang besar lainnya.

Treasury Tunai tidak diperdagangkan di Asia pada penutupan Tokyo. Imbal hasil Treasury naik pada hari Jumat, dengan imbal hasil Treasury dua tahun naik di atas ambang batas 5%.

Di pasar mata uang, dolar AS masih mendekati level tertinggi dalam enam bulan di 105,25 terhadap sejumlah mata uang utama.

Euro naik 0,1% menjadi $1,0667, setelah jatuh ke level terendah dalam tiga setengah bulan di $1,0632 minggu lalu, dengan Bank Sentral Eropa mengindikasikan bahwa kenaikan suku bunga mungkin akan berakhir.

Harga emas naik 0,2% menjadi $1,928.13 per ounce.

Dilaporkan oleh Stella Q. Diedit oleh Shri Navaratnam dan Edwina Gibbs

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru