Juni 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Morgan Stanley menggunakan ChatGPT untuk membantu penasihat keuangan

Morgan Stanley menggunakan ChatGPT untuk membantu penasihat keuangan
  • Morgan Stanley berencana mengumumkan bahwa asisten yang dibuatnya menggunakan perangkat lunak OpenAI terbaru telah “berfungsi sepenuhnya” untuk penasihat keuangan dan staf pendukung mereka.
  • Disebut AI @ Morgan Stanley Assistant, alat ini memberi penasihat keuangan akses cepat ke database yang berisi hampir 100.000 laporan dan dokumen penelitian.
  • Salah satu penyesuaian bagi penasihat adalah mereka perlu menyusun pertanyaan dalam kalimat lengkap seolah-olah mereka sedang berbicara dengan asisten manusia, daripada mengandalkan kata kunci.

Shannon Stapleton | Reuters

Morgan Stanley secara resmi telah memulai era kecerdasan buatan generatif di Wall Street.

Bank tersebut berencana untuk mengumumkan pada hari Senin bahwa asisten yang dibuatnya menggunakan perangkat lunak AI generatif terbaru OpenAI telah “sepenuhnya aktif” untuk semua penasihat keuangan dan staf pendukungnya, menurut sebuah memo yang diperoleh CNBC.

“Penasihat keuangan akan selalu menjadi pusat dunia manajemen kekayaan di Morgan Stanley,” kata co-president Morgan Stanley Andy Saperstein Dia berkata dalam catatan itu. “Kami juga percaya bahwa AI generatif akan merevolusi interaksi klien, memberikan efisiensi baru pada praktik penasihat, dan pada akhirnya membantu meluangkan waktu untuk melakukan yang terbaik: melayani klien Anda.”

Morgan Stanley, salah satu bank investasi dan manajer kekayaan terbesar, membuat heboh pada bulan Maret ketika mengumumkan bahwa mereka sedang mengerjakan asisten berdasarkan GPT-4 OpenAI. Saingannya termasuk Goldman Sachs dan JPMorgan Chase telah mengumumkan proyek berdasarkan teknologi AI generatif. Namun Morgan Stanley adalah perusahaan besar Wall Street pertama yang memberikan solusi khusus berbasis GPT-4 ke tangan karyawannya, menurut Jeff McMillankepala analitik, data, dan inovasi di Morgan Stanley Wealth Management.

Alat tersebut, yang disebut AI@Morgan Stanley Assistant, memberi penasihat keuangan akses cepat ke “modal intelektual” bank, sebuah database yang berisi sekitar 100.000 laporan dan dokumen penelitian, kata McMillan dalam sebuah wawancara baru-baru ini.

READ  Micron Technology: China sedang menyelidiki pembuat chip AS atas risiko keamanan siber saat ketegangan teknologi meningkat

Dengan menghemat waktu penasihat dan staf layanan klien ketika ditanya tentang pasar, rekomendasi, dan operasi internal, asisten tersebut membebaskan mereka untuk lebih banyak berinteraksi dengan klien, katanya.

Alat tersebut, berupa jendela teks sederhana, memungkiri kesulitan untuk memastikan bahwa perangkat lunak akan menghasilkan respons berkualitas tinggi, menurut McMillan. Dia mengatakan bank tersebut menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk mengoordinasikan dokumen dan menggunakan pakar untuk menguji jawabannya.

Salah satu penyesuaian bagi para penasihat adalah bahwa mereka perlu menyusun pertanyaan dalam kalimat lengkap seolah-olah mereka sedang berbicara dengan manusia, daripada mengandalkan kata kunci seperti yang mereka lakukan dengan permintaan mesin pencari, kata McMillan.

“Tidak ada bedanya dengan cara saya mengajukan pertanyaan kepada Anda, begitulah cara Anda berbicara dengan mesin ini,” katanya. “Orang-orang tidak terbiasa dengan hal itu.”

Ini hanyalah yang pertama dari serangkaian solusi generatif berbasis AI yang telah direncanakan bank tersebut, menurut MacMillan. Perusahaan ini sedang menguji coba alat yang disebut Debrief yang secara otomatis merangkum konten pertemuan klien dan menghasilkan email tindak lanjut.

Penggunaan OpenAI memerlukan pendekatan yang sangat berbeda dari upaya teknologi sebelumnya, katanya. ChatGPT OpenAI menggunakan model bahasa besar, atau LLM, untuk menghasilkan jawaban yang terdengar manusiawi atas pertanyaan.

“Cara tradisional untuk menyelesaikan masalah ini adalah dengan menulis kode,” kata McMillan. “Di dunia baru, Anda bisa memberi contoh seperti apa ‘kebaikan’ itu, dan sistem mempelajari apa itu kebaikan. Sistem sebenarnya mampu ‘bernalar’ dan menerapkan logika yang bisa diterapkan oleh manusia.”

Kegembiraan seputar kecerdasan buatan (AI) telah menggerakkan pasar saham tahun ini dan memaksa seluruh industri untuk bergulat dengan dampaknya, sehingga beberapa ahli menyatakan bahwa kecerdasan buatan adalah teknologi dasar berikutnya.

READ  Dow Jones Futures: Reli Pasar Seperti Nvidia dan AMD Lead Chip; Penghasilan campuran baru

“Saya belum pernah melihat hal seperti ini sebelumnya dalam karier saya, dan saya telah bekerja di bidang AI selama 20 tahun,” kata McMillan. “Kami melihat peluang yang cukup mengganggu, dan saya pikir sebagai sebuah organisasi, kami tidak ingin ketinggalan.”