Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saham anjlok, yuan China memuncaki 7,2 terhadap dolar

Saham anjlok, yuan China memuncaki 7,2 terhadap dolar

Yuan Tiongkok kemungkinan akan segera kembali ke “kisaran yang wajar”

Yuan kemungkinan akan kembali ke “kisaran yang wajar” antara enam dan tujuh terhadap dolar AS – segera tahun depan, kata Han Baojiang, direktur Departemen Ekonomi di Sekolah Partai Komite Sentral CPC.

Itu menurut terjemahan CNBC dari catatan bahasa Mandarinnya di acara virtual yang diadakan oleh Asosiasi Jurnalis Seluruh China.

Dia mengatakan bahwa dalam pandangannya, depresiasi yuan terkait, sampai batas tertentu, dengan kesulitan ekonomi China saat ini.

Kongres Nasional Partai Komunis China ke-20 bulan depan Ini diatur untuk memberikan gambaran yang lebih jelas tentang kebijakan, yang membantu untuk mencapai harapan, katanya.

Han mengatakan dalam menanggapi pertanyaan terpisah bahwa presiden China Xi Jinping Pesan keterbukaan akan lebih menonjol dalam laporan kongres, dan bahwa setelah konferensi, China diharapkan lebih terbuka dari sebelumnya.

– Evelyn Cheng

Rupee India mencapai rekor tertinggi 81,94 terhadap dolar AS

Rupee India melemah ke rekor terendah terhadap dolar AS, mencapai 81.940 terhadap dolar. Itu terakhir diperdagangkan pada 81,905 melawan dolar.

Booming dolar AS telah mendorong hampir 10% terhadap rupee India sepanjang tahun ini.

Imbal hasil Treasury AS 10-tahun melebihi 4% untuk pertama kalinya sejak 2010

CNBC Pro: Credit Suisse mengatakan sudah waktunya untuk membeli dua stok hidrogen hijau — dan memberi satu lebih dari 200% keuntungan

Credit Suisse mengatakan sudah waktunya untuk memasuki sektor hidrogen hijau, dengan sejumlah katalis ditetapkan untuk mendorong pembangkit listrik bersih.

“Hidrogen hijau adalah pasar yang sedang berkembang – kami meningkatkan perkiraan pasar untuk tahun 2030 sebesar [over] 4x, kata bank, memprediksi bahwa produksi hidrogen hijau akan berkembang hampir 40 kali lipat pada tahun 2030.

READ  FDA menarik kembali antibodi bebtelovimab karena tidak efektif melawan omicron BQ.1

Anda menyebutkan dua saham untuk memainkan booming – memberikan keuntungan lebih dari 200%.

Pelanggan CNBC Pro dapat membaca lebih lanjut di sini.

– Weezin Tan

Yuan Tiongkok di level terlemah sejak 2008, indeks dolar menguat

Yuan China lepas pantai dan masuk telah menembus 7,2 terhadap dolar, melayang di level terlemah sejak awal 2008.

Indeks dolar AS juga menguat 0,33% menjadi diperdagangkan di 114,47.

Inflasi Konsumen Jepang Mungkin Jatuh pada 2023: Risalah Rapat Bank of Japan

Inflasi konsumen tidak termasuk makanan segar kemungkinan akan meningkat tahun ini, tetapi tingkat kenaikan kemudian akan melambat pada harga energi, risalah dari Bank of Japan pada bulan Juli pertemuan berkata.

Beberapa anggota juga mengatakan bahwa inflasi, tidak termasuk makanan segar dan energi, tidak mungkin mencapai 2% selama periode perkiraan. Pembacaan CPI adalah 1,6% pada bulan Agustus.

“Anggota ini menyatakan pandangan bahwa kecuali harga komoditas terus naik, tingkat inflasi IHK diperkirakan akan menurun dari tahun fiskal 2023 dan seterusnya,” bunyi risalah tersebut.

Pada yen, anggota dewan Bank of Japan mengatakan bahwa tekanan ke bawah pada mata uang dapat dikurangi jika perlambatan ekonomi global menurunkan inflasi dan suku bunga di seluruh dunia.

Anggota lain mengatakan bahwa yen bisa naik bahkan jika ekonomi global mengalami guncangan.

– Abigail Ng

CNBC Pro: Manajer aset mengungkapkan langkah selanjutnya dari saham — dan membagikan cara perdagangannya di pasar

Neil Fitch, kepala investasi di SVM Asset Management yang berbasis di Edinburgh, mengatakan dia mengharapkan lanskap keseluruhan tetap “sangat menantang” untuk sisa tahun ini.

Berbicara kepada Pembicaraan CNBC Pro Pekan lalu, Fitch menyebutkan pendorong utama yang dapat membantu pasar saham menjadi “lebih positif” dan membagikan pandangannya tentang pertumbuhan versus nilai.

READ  Steam, Epic, dan situs web lainnya sekarang diblokir di Indonesia

Pelanggan CNBC dapat membaca lebih lanjut di sini.

– Xaverius Ong

Pertanyaan tentang pendapatan, kemungkinan resesi berarti lebih banyak penjualan di masa depan

Dow dan S&P 500 telah jatuh selama enam hari berturut-turut, dengan banyak dari mereka yang melihat aksi jual luas terlihat khas dari apa yang disebut hari “kehancuran”.

Ini terkadang bisa menjadi sinyal beli yang saling bertentangan di Wall Street, tetapi banyak profesional investasi skeptis bahwa penjualan telah berakhir. Salah satu alasannya adalah bahwa perkiraan pendapatan untuk tahun depan masih menunjukkan pertumbuhan yang solid, yang tidak mungkin terjadi jika terjadi resesi.

kata Andrew Smith, kepala strategi investasi di Delos Capital Advisors di Dallas. “Tapi saya merasa sulit untuk mendamaikan dalam pikiran saya bahwa cerita pendapatan akan sebaik yang kita harapkan.”

Selain itu, pergerakan dramatis di pasar obligasi dan mata uang berarti bahwa ada sesuatu yang “rusak” dan mungkin bijaksana untuk menunggu informasi itu hilang, kata Smith.

Sisi positifnya, Smith mengutip pasar tenaga kerja yang kuat dan tanda-tanda berlanjutnya pengeluaran perjalanan sebagai tanda bahwa ekonomi AS mungkin dapat menghindari resesi besar.

– Jesse Pound

Imbal hasil obligasi 10-tahun AS ditutup pada level kunci 4%

Itu Imbal hasil Treasury 10-tahun mendekati 4%, Level yang belum tersentuh sejak 2010.

Itu Amerika Serikat 10 tahun Ini adalah hasil standar yang menentukan arah tingkat hipotek dan pinjaman konsumen dan bisnis lainnya. Harganya naik minggu ini, karena imbal hasil obligasi Inggris naik dan ekspektasi Federal Reserve yang kuat.

Hasil adalah 3,96% dalam perdagangan sore. Imbal hasil obligasi 10-tahun membalikkan penurunan sebelumnya dan naik sekitar basis poin. (Titik dasar adalah 0,01 poin persentase)

READ  Persiapkan diri Anda: "Pasar perumahan AS berada pada tahap awal kontraksi paling signifikan dalam aktivitas sejak 2006"

“Itu benar-benar mengesankan, dan saya pikir belum ada yang mau masuk dan mengambil pisau yang jatuh,” kata Ben Jeffrey dari BMO. Dia menambahkan bahwa kurangnya likuiditas juga menyebabkan hasil yang lebih tinggi, yang menyebabkan pergerakan harga yang berlawanan.

Jeffrey mengatakan imbal hasil juga meningkat menjelang lelang obligasi 5 tahun pada pukul 1 siang.

Dia mengatakan 10 tahun menguji level 4% pada 2010. “Terakhir kali kami berkelanjutan di atas 4% adalah 2008. Level teknis lainnya adalah 4,10% dan kemudian tidak banyak pengamatan hingga 4,25%,” katanya.

Patty Doom