Mei 26, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

S. China Tekan Klaim Maritim Indonesia di Laut China

Penemuan ikan tuna, di dekat persimpangan ZEE Indonesia, Vietnam dan Malaysia, kanan atas (port power)

Diposting pada 30 Januari 2022 pukul 14:02

Lowe adalah penerjemahnya

[By Johannes Nugroho]

Cina baru-baru ini meningkatkan permainannya melawan Indonesia di Laut Cina Selatan. Ini mencatat penentangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap pengeboran pantai, yang mengeksplorasi gas alam di perairan yang dikenal sebagai Blok Tuna, dengan alasan bahwa langkah tersebut melanggar perbatasan China. Penggalian berjalan dengan baik di dalam apa yang disebut “Sembilan Garis” di sekitar Kepulauan Naduna di Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Indonesia, yang diakui oleh pemerintah Indonesia.

Meludah dan waktu khusus ini hanya dapat dipahami dengan baik dalam konteks tempat Indonesia dalam persaingan Tiongkok-AS di kawasan tersebut. Pada Maret tahun lalu, Menteri Pertahanan Indonesia Prabho Subando mengumumkan setelah bertemu dengan utusan Jepangnya di Tokyo bahwa Indonesia dan Jepang sama-sama menentang setiap langkah China untuk “mengubah situasi” di Laut China Selatan dan Laut China Timur. Mereka menanggapi keputusan China untuk melanjutkan serangkaian latihan militer selama sebulan di ZEE Filipina.

Pada bulan Juni, Indonesia memulai pelatihan di daerah pemilihan Tuna, yang menerima surat dari oposisi Cina. Mengabaikan diplomasi “megafon”, Jakarta mencari saluran diplomatik yang bijaksana, mengirimkan kontra-oposisi ke Beijing terhadap klaimnya. Pada bulan Juli, Indonesia berpartisipasi sebagai pengamat dalam US-Australia Talisman Chaplaincy dua tahunan, dan pada bulan Agustus militer Indonesia melakukan latihan militer bersama dengan Amerika Serikat yang dikenal sebagai Garuda Shield. Terbesar di Sumatera Selatan, terdiri dari 3.000 tentara.

Peringatan China baru-baru ini kepada Indonesia tidak akan diindahkan di Jakarta. Namun hal ini tidak mempermanis pandangan Amerika Serikat di Indonesia.

Meskipun latihan semacam itu telah menjadi acara tahunan sejak 2009, tindakan terakhir tampaknya semakin memprovokasi China karena mengirimkan surat protes lagi. Dan menggarisbawahi ketidakpuasannya, pada akhir bulan, Beijing menyetujui kapal penelitian China seberat 6.500 ton. Hyang TC10Untuk menyeberangi pantai Indonesia, sampai akhir Oktober.

Banyak dari ini hilang di tengah perhatian yang intens menyusul pengumuman “AUKUS” pada bulan September, di mana Inggris dan Amerika Serikat mengumumkan dukungan bagi Australia untuk memperoleh kapal selam bertenaga nuklir, yang memicu kemarahan di China. Karena Indonesia sekarang mengklaim bagian dari Laut Cina Selatan, organisasi berita terkemuka di Indonesia menyampaikan berita tentang klaim Cina atas “Laut Nutuna Utara” pada awal Desember.

Dengan menegaskan haknya atas sebagian perairan Indonesia, Beijing ingin memberi pelajaran kepada Jakarta bahwa hal itu dapat mengubah “status quo” bagi Indonesia. Namun jika China prihatin dengan hubungan Indonesia dengan Amerika Serikat, ia juga harus mengakui bahwa hubungan AS-Indonesia memiliki tantangannya sendiri.

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengunjungi Jakarta pada bulan Desember dan menyatakan dukungannya terhadap kepemimpinan Indonesia di kawasan Indo-Pasifik, sebagai negara demokrasi terbesar ketiga di dunia dan pendukung kuat tatanan internasional berdasarkan aturan. -Dalam pidato Pasifik, sangat menggembirakan untuk dicatat bahwa Amerika Serikat adalah mitra yang lebih dapat diandalkan bagi Indonesia daripada Cina.

Tampak senang dengan perhatian AS, Presiden Indonesia Joko Widodo menjadwalkan pertemuan dengan Sekretaris Dewan Keamanan Rusia Nikolai Badrushev pada hari yang sama. Menteri Luar Negeri Retno Marsudi bahkan menyebut Amerika Serikat dan Rusia sebagai “dua mitra baik” bagi Indonesia.

Non-blok terus menentukan pandangan tempatnya di wilayah Indonesia. Seiring meningkatnya persaingan antara Beijing dan Washington, Jakarta mencoba memainkan kekuatan besar satu sama lain dengan harapan dapat menuai keuntungan. Subiando membuat poin pada Percakapan Manama IISS ke-17 di Bahrain pada November, dengan alasan bahwa Indonesia harus “realistis” dalam memimpin persaingan negara-negara besar. Dia mengatakan kadang-kadang non-blok akan “keras”, tetapi dia mengisyaratkan bahwa itu akan tetap melayani kepentingan Indonesia.

Peringatan China baru-baru ini kepada Indonesia tidak akan diindahkan di Jakarta. Namun hal ini tidak mempermanis pandangan Amerika Serikat di Indonesia. Banyak orang Indonesia masih melihat banyak kemunafikan dalam kebijakan luar negeri AS; Amerika Serikat memainkan peran kunci dalam perang di Irak dan Afghanistan, dan dalam pembersihan Indonesia pada tahun 1966, ketika Suharto merebut kekuasaan.

Jadi bagian terbaik yang bisa diharapkan AS atau China dari Indonesia adalah dukungan parsial, karena Indonesia tidak ingin mengasingkan kekuatan apa pun.

Johannes Nugroho adalah seorang penulis dan analis politik dari Surabaya, Indonesia.

Artikel atau bagian ini membutuhkan sumber atau referensi yang muncul di publikasi pihak ketiga yang kredibel. Di Sini.

Pandangan yang diungkapkan di sini adalah dari penulis dan bukan dari The Maritime Executive.

READ  Indonesia tidak melarang ekspor + minyak sawit mentah - Sumber termasuk