Mei 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Rusia semakin menggunakan angkatan udaranya di Ukraina

Rusia semakin menggunakan angkatan udaranya di Ukraina

Analis mengatakan rudal memaksa Rusia untuk menyesuaikan operasi udaranya, tetapi tidak menghentikannya. Pada hari Senin, seorang pejabat senior pertahanan AS mengatakan Rusia telah melakukan sekitar 300 serangan mendadak dalam 24 jam terakhir, naik dari rata-rata sekitar 200 sehari sebelum perang.

“Sangat mungkin bahwa Angkatan Dirgantara Rusia telah memodifikasi cara mereka melakukan operasi,” kata Michael Kaufman, direktur studi Rusia di CNA, sebuah think tank yang berbasis di Virginia. “Ada pengurangan dalam persentase besar dari pertahanan udara Ukraina, atau mereka lebih berhati-hati tentang bagaimana serangan mendadak ini dilakukan.”

Analis mengatakan peningkatan penerbangan Rusia kemungkinan dapat dikaitkan dengan beberapa faktor.

Meskipun ada kesenjangan informasi, kata Kaufman, Ukraina tampaknya telah memusatkan pertahanan udara bertenaga tinggi di beberapa lokasi, termasuk ibu kota, Kyiv, dan kota terbesar kedua, Kharkiv. Ini telah memberikan kebebasan yang lebih besar kepada Rusia untuk melakukan serangan udara yang semakin banyak di sekitar kota pelabuhan selatan Mariupol, di mana Pertempuran kota yang sengit Rusia terus mengarahkan pandangannya pada apa yang akan menjadi kemenangan strategis pertamanya dalam perang.

“Anda belum pernah melihat banyak pesawat Rusia ditembak jatuh di sekitar Mariupol, tetapi Anda dapat melihat bahwa mereka melakukan banyak serangan,” kata Kaufman. “Anda merasa bahwa tentara Ukraina memutuskan untuk mempertahankan wilayah tertentu daripada yang lain.”

Jumlah besar MANPADS yang sekarang dimiliki Ukraina telah menciptakan tantangan bagi Rusia dalam helikopter dan jet terbang rendah, tetapi mereka tampaknya telah dimodifikasi dengan terlalu sering berada di luar jangkauan.

Seorang pejabat senior pertahanan, yang berbicara dengan syarat anonim di bawah aturan dasar yang ditetapkan oleh Pentagon, mengatakan “sejumlah besar” penerbangan Rusia dalam perang tidak meninggalkan wilayah udara Rusia atau Belarusia. Rusia telah meluncurkan serangan udara di Ukraina beberapa kali dari luar wilayah udara Ukraina, termasuk rudal jelajah dari pembom jarak jauh. Di pusat pelatihan militer di Yavoriv, ​​Ukraina baratkata pejabat pertahanan AS. Pesawat Rusia lainnya menjelajah ke wilayah udara Ukraina hanya untuk waktu yang singkat.

READ  Warga Palestina meninggalkan Gaza utara setelah Israel memerintahkan evakuasi satu juta orang ketika serangan darat akan terjadi

Pentagon terus mengatakan bahwa wilayah udara di atas Ukraina sedang dalam sengketa, mengejutkan para analis yang telah memperkirakan bahwa Rusia akan dengan cepat mendominasi langit.

Beberapa anggota parlemen mempertanyakan penilaian Pentagon. Dalam sebuah surat yang dia kirimkan kepada Presiden Biden awal bulan inimereka menulis bahwa Rusia telah menunjukkan superioritas udara, dan mengatakan bahwa jika Ukraina tidak menerima bantuan militer tambahan, keuntungan Rusia “dapat segera berkembang menjadi dominasi udara.”

Rob Lee, mantan perwira Korps Marinir yang sekarang menjadi rekan senior di Institut Penelitian Kebijakan Luar Negeri, mengatakan tampaknya Rusia sebagian besar mengoperasikan pesawat Su-25 dan helikopter di Ukraina selatan. Mereka mengoperasikan Su-35 yang lebih canggih dari Belarusia, katanya kepada saya, dan kemungkinan akan menembak jatuh UAV dan pesawat Ukraina.

Su-25, yang dijuluki Frogfoot, beroperasi seperti A-10 Amerika, menyerang target darat saat terbang pada ketinggian yang relatif rendah di darat. Kaufman mengatakan baik Ukraina dan Rusia kehilangan Su-25 mereka dalam perang, sebagian karena mereka memiliki teknologi “ketinggalan zaman” yang membuat mereka rentan.

Kaufman mengatakan sistem senjata lain yang sebagian besar hilang pada awalnya dari perang telah muncul dalam skala yang lebih besar, termasuk pesawat tak berawak Orlan-10 Rusia. Dengan lebar sayap sekitar 10 kaki, digunakan oleh pasukan Rusia untuk melakukan pengintaian udara terhadap target darat potensial. Beberapa gambar drone, yang belum diverifikasi secara independen, telah beredar di media sosial dalam beberapa hari terakhir setelah beberapa di antaranya tampaknya ditembak jatuh.

“Saya benar-benar mulai melihat beberapa kemampuan yang sangat hilang dari pembukaan kampanye Rusia,” kata Kaufman.

READ  Kelompok Houthi di Yaman mengaku bertanggung jawab atas serangan rudal ke Israel

Sejak gambar yang belum diverifikasi dari medan perang menunjukkan bahwa Rusia telah mulai menggunakan “munisi idle” di atas Ukraina, Pentagon diperkirakan akan segera mengirimkan amunisi idlenya sendiri ke Ukraina dalam bentuk amunisi. Drone Switchblade.

Senjata sekali pakai lebih murah daripada kebanyakan drone AS dan tersedia dalam dua ukuran, menurut AeroVironment, produsennya. Switchblade 300 memiliki berat sekitar lima pon dan dirancang untuk dibawa dalam ransel untuk membantu unit infanteri kecil. Switchblade 600 memiliki berat sekitar 50 pon dan dapat menargetkan kendaraan lapis baja. Tidak jelas salinan apa yang akan dikirim Amerika Serikat ke Ukraina.

Sementara Amerika Serikat dan sekutunya telah mencari cara lain untuk meningkatkan pertahanan udara Ukraina, mereka juga memberlakukan pembatasan. Termasuk Penolakan proposal dari Polandia MiG-29 akan diangkut ke pangkalan AS di Jerman dan kemudian dikirim ke Ukraina.

Para pejabat AS mengatakan pesawat-pesawat itu akan bernilai terbatas, mengingat Ukraina memindahkan pesawatnya saat ini hanya beberapa jam sehari karena rudal permukaan-ke-udara Rusia. Para pejabat mengatakan transfer itu juga dapat memicu serangan terhadap negara-negara NATO oleh Presiden Rusia Vladimir Putin.

David A. Deptula, seorang pensiunan jenderal Angkatan Udara, mengatakan sudah waktunya untuk mempertimbangkan kembali keputusan itu, mengingat serangan berkelanjutan Putin terhadap sasaran sipil.

“Semuanya adil dalam memberikan senjata ke Ukraina bahkan keterlibatan langsung AS/NATO melawan Rusia dalam pertempuran,” Deptola, sekarang dekan Institut Studi Luar Angkasa Mitchell, mengatakan dalam sebuah email. “Ukraina berjuang atas nama seluruh dunia bebas, dan oleh karena itu kita harus mendukung mereka semaksimal mungkin, paling tidak apa yang bisa kita tangani menurut pengacara Gedung Putih dan Pentagon.”

READ  Dana Moneter Internasional membuat kontak "jarang" dengan pemangku kepentingan politik - Bisnis

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky juga telah mencari sistem pertahanan udara yang lebih kuat yang sudah diketahui oleh pasukan Ukraina bagaimana menggunakannya, seperti S-300, tetapi tidak ada indikasi bahwa pemerintahan Biden mampu menengahi kesepakatan untuk mengirimnya.