April 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Rudy Gobert, Timberwolves membanting bias yang dirasakan dalam kepemimpinan NBA

Rudy Gobert, Timberwolves membanting bias yang dirasakan dalam kepemimpinan NBA

Saat Chris Finch duduk di konferensi pers pasca pertandingan di Phoenix, jelas dia mendapat komentar dari pelatih Suns Monty Williams. Dibuat minggu lalu dering di kepalanya saat dia membidik wasit saat Timberwolves kalah.

Dalam membakar wasit dan secara terbuka mengisyaratkan konspirasi liga melawan pasar yang lebih kecil dan mendukung nama yang lebih besar, Rudi Gobert telah mengambil pendekatan Fred van Fleet.

Finch dan Joubert mungkin sedang mencari dompet mereka dalam beberapa hari mendatang. Apakah itu menghabiskan uang dengan baik yang diyakini Finch baik-baik saja Williams terbukti dalam kemenangan 107-100 Suns atas Timberwolves Rabu malam masih harus dilihat.

“Kami mengerti kami bukan pasar terbesar… Saya pikir Anda ingin melihat (Kevin Durant) di babak playoff, Steve (Curry) di babak playoff, Anda ingin melihat LeBron (James) di babak playoff,” kata Joubert. wartawan di Phoenix. “Timberwolves belum ada di sana. Kami harus terus menundukkan kepala, terus bermain melalui itu, dan itu pasti membuat frustrasi, terutama bagi saya.”

Ini akan menjadi musik di telinga banyak penggemar Wolves, yang telah lama percaya bahwa tim mereka tidak mendapat pukulan yang adil dari wasit karena mereka tidak bermain di salah satu pasar liga yang hebat. Ini mungkin hal yang akhirnya menang atas beberapa dari mereka yang tercengang dengan hasil yang dia berikan di lapangan setelah perdagangan besar musim panas lalu. Tapi sangat mungkin NBA akan menindak keras dia atas tindakan konspirasinya.

Williams didenda $20.000 minggu lalu setelah dia mengeluh bahwa Los Angeles Lakers membuat 46 lemparan bebas dalam kemenangan atas Suns. Pada Rabu malam di Phoenix, Suns melakukan 27 lemparan bebas sementara Minnesota 12 lemparan bebas. Bintang Suns Devin Booker mencetak 15 lemparan bebas, lebih banyak dari seluruh tim Wolves.

“Itu berhasil karena mereka pergi ke garis 27 kali, dan kami pergi ke garis 12 kali,” kata Finch setelah pertandingan. “Duduk di sini dan berbicara tentang itu atau apa pun pasti berhasil untuk mereka karena ini adalah tim yang secara historis tidak membuat kesalahan seperti yang mereka lakukan malam ini.”

Apa yang akan membayangi komentar Finch dan Joubert adalah bahwa Wolves membalikkan bola sebanyak 21 kali dan melewatkan 13 dari 18 3 di babak kedua. Carl Anthony Towns mencetak 20 poin dari 7 dari 12 tembakan di paruh pertama tetapi hanya berhasil lima poin dan membuat lima tembakan di babak kedua.

READ  Masa depan Twins, Rangers dan Guardians dalam ketidakpastian karena sidang kebangkrutan Diamond Sports ditunda: Sumber

Anthony Edwards mencetak 22 dari 31 poinnya di babak kedua, tetapi serangan Wolves terlalu sering stagnan, kurang pergerakan bola dan pergerakan yang menyoroti kemenangan beruntun empat pertandingan mereka. Selama satu urutan di kuarter keempat, Coyote melakukan enam tembakan pada kepemilikan mereka dan melewatkan semuanya.

“Itu menjadi lengket di bagian atas lantai,” kata Finch, menggunakan istilah yang dia gunakan beberapa kali musim ini ketika passing terhenti. “Saya tidak terlalu menyukai cerita kami malam ini. Cerita kami tidak terlalu bagus. Saya membiarkan mereka duduk dalam permainan. Ketika kami mencapai celah, mereka membungkus kami – sangat fisik. Kami perlu mengubah beberapa dari mereka ke dalam peluang lemparan bebas kami, tetapi ternyata tidak.” .

Timberwolves (39-38) menembak lebih baik dari lapangan, melakukan lemparan tiga angka dua kali lebih banyak, mengalahkan Suns dan mempertahankan Durant menjadi 16 poin melalui 5 dari 18 tembakannya saat kembali dari cedera pergelangan kaki. Tapi mereka melakukan 24 pelanggaran pada 16. Wolves memimpin dengan 10 poin di awal kuarter ketiga, dan sejak saat itu, Suns melepaskan 20 lemparan bebas sementara Wolves melepaskan lima lemparan. Coyote unggulan ketujuh tertinggal dari Golden State Warriors (40-37) dalam perebutan unggulan No.

“Ini tidak adil. Ini tidak benar-benar adil,” kata Joubert kepada wartawan, “Setiap malam. Saya sudah berada di liga ini selama 10 tahun dan selalu berusaha memanfaatkan keraguan, tapi sulit bagi saya untuk berpikir mereka tidak berusaha membantu (The Sun) menang malam ini.

“Sulit bagi saya untuk berpikir bahwa mereka tidak berusaha membuat Warriors menang tadi malam atau Sacramento Kings tadi malam. Cukup jelas sebagai pemain bola basket. Saya sudah lama berada di liga ini, dan itu tidak sopan. ”

Gobert dipanggil untuk beberapa layar ilegal, yang membantu meningkatkan totalnya menjadi enam dalam permainan. Joubert adalah salah satu pengadu terbaik di liga, dan tampaknya banyak bergerak di antara mereka, tetapi Finch tidak setuju dengan cara wasit menafsirkan beberapa permainan.

“Itu bukan layar ilegal,” kata Finch. “Itu adalah permainan fisik. Durant menyikut Rudy ke wajah Rudy, yang merupakan sesuatu yang terjadi di seluruh liga. Mereka menandai Rudy untuk itu.”

READ  Pengacara: Kasus Deshaun Watson mungkin memiliki hasil yang berbeda dari proses pidana, perdagangan memiliki 'efek menakutkan'

Ada kemungkinan Finch mengacu pada Booker-On Penilaian pelanggaran ofensif kepada Joubert ketika dia menangkap bola di cat dengan Booker di punggungnya, dia berbalik untuk bergerak ke dalam ring dan disiul karena melakukan pelanggaran ketika sikunya terangkat tinggi karena memberi ruang bagi bola untuk mengoper.

Keluhan yang lebih besar diarahkan pada panggilan yang menempatkan Booker di telepon 13 kali dalam 20 menit terakhir permainan.

Finch sangat kecewa dengan panggilan melawan Jaden McDaniels di Booker dengan 6:42 untuk bermain dalam permainan dan Suns memimpin satu. Finch menyebutnya “permainan permainan”.

“Penghalang sayap ayam ilegal untuk (Deandre) Ayton, dan mereka memberi Booker dan 1 di blackjack dengan kontak minimal, jika sama sekali. Kemudian mereka memanggil banyak layar ilegal.”

Sudut lain menunjukkan McDaniels tampak meletakkan tangannya di punggung Booker, meskipun tidak jelas berapa banyak kontak yang sebenarnya terjadi dalam permainan itu.

“Sebagai pemain bola basket yang sudah lama berada di liga ini, itu tidak sopan, dan menjijikkan, jujur ​​saja,” kata Joubert. “Kami bekerja keras untuk berada dalam posisi untuk bersaing dengan yang terbaik, dan kami hanya dimanipulasi ke dalam situasi-situasi di mana itu hanya mempengaruhi permainan untuk tim lain. Mereka tahu bagaimana melakukannya. Mereka melakukannya dengan berbagai cara.” .”

Peluit babak kedua sangat kontras dengan cara babak pertama dijalankan oleh Eric Lewis, Lauren Holtkamp dan Rodney Mott. The Wolves hanya mendapat enam kesalahan di babak pertama, semuanya di kuarter kedua, sementara Phoenix hanya melakukan lima kesalahan. Itu adalah pertandingan yang intens dan serba cepat dan memiliki suasana play-off dengan dua tim berjuang untuk mendapatkan tempat di Barat. Skor menjadi 18-11 akibat pelanggaran di babak kedua.

“Saya pikir babak pertama adalah permainan yang sangat bagus dan bersih,” kata Finch. “Itu benar-benar pertandingan fisik. Kemudian saya merasa babak kedua berbalik. Itu bukan pertandingan yang sama.”

Joubert diam-diam marah selama berminggu-minggu tentang penegakan aturan secara selektif. Dia secara rutin dipukul di wajah dan kepala di sekitar keranjang, tetapi dia marah ketika ofisial tidak pergi ke layar untuk meninjau potensi pelanggaran yang mencolok saat mereka mengevaluasi pelanggar. Finch mengatakan Timberwolves telah mengirimkan beberapa contoh liga.

Itu terjadi lagi pada Rabu malam ketika Nas Reid dilanggar ke keranjang dan mengenai wajahnya tetapi permainan itu tidak ditinjau karena potensi pelanggaran yang mencolok.

READ  Daftar alternatif all-star

“Kami telah melihatnya beberapa kali dalam perjalanan darat ini,” kata Finch. “Itu adalah sesuatu yang disadari oleh liga. Mereka sedang mengerjakannya.”

Finch melangkah lebih jauh dari sebelumnya dalam membahas perlakuan tidak adil oleh pejabat, dan waktunya mungkin bukan kebetulan. Lawan Wolves berikutnya adalah Lakers, yang digunakan Perbedaan besar dalam lemparan bebas menguntungkan mereka, saat mereka kembali ke babak playoff.

Dalam gambaran besar, Wolves mampu unggul 2-1 dalam perjalanan tiga pertandingan yang melelahkan termasuk kemenangan atas Golden State dan Sacramento. Mereka mengambil favorit Wilayah Barat langsung ke kawat di rumah meskipun penyakit parah melanda tim, menyebabkan Pangeran Taurean melewatkan pertandingan kedua berturut-turut dan memperlambat Edwards, Mike Conley dan Kyle Anderson. Mereka bertahan di level yang sangat tinggi dan memiliki malam tembakan terbaik Townes sejak dia kembali dari cedera betis. Ini adalah hal-hal yang harus dibangun.

Mereka memiliki lima pertandingan tersisa di musim reguler dan akan pulang ke tempat yang seharusnya menjadi Electric Target Center pada Jumat malam. Komentar-komentar ini mungkin merugikan Finch dan Joubert, tetapi mereka kemungkinan besar juga akan menyemangati penonton lokal untuk tujuan mereka.

Tapi ini harus menjadi akhir dari penyampaian keluhan mereka. Mereka melampiaskan perasaan mereka setelah kalah dari Boston awal bulan ini dan menggandakannya di Phoenix. Mereka telah mengatakan artikel mereka. Mereka muak, dan mereka membuat semua orang di liga menyadarinya.

Sekaranglah waktunya untuk mencurahkan seluruh fokus dan energi mereka ke dalam bola basket yang dimainkan. Mereka perlu terus mengintegrasikan kembali kota ke dalam barisan. Mereka perlu membuat Edwards sehat. Mungkin mereka harus unggul 4-1 selama lima pertandingan terakhir mereka untuk memiliki peluang nyata menghindari Kejuaraan Play-In.

Banyak tim di liga yang merasa dirugikan oleh ofisial. Terkadang Timberwolves benar tentang itu. Mereka juga terbukti menjadi tim yang banyak melakukan kesalahan. Itu telah menjadi salah satu ciri khas mereka musim ini. Tapi Anda tidak bisa mengkonsumsinya. Apa yang mereka kejar, dan apa yang baru-baru ini mereka tunjukkan mampu mereka lakukan, jauh lebih penting.

(Foto oleh Chris Finch: Mark J. Rebellas/USA Today)