Mei 21, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Rubel Rusia telah mencapai kurang dari satu sen setelah Barat memperketat sanksi

Rubel Rusia telah mencapai kurang dari satu sen setelah Barat memperketat sanksi

Mata uang Rusia jatuh setelah negara-negara Barat pada hari Sabtu Saya setuju untuk menjatuhkan sanksi yang melumpuhkan pada sektor keuangan negara sebagai pembalasan atas invasinya Ukraina.

Rubel turun hampir 30% terhadap dolar pada hari Senin – menempatkan nilainya kurang dari 1 sen AS – setelah AS, UE, dan Inggris mengumumkan langkah-langkah untuk memblokir beberapa bank Rusia dari sistem pembayaran internasional SWIFT dan membatasi penggunaan sistem besar-besaran Rusia. . cadangan mata uang asing. Sistem ini digunakan untuk memindahkan miliaran dolar ke lebih dari 11.000 bank dan lembaga keuangan lainnya di seluruh dunia.

Rubel kembali menguat setelah bank sentral Rusia secara tajam menaikkan suku bunga utamanya pada hari Senin untuk menopang mata uang dan mencegah bank run. Tapi itu diperdagangkan pada rekor terendah 105,27 per dolar, turun dari sekitar 84 per dolar akhir Jumat.

Selasa pagi, rubel berada di 104,51 per dolar, turun 3,2%. Bursa Efek Moskow ditutup lagi, seperti pada hari Senin.

Rubel yang lebih lemah dapat menyebabkan inflasi meningkat, yang dapat mengganggu orang Rusia yang anggarannya akan terkuras oleh harga yang lebih tinggi. Ini juga akan meningkatkan tekanan pada sistem keuangan Rusia.

Para ekonom dan analis mengatakan bahwa depresiasi rubel yang tajam akan berarti penurunan standar hidup rata-rata warga Rusia. Rusia masih bergantung pada sejumlah besar barang impor dan harga barang-barang ini kemungkinan akan naik secara signifikan. Bepergian ke luar negeri akan menjadi lebih mahal karena rubel membeli lebih sedikit mata uang di luar negeri. Gejolak ekonomi yang lebih dalam akan datang dalam beberapa minggu mendatang jika guncangan harga dan masalah rantai pasokan menyebabkan pabrik-pabrik Rusia tutup karena permintaan yang lebih rendah.

READ  Rusia bisa gagal bayar utangnya dalam beberapa hari

“Ini akan beriak melalui ekonomi mereka cukup cepat,” kata David Feldman, profesor ekonomi di William & Mary di Virginia. “Apa pun yang diimpor akan membuat biaya domestik mata uang naik. Satu-satunya cara untuk menghentikannya adalah dengan subsidi besar-besaran.”

Depresiasi rubel yang cepat dapat menimbulkan kritik terhadap perusahaan Rusia yang perlu mengeluarkan utang untuk meningkatkan modal.

“Itu [ruble] Analis di TD Securities mengatakan dalam sebuah catatan penelitian bahwa sebagian besar obligasi Rusia, baik secara langsung dikenakan sanksi atau tidak, telah melihat harga turun tajam ke tingkat yang menunjukkan risiko gagal bayar yang signifikan.

Orang Amerika dilarang berbisnis

Dalam langkah lain untuk mengisolasi sistem keuangan Rusia, Departemen Keuangan AS pada hari Senin melarang orang Amerika melakukan bisnis dengan Bank Sentral Rusia, Kementerian Keuangan dan dana kekayaan negara Rusia.

“Tindakan ini secara efektif membekukan aset apa pun yang dimiliki oleh Bank Sentral Federasi Rusia yang disimpan di Amerika Serikat atau orang Amerika, di mana pun mereka berada,” Departemen Keuangan mengumumkan.

Pejabat AS mengatakan bahwa Jerman, Prancis, Inggris, Italia, Jepang, Uni Eropa, dan negara-negara lain akan berpartisipasi dalam menargetkan Bank Sentral Rusia.

Langkah untuk memotong sebagian beberapa bank Rusia dari sistem Swift dan membekukan aset bank sentral sebagai “kebijakan yang luar biasa,” Tatiana Orlova dari Oxford Economics menjelaskan dalam sebuah laporan bahwa perang di Ukraina “menyebabkan kepanikan di antara rumah tangga dan bisnis Rusia.”

Krisis Ukraina menyebabkan gejolak di pasar keuangan global. Pasar saham utama Rusia, Moex, tetap ditutup pada hari Senin. Ini tampaknya merupakan upaya untuk mencegah investor yang gugup membuang saham mereka, menurut Nicholas Cooley, ahli strategi di DailyFX.

READ  Penyebaran virus Corona bikin bingung warga Shanghai


Eropa dan Amerika Serikat bersiap untuk kejatuhan ekonomi dari invasi Rusia ke Ukraina

02:13

setelah naik pada hari jumat Mengingat laporan bahwa para pemimpin Rusia dan Ukraina akan bertemu minggu ini, saham AS ditetapkan pada hari Senin untuk dibuka lebih rendah. Delegasi dari kedua negara duduk untuk menghadiri upacara pernikahan mereka Negosiasi langsung pertama Sejak Rusia melancarkan invasi lima hari lalu.

Capital Economics memperkirakan dalam sebuah laporan bahwa produk domestik bruto Rusia kemungkinan akan menyusut sekitar 5% sebagai akibat dari sanksi terhadap ekonomi negara tersebut.

Orang-orang yang khawatir sanksi akan memberikan pukulan telak terhadap ekonomi telah berbondong-bondong ke bank dan ATM selama berhari-hari, dengan laporan di media sosial tentang antrean panjang dan mesin kehabisan uang. Administrasi Transportasi Umum Moskow memperingatkan penduduk kota selama akhir pekan bahwa mereka dapat menghadapi masalah menggunakan Apple Pay, Google Pay, dan Samsung Pay untuk membayar tarif karena VTB, salah satu bank Rusia yang menghadapi hukuman, menangani pembayaran kartu di metro, bus, dan trem Moskow. .

Pemerintah Rusia harus turun tangan untuk mendukung industri, bank, dan sektor ekonomi yang menurun, tetapi tanpa akses ke mata uang keras seperti dolar AS dan euro, mungkin harus mencetak lebih banyak rubel. Ini adalah langkah yang dapat dengan cepat berubah menjadi hiperinflasi.

Untuk membendung penurunan rubel, Bank Sentral Rusia pada hari Senin menaikkan suku bunga acuan menjadi 20% dari 8,5%. Itu terjadi setelah keputusan Barat pada hari Minggu untuk membekukan cadangan mata uang keras Rusia, sebuah langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya yang dapat memiliki konsekuensi parah bagi stabilitas keuangan negara itu.

“Sekarang tidak pasti apakah Rusia bahkan bisa mendapatkan persediaannya yang sangat besar [foreign exchange] “Terlepas dari kategorinya), apakah pemegang obligasi negara akan mendapatkan uang mereka kembali?” Peter Bokfar, kepala investasi di Bleakley Advisory Group, mengatakan dalam sebuah laporan yang ditujukan untuk investor. Dengan puing-puing turun 19% hari ini ke rekor terendah baru terhadap dolar, semoga beruntung jika seseorang memegang obligasi berdenominasi dolar Rusia.”


Ukraina, Rusia menyetujui pembicaraan diplomatik di tengah pertempuran

07:07

Rubel kehilangan banyak nilainya di awal 1990-an setelah berakhirnya Uni Soviet, dengan inflasi dan devaluasi yang mendorong pemerintah untuk membuang tiga nol dari mata uang rubel pada tahun 1997. Kemudian terjadi depresiasi lebih lanjut setelah krisis keuangan 1998 di mana banyak deposan kehilangan tabungan mereka dan turun Lainnya pada tahun 2014 karena harga minyak yang rendah dan sanksi yang diberlakukan setelah Rusia merebut Krimea Ukraina.

Tidak jelas secara pasti apa bagian Rusia dari perkiraan $640 miliar dalam mata uang keras, beberapa di antaranya diadakan di luar Rusia, akan diputuskan. Pejabat Eropa mengatakan setidaknya setengah dari mereka akan terpengaruh. Ini secara signifikan meningkatkan tekanan pada rubel dengan merusak kemampuan otoritas keuangan untuk mendukungnya dengan menggunakan cadangan untuk membeli rubel.