April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Rite Aid telah terkena larangan pengenalan wajah selama lima tahun karena penggunaan “sembrono”.

Rite Aid telah terkena larangan pengenalan wajah selama lima tahun karena penggunaan “sembrono”.

Rite Aid tidak diperbolehkan menggunakan teknologi pengenalan wajah bertenaga AI selama lima tahun ke depan Penyelesaian yang Anda capai Dengan Komisi Perdagangan Federal. di dalam Pengaduan diajukan pada hari SelasaKomisi Perdagangan Federal menuduh Rite Aid menggunakan sistem pengawasan wajah secara “sembrono” dari tahun 2012 hingga 2020.

Selama periode ini, FTC mengatakan Rite Aid menggunakan teknologi pengenalan wajah “untuk menangkap gambar semua konsumen saat mereka memasuki atau berpindah melalui toko.” Dia kemudian diduga membuat database pelanggan yang diidentifikasi sebagai pengutil atau menunjukkan beberapa jenis perilaku mencurigakan lainnya. Untuk beberapa pelanggan, database mungkin berisi “informasi paralel”, seperti nama, tanggal lahir, dan aktivitas yang dianggap mencurigakan oleh toko, menurut pengaduan.

Karyawan Rite Aid diduga mengikuti pelanggan yang ditandai di sekitar toko dan melakukan penggeledahan

Ketika seorang pembeli yang dilaporkan memasuki toko Rite Aid menggunakan teknologi pengenalan wajah, FTC mengatakan karyawan akan menerima “peringatan pertandingan” yang dikirim ke ponsel mereka. Akibatnya, karyawan Rite Aid diduga mengikuti pelanggan ke dalam toko, melakukan penggeledahan, secara terbuka menuduh mereka melakukan pengutilan, dan bahkan meminta pihak berwenang untuk mengeluarkan beberapa pembeli, menurut pengaduan tersebut. Komisi Perdagangan Federal mengatakan Rite Aid salah mengidentifikasi orang-orang sebagai pembeli yang sebelumnya ditandai oleh sistem, sehingga ada insiden “disproporsionalitas” yang mempengaruhi orang kulit berwarna.

Selain itu, jaringan apotek tidak memberi tahu pelanggan bahwa mereka menggunakan teknologi pengenalan wajah, sementara karyawan “diinstruksikan untuk tidak mengungkapkan” informasi ini, demikian isi pengaduan tersebut. Sebagian besar toko Rite Aid yang dilengkapi dengan teknologi pengenalan wajah berlokasi di New York City, Los Angeles, Sacramento, Philadelphia, Baltimore, Detroit, Atlantic City, dan beberapa kota lainnya.

READ  Dow Jones Futures: Rebound Pasar dalam Laporan Pekerjaan; Google, sinyal flash Alibaba untuk membeli

“Penggunaan sistem pengawasan wajah yang sembrono oleh Rite Aid telah menyebabkan pelanggannya menghadapi penghinaan dan kerugian lainnya, dan pelanggaran terhadap perintahnya membahayakan informasi sensitif konsumen,” Samuel Levin, direktur Biro Perlindungan Konsumen FTC, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Perintah terobosan hari ini memperjelas bahwa Komisi akan waspada dalam melindungi masyarakat dari pengawasan biometrik yang tidak adil dan praktik keamanan data yang tidak adil.”

Selain larangan lima tahun terhadap penggunaan teknologi pengenalan wajah, yang diberlakukan oleh Komisi Perdagangan Federal (FTC). Sistem yang diajukan Membutuhkan Rite Aid untuk menciptakan “perlindungan komprehensif” untuk melindungi pelanggan. Perusahaan harus menghapus “semua foto dan video” pelanggan yang dikumpulkan oleh sistem pengenalan wajah, menerapkan program keamanan data, dan memberikan pemberitahuan tertulis kepada pelanggan yang data biometriknya akan dicatat dalam database di masa mendatang, di antara ketentuan lainnya. Sejak Bantuan Ritus Saat ini sedang melalui proses kebangkrutanFTC mengatakan perintah tersebut akan berlaku setelah pengadilan kebangkrutan dan pengadilan distrik federal menyetujui tindakan tersebut.

Selain Rite Aid, beberapa toko retail telah menerapkan pengenalan wajah sebagai cara untuk memantau tamu. Pada tahun 2021, 35 organisasi berkumpul untuk menuntut agar pengecer seperti Albertsons, Macy’s, dan Ace Hardware berhenti menggunakan teknologi. Beberapa negara bagian, termasuk Maine, telah menerapkan undang-undang untuk mengatur penggunaan pengenalan wajah Kota New York membutuhkan Tempat dan pengecer akan memberi tahu pelanggan jika pengumpulan data biometrik sedang digunakan.