Juli 18, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Rekrut Rusia Mengatakan ‘Kami Benar-Benar Terekspos’ Ratusan Tewas dalam Serangan | Rusia

Beberapa jam setelah Alexei Agafonov tiba di wilayah Luhansk pada 1 November sebagai bagian dari batalion rekrutan baru, unitnya diberikan sekop dan diperintahkan untuk menggali parit sepanjang malam.

Penggalian mereka, yang mereka lakukan secara bergantian karena kekurangan sekop, tiba-tiba berhenti pada dini hari keesokan harinya ketika artileri Ukraina menerangi langit dan peluru mulai menghujani Agafonov dan unitnya.

“Sebuah pesawat tak berawak Ukraina pertama terbang di atas kami, dan kemudian artilerinya mulai mengebom kami selama berjam-jam tanpa henti,” Agafonov, yang selamat dari pengeboman, mengatakan kepada Guardian dalam sebuah wawancara telepon pada hari Senin.

“Saya melihat orang-orang tercabik-cabik di depan saya, sebagian besar unit kami hilang dan hancur. Itu adalah neraka,” katanya, seraya menambahkan bahwa komandan unitnya meninggalkan mereka sesaat sebelum pengeboman dimulai.

Agafonov dipanggil pada 16 Oktober bersama dengan 570 wajib militer lainnya di Voronezh, sebuah kota di barat daya Rusiasebagai bagian dari kampanye mobilisasi nasional Vladimir Putin yang telah melihat lebih dari 300.000 orang direkrut untuk pergi dan berperang dalam perang yang disebut Kremlin sebagai “operasi militer khusus”.

Setelah serangan berhenti, Agafonov dengan sekitar selusin tentara lainnya mundur dari hutan di luar kota Makeyivka di Luhansk ke kota terdekat yang dikuasai Rusia, Svatov. Di Svatov, Agafonov dan kelompoknya pindah ke sebuah bangunan yang ditinggalkan, mencoba menghubungi tentara lain yang bersamanya malam itu.

makevka

Menurut perkiraan Agafonov, hanya 130 dari 570 wajib militer yang selamat dari serangan Ukraina, yang akan menjadikannya insiden paling mematikan di antara wajib militer sejak kampanye mobilisasi dimulai pada akhir September.

Banyak dari mereka yang selamat kehilangan akal setelah apa yang terjadi. “Tidak ada yang ingin kembali,” kata Agafonov.

READ  Jerman bergerak untuk melarang sebagian besar sistem pemanas minyak dan gas mulai tahun 2024

Insiden itu menunjukkan keinginan Rusia untuk melemparkan ratusan wajib militer yang tidak siap ke garis depan di Ukraina timur, di mana beberapa pertempuran paling sengit sedang berlangsung, dalam upaya untuk menghentikan kemajuan Kyiv.

Ada peningkatan kemarahan di Rusia dengan kembalinya lebih banyak peti mati dari Ukraina, dan kembalinya sisa-sisa rekrutan.

Beberapa detail seputar pemboman minggu lalu tidak dapat diverifikasi secara independen. Tetapi Guardian berbicara dengan tentara kedua, serta dua anggota keluarga tentara yang masih hidup, yang memberikan laporan serupa.

“Kami benar-benar terekspos, kami tidak tahu harus berbuat apa. Ratusan dari kami tewas,” kata prajurit kedua, yang meminta tidak disebutkan namanya. “Latihan dua minggu tidak memenuhi syarat untuk itu,” katanya, merujuk kepada rekrutan pelatihan militer terbatas yang mereka terima sebelum mereka dikirim ke Ukraina.

Eksekutor investigasi Rusia Verstka, yang pertama tersebut Dalam insiden hari Sabtu, ia mengutip kisah tentara ketiga, Nikolai Voronin, yang juga menggambarkan serangan Ukraina pada dini hari 2 November.

“Ada banyak orang mati, mereka tergeletak di mana-mana … lengan dan kaki mereka robek,” kata Voronin kepada Verstka. “Sekop yang kami gunakan untuk menggali parit kami sekarang digunakan untuk mengeluarkan orang mati.”

Pemboman itu menyebabkan penderitaan di Voronezh, di mana sekelompok istri wajib militer merekam pesan video kemarahan pada hari Sabtu yang ditujukan kepada gubernur setempat.

“Pada hari pertama mereka menempatkan wajib militer di garis depan. Komando meninggalkan medan perang dan melarikan diri,” kata Inna Voronina, istri seorang prajurit wajib militer yang nasibnya tidak diketahui, dalam video.

Ibu tentara lain terdengar berkata, “Mereka memberi tahu kami melalui telepon bahwa putra-putra kami masih hidup dan sehat dan melakukan tugas militer mereka. Bagaimana mereka bisa hidup dan sehat ketika mereka semua terbunuh di sana?”

READ  Video tersebut menangkap fotografer yang luar biasa dari longsoran salju besar

Putin membual Jumat lalu bahwa Rusia telah memobilisasi 318.000 orang dalam angkatan bersenjatanya, mengutip sejumlah besar “sukarelawan.” Dia melanjutkan dengan memanggil pepatah populer Rusia “kami tidak meninggalkan”, mengklaim bahwa frasa “bukan kata-kata kosong.”

Namun kampanye mobilisasi yang kacau balau, dan kerugian-kerugian yang terjadi sejak itu, menuai kritik di antara para pendukung perang yang paling bersemangat sekalipun.

Dalam pernyataan pedas di kabelAnastasia Kashivarova, seorang jurnalis pro-perang, mengutuk para pemimpin Rusia di lapangan yang katanya memobilisasi orang-orang yang tidak terlatih.

kelompok [mobilised men] Tanpa kontak, tanpa senjata yang diperlukan, tanpa obat-obatan, tanpa dukungan artileri. Peti mati seng sudah datang. Dia memberi tahu kami akan ada pelatihan, dan mereka tidak akan dikirim ke garis depan dalam seminggu. Apa kau berbohong lagi? “

Dalam sebuah klip video, yang diduga difilmkan di sebuah pusat pelatihan di Kazan, ibu kota wilayah Tatarstan Rusia, puluhan pria yang baru-baru ini dimobilisasi terlihat memarahi pimpinan militer atas kurangnya upah, air, dan makanan. Seorang perwira yang diidentifikasi sebagai Mayor Jenderal Kirill Kulakov terlihat mundur ketika kerumunan besar wajib militer yang marah meneriakkan penghinaan padanya.

Mungkin semakin tidak puas, Putin mengatakan pada hari Senin bahwa ia bermaksud untuk “berdiskusi secara pribadi dengan Rusia” masalah seputar dukungan orang banyak. Dia mendesak pejabat lokal untuk “mengurus” mobilisasi tentara dan kebutuhan mereka.

Terlepas dari biaya yang tampaknya tinggi, kampanye mobilisasi belum membuat Rusia mendapatkan landasan baru, menurut laporan baru-baru ini dari Institute for the Study of War, sebuah wadah pemikir yang berbasis di Washington.

Laporan itu mengatakan militer Rusia “membuang-buang pasokan baru personel yang dimobilisasi untuk keuntungan kecil” daripada mengumpulkan cukup banyak tentara untuk memastikan keberhasilan.

READ  Cedera, transfer, dan 'kota kami' - 5 hal penting dari konferensi pers pra-pertandingan Klopp - Liverpool FC

“Pasukan Rusia kemungkinan akan lebih berhasil dalam operasi ofensif seperti itu jika mereka menunggu sampai personel yang cukup banyak telah tiba untuk mengumpulkan kekuatan yang cukup besar untuk mengatasi pertahanan Ukraina,” kata institut itu Kamis lalu.

Sebagai tanda lain dari moral dan komunikasi yang buruk di garis depan, beberapa jurnalis pro-Kremlin menerbitkan sebuah surat terbuka yang dilaporkan dari unit angkatan laut Rusia yang mengkritik proses pengambilan keputusan oleh atasannya setelah kerugian besar dalam apa yang disebutnya serangan “tidak dapat dipahami” terhadap desa Pavlevka.

Pasukan Rusia melancarkan serangan ke Pavlevka, barat daya Donetsk, pada 2 November, menurut militer Ukraina dan pejabat pro-Rusia. Empat hari kemudian, Brigade Marinir Pengawal ke-155 dilaporkan menuduh para pemimpin militernya kehilangan 300 orang dalam sebuah surat kepada Oleg Kozymiako, gubernur wilayah mereka di Timur Jauh Rusia.

Sejumlah blogger pro-perang terkemuka mengutip surat itu yang mengatakan, “Kami dilemparkan ke dalam serangan yang tidak dapat dipahami.”

Sementara The Guardian tidak dapat secara independen memverifikasi isi surat itu, Kozimiakou tampaknya mengakui itu asli tetapi mengatakan itu melebih-lebihkan skala kerugian yang sebenarnya.

Kami memanggil para pemimpin. “Ya, ada kerugian dan pertempuran sengit, tetapi jauh dari apa yang tertulis dalam banding ini,” katanya dalam pernyataan video di saluran Telegramnya. “Saya yakin bahwa bagaimanapun situasinya akan dianalisis dan otoritas terkait akan memberikan penilaian mereka.”