Agustus 11, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pejabat Kremlin melihat NATO bersiap untuk perang dengan Rusia

Sergei Lavrov speaks in Azerbaijan

Pada hari Jumat, Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan dia percaya NATO dan Uni Eropa (Uni Eropa) membangun aliansi yang mungkin pada akhirnya akan berperang dengan Rusia.

Media pemerintah Rusia melaporkan bahwa Lavrov membuat pernyataan tersebut saat berbicara pada konferensi pers di Baku, Azerbaijan, setelah pertemuan dengan Menteri Luar Negeri Azerbaijan Jehun Bayramov.

Selama konferensi dengan wartawan, Lavrov membahas keputusan Uni Eropa pada hari Kamis untuk memberikan status pencalonan ke Ukraina dan Moldova. Langkah UE, yang merupakan langkah pertama dalam proses keanggotaan penuh, dipandang sebagai tanda dukungan Ukraina dalam perangnya dengan Rusia. (Baik Ukraina dan Moldova melamar untuk bergabung dengan serikat pekerja tidak lama setelah Rusia memulai serangannya ke Ukraina pada akhir Februari.)

RTSebuah kantor berita negara Rusia melaporkan bahwa Lavrov juga membandingkan tindakan baru-baru ini yang diambil oleh NATO dan Uni Eropa dengan strategi yang digunakan oleh Adolf Hitler sebelum diktator Nazi menyerang Uni Soviet.

“Hitler dilaporkan memobilisasi sebagian besar, jika bukan sebagian besar, negara-negara Eropa di bawah panjinya untuk berperang melawan Uni Soviet,” kata menteri luar negeri itu. Dia menambahkan bahwa “Uni Eropa dan NATO sekarang membentuk aliansi modern lain untuk menghadapi, dan akhirnya berperang, dengan Federasi Rusia.”

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengklaim bahwa NATO dan Uni Eropa membentuk aliansi melawan Rusia. Di atas, Lavrov terlihat berbicara selama konferensi pers bersama dengan timpalannya dari Azerbaijan Jehun Paramov setelah pembicaraan pada 24 Juni di Baku, Azerbaijan.
Foto oleh Aziz Karimov/Getty Images

Jumat menandai kedua kalinya Lavrov menyebut nama Hitler dalam beberapa pekan terakhir. Pada 1 Mei, presiden Ukraina membandingkan Volodymyr ZelenskyDia adalah seorang Yahudi untuk pemimpin Nazi. Menteri Luar Negeri Israel Yair Lapid dengan cepat mengecam pernyataan ini, dan menuntut permintaan maaf dari Lavrov.

READ  Berita terbaru tentang perang antara Rusia dan Ukraina: pembaruan langsung

Lapid menggambarkan perbandingan Lavrov antara Zelensky dan Hitler sebagai “kesalahan sejarah yang mengerikan” dalam sebuah wawancara dengan situs berita Israel. Ynet. “Itu pernyataan yang terang-terangan dan tidak bisa dimaafkan,” tambahnya.

Mikhail Podolyak, penasihat Ukraina untuk kantor kepresidenan, juga termasuk di antara mereka yang mengkritik Lavrov karena menyamakan Zelensky dengan Hitler.

“Pernyataan anti-Semit yang jujur ​​oleh Lavrov, tuduhan terhadap orang-orang Yahudi dalam Perang Dunia II dan Holocaust adalah bukti lebih lanjut bahwa Rusia adalah penerus sah ideologi Nazi. Dalam upaya untuk menulis ulang sejarah, Moskow hanya mencari argumen untuk membenarkan pembantaian di Ukraina,” kata Podolak Twitter.

Sejak awal invasinya, Kremlin telah berulang kali mengatakan bahwa salah satu tujuan utamanya dalam penaklukan negara tetangga adalah “menghilangkan kebersihanUkraina Presiden Rusia Presiden Rusia Vladimir Putin Dia juga menggunakan kemungkinan perluasan NATO sebagai salah satu alasan untuk membenarkan konflik Finlandia dan Swedia Keduanya mendaftar untuk bergabung dengan aliansi setelah pecahnya perang. Seperti yang diperingatkan NATO dan Amerika Serikat Tentang terlibat langsung dalam perang.

NEWSWEEK Saya menghubungi Kremlin untuk memberikan komentar.