April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Rekan kerja dan penggemar bintang pro-LGBTQ ini mengkritik penulis yang sebelumnya mempertanyakan seksualitas Harry Styles

Rekan kerja dan penggemar bintang pro-LGBTQ ini mengkritik penulis yang sebelumnya mempertanyakan seksualitas Harry Styles

Ditulis oleh Martha Williams dan Alicia Stanford untuk Dailymail.Com

00:47 07 Januari 2024, diperbarui 12:10 07 Januari 2024

The New York Times menghadapi reaksi keras dari lingkaran dalam Taylor Swift dan para penggemarnya yang mengklaim bahwa opini baru-baru ini mempertanyakan seksualitas bintang pop itu sebagai sesuatu yang “seksis”.

Artikel Anna Marks untuk New York Times menunjukkan bahwa Taylor Swift mungkin menyembunyikan seksualitasnya dari dunia karena “ketertarikannya pada identitas queer”.

Salah satu teman Swift mengklaim bahwa artikel seperti itu tidak akan pernah ditulis tentang artis pria – meskipun Marks sebelumnya pernah menulis artikel serupa yang mempertanyakan seksualitas Harry Styles.

“Artikel ini tidak boleh ditulis tentang Shawn Mendes atau artis pria mana pun yang orientasi seksualnya dipertanyakan oleh penggemar,” kata sumber yang mengetahui situasi tersebut kepada CNN.

The New York Times kini menjadi sasaran kemarahan Swifties, serta teman-teman pribadi penyanyi tersebut. “Saya tahu mereka tidak senang,” kata Oliver Darcy kepada CNN tentang drama tersebut.

Artikel Anna Marks untuk New York Times (gambar di sini) menunjukkan bahwa Taylor Swift mungkin menyembunyikan seksualitasnya dari dunia karena “ketertarikannya pada identitas queer”.
The New York Times kini menjadi sasaran kemarahan Swifties, serta teman-teman pribadi penyanyi tersebut. “Saya tahu mereka tidak senang,” kata Oliver Darcy (foto) kepada CNN.

Penggemar bintang tersebut — yang menggambarkan dirinya sebagai sekutu langsung komunitas LGBTQ dan menjalin hubungan dekat dengan Travis Kelce dari Kansas City Chiefs — bahkan akan memboikot New York Times atas artikel kontroversial tersebut.

'Saya baru saja membatalkan langganan saya. “Artikel ini seksis dan sama sekali tidak pantas,” kata salah satu pengguna X.

Pengguna lain menulis: “Ada kesalahan besar di New York Times yang menerbitkan artikel ini dengan berspekulasi bahwa Taylor Swift mungkin diam-diam aneh – tidak didasarkan pada apa pun.” “Sampah ini adalah jenis sampah yang ditemukan di supermarket sebelah National Enquirer.”

Mereka yang dekat dengan pemenang Grammy berusia 34 tahun itu mempertanyakan etika penerbitan artikel tersebut.

READ  WWE Menangguhkan Sasha Banks, Naomi untuk Pemogokan Mentah Senin Malam

Sebuah sumber yang dekat dengan situasi tersebut mengatakan: “Karena kesuksesannya yang besar, saat ini ada lubang moral masyarakat yang berbentuk seperti Taylor.” CNN.

Isi artikel tersebut didasarkan pada dugaan, dan orang dalam bertanya-tanya apakah standar ganda telah diterapkan dalam mengizinkan opini tersebut diterbitkan.

Meskipun ada klaim bahwa artikel tersebut tidak mungkin ditulis tentang laki-laki, Anna Marks menulis opini serupa pada tahun 2022 berjudul “Harry Styles Walks a Fine Line” yang juga diterbitkan di The New York Times.

itu bagian Diskusikan bagaimana Styles “menggunakan keeksentrikan untuk meningkatkan ketenarannya tanpa secara eksplisit menyatakan dirinya eksentrik.”

“Tampaknya tidak ada batasan yang tidak akan dilanggar oleh seorang jurnalis ketika menulis tentang Taylor, tidak peduli betapa ofensif, tidak benar, dan tidak pantasnya – semua itu berada di balik tabir pelindung sebuah ‘opini’, seperti yang juga dinyatakan oleh orang tersebut tentang Marx.” Sepotong opini cepat.

Karya berjudul “Look What We Made Taylor Swift Do,” yang ditulis oleh salah satu editor opini surat kabar tersebut, menampilkan lirik dari karya artis, Lover, yang menurutnya mungkin adalah Sapphic.

“Siapa pun yang berpikir tentang keseluruhan karya seni Ms. Swift—caranya menghitung ketenaran dengan cekatan berbaur dengan seninya yang mengungkapkan jiwa—dapat menemukan kontradiksi antara cerita yang mendasari ketenarannya dan cerita yang terekam dalam lagu-lagunya.” Penulis menulis.

Marks mengutip contoh penampilannya, termasuk mengenakan warna rambut dari bendera kebanggaan biseksual, atau gaun pelangi.

Dia juga menyinggung apa yang disebut telur Paskah dalam liriknya, yang mengacu pada berada di “lemari kaca” Willow atau memberi penghormatan kepada artis lesbian Louie Fuller selama tur Reputasinya.

“Jika terpisah, satu jepit rambut yang rontok mungkin tidak ada artinya atau tidak disengaja, namun jika dilihat secara bersamaan, jepit rambut tersebut seperti membuka gulungan sanggul balerina setelah pertunjukan yang lama,” tulis editor tersebut.

READ  Rangkuman Rumor: Pengambilan Keputusan WWE, Teori Cena, Masalah Mercedes Moné, Lainnya!

“Jepit rambut ini mulai muncul dalam karya seni Ms. Swift jauh sebelum identitas queer dapat dipasarkan di arus utama Amerika.” Mereka menyarankan kepada kaum gay bahwa dia adalah salah satu dari kami.

Pendukung Taylor menyalahkan standar ganda dalam menerbitkan artikel tersebut. “Artikel ini tidak boleh ditulis tentang Shawn Mendes atau artis pria mana pun yang orientasi seksualnya dipertanyakan oleh penggemar,” kata seorang sumber kepada CNN (foto di Arlington, Texas pada Maret 2023).
Pemenang Grammy saat ini berkencan dengan bintang NFL Travis Kelce (foto di New York pada Oktober 2023)
Taylor telah menyatakan pendiriannya yang pro-LGBTQ sebagai advokasi, dengan menjelaskan kepada Vogue pada tahun 2019, “Hak-hak dilucuti dari siapa pun yang bukan laki-laki kulit putih heteroseksual, cisgender.” Sampai saat ini, saya tidak menyadari bahwa saya bisa melakukan advokasi untuk komunitas yang bukan bagian dari saya.

Taylor menjelaskan pendiriannya yang pro-LGTBQ sebagai advokasi Majalah mode “Pada tahun 2019, hak-hak siapa pun yang bukan laki-laki kulit putih cisgender dan bukan heteroseksual dicabut,” katanya saat itu.

“Sampai saat ini, saya tidak menyadari bahwa saya bisa mengadvokasi komunitas yang bukan bagian dari saya.”

Dalam pengantar albumnya 1989 (Taylor's Version), yang dirilis pada bulan Oktober, penyanyi Out of the Woods, yang saat ini berkencan dengan bintang NFL Travis Kelce, menulis bahwa dia dikelilingi oleh teman-teman wanita karena dia bosan dengan spekulasi tentang hubungan romantisnya. dengan laki-laki.

“Jika saya hanya menghabiskan waktu bersama pacar saya, orang tidak akan bisa mengungkitnya atau melakukan hal seksual – bukan?” Saya kemudian belajar bahwa orang bisa, orang akan melakukannya.